Inilah Delapan Penyakit yang Muncul Usai Lebaran  dan Cara Mencegahnya

474

MOMEN  hari raya Idul Fitri atau Lebaran biasanya masyarakat muslim memiliki tradisi saling berkunjung ke rumah keluarga, tetangga dan kerabat. Nah, setiap rumah umat muslim biasanya menyajikan berbagai jenis makanan dan minuman, baik minuman air mineral hingga minuman bersoda dan berwarna, lalu beragam makanan manis, asin, berlemak hingga yang mengandung santan.

 

BeritaPagi mengutip dari laman resmi rumah sakit Siloam, terkait beberapa penyakit yang biasa timbul usai hari raya Lebaran. Setidaknya ada delapan jenis penyakit setelah Lebaran yang rentan terjadi dan perlu diwaspadai yakni Diare, Sindrom Dispepsia,  Radang Tenggorokan,  Tekanan Darah Tinggi (Hipertensi),  Nyeri Otot,  Penyakit Asam Urat,  Kolesterol Tinggi dan Diabetes.

 

  • Diare, merupakan  gangguan pencernaan  ditandai dengan feses cair dan meningkatnya frekuensi buang air besar. Diare setelah lebaran sering kali terjadi karena pola makan  tidak terjaga, seperti mengonsumsi makanan pedas dan tinggi lemak  berlebihan. Terkadang masyarakat mengonsumsi makanan tanpa mencuci tangan terlebih dahulu yang menjadi salah satu faktor  meningkatkan risiko terjadinya diare setelah lebaran.
Baca Juga:  Persiapan Mudik Lebaran, Jalan Muaraenim-Prabumulih Diperbaiki

 

  • Sindrom Dispepsia, adalah  salah satu gangguan pencernaan yang rentan terjadi setelah Lebaran, diakibatkan  makanan pedas dan tinggi lemak yang dikonsumsi saat Lebaran cenderung lebih sulit dicerna  lambung, sehingga  memicu naiknya asam lambung. Sehingga  berisiko menimbulkan gejala nyeri pada ulu hati, perut kembung, hingga mual dan muntah.

 

  • Radang Tenggorokan atau faringitis, merupakan peradangan  di tenggorokan dan dengan rasa perih serta nyeri ketika menelan. Saat lebaran, penyakit ini sering kali terjadi karena konsumsi makanan dan minuman yang terlalu panas, dingin, atau pedas secara berlebihan.

 

Cara mencegah radang tenggorokan ini  mencuci tangan dengan sabun dan air mengalir sebelum mengonsumsi makanan, menghindari paparan asap rokok, menghindari konsumsi makanan dan minuman terlalu dingin atau panas, minum air putih yang cukup untuk mencegah tenggorokan kering, membatasi konsumsi makanan atau minuman yang mengandung kafein.

 

  • Tekanan Darah Tinggi (Hipertensi) merupakan kondisi medis berupa tekanan darah melebihi batas normal, yaitu di atas 120/80. Kondisi ini juga rentan terjadi selama lebaran karena konsumsi hidangan lebaran yang mengandung lemak dan garam tinggi secara berlebihan.
Baca Juga:  Korem 044/Gapo Gelar Apel Pemberangkatan Cuti Lebaran

 

Penting bagi setiap individu  mewaspadai penyakit setelah lebaran satu ini karena dapat menimbulkan komplikasi serius, seperti penyakit ginjal, stroke, hingga gagal jantung.

 

  • Nyeri Otot,  Lebaran menjadi momen yang sering diisi  aktivitas fisik, seperti berkunjung untuk silaturahmi atau pergi ke tempat wisata bersama keluarga, yang jika dilakukan  berlebihan,  menimbulkan gangguan kesehatan, seperti nyeri hingga kram otot. Untuk meredakan nyeri otot pasca lebaran, Anda dapat melakukan stretching atau peregangan dan istirahat yang cukup.

 

–  Penyakit Asam Urat atau gout adalah radang sendi  disebabkan  menumpuknya kristal asam urat di dalam tubuh. Penyakit asam urat rentan kambuh saat lebaran karena konsumsi makanan yang mengandung asam urat secara berlebihan, seperti melinjo, kacang tanah dan produk olahannya.

 

  • Kolesterol Tinggi, diakibatkan asupan makanan berlemak, seperti gorengan, jeroan dan santan yang tidak terkontrol saat Lebaran, diketahui berisiko meningkatkan kadar kolesterol jahat (LDL) di dalam tubuh. Jika terjadi secara terus-menerus, peningkatan kadar kolesterol jahat ini dapat memicu komplikasi serius, seperti jantung koroner hingga serangan jantung.
Baca Juga:  Hari Pertama Kembali Cuti Lebaran, Danrem 044/Gapo Beri Jam Komandan

 

  • Diabetes, penyakit ini akan timbul jika konsumsi hidangan Lebaran  mengandung gula tinggi secara berlebihan, karena dapat meningkatkan kadar gula darah di dalam tubuh. Jika dibiarkan, kondisi ini berisiko menimbulkan penyakit diabetes. Ada baiknya untuk membatasi konsumsi makanan tinggi gula selama lebaran guna menjadi kadar gula darah agar tetap stabil.

 

Ada beberapa hal yang dapat dilakukan untuk mencegah timbulnya penyakit setelah Lebaran ini, di antaranya, minum air putih yang cukup, yaitu kurang lebih dua liter sehari,  memperbanyak konsumsi sayur dan buah, membatasi konsumsi makanan yang terlalu panas atau dingin. Lalu membatasi konsumsi makanan berlemak dan tinggi gula, istirahat yang cukup dan olahraga rutin.#gus

Komentar Anda
Loading...