Fitrianti Agustinda Sambangi Keluarga Korban Tenggelam di Kolam Retensi

134

PALEMBANG, BP – Wakil Wali Kota Palembang Fitrianti Agustinda, mengunjungi kediaman keluarga korban tenggelam di Kolam Retensi Kelurahan Sialang, Kecamatan Sako Palembang, Selasa (21/2/2023) siang.

Seperti diketahui peristiwa tenggelamnya dua sahabat  karib Faiz dan Alfian yang masih duduk dibangku sekolah ini, tenggelam Sabtu (18/2/2023) lalu.

Di mana dua orang  sahabat tersebut diketahui meninggal tenggelam bermain dipingiran di kolam retensi tanpa pengawasan orang tua.

Keduanya berusaha saling menyelamatkan satu sama lainnya, hanya saja tidak bernasib baik sama sama tenggelam.

“Saya datang untuk menyampaikan turut berduka cita kepada keluarga korban,” kata Fitri didampingi camat dan lurah setempat.

Baca Juga:  Terpeleset di Sungai, Raida Nadia Tewas Tenggelam

Kata Fitri, peristiwa yang menyayat hati dan pukulan keras bagi kedua keluarga korban ini, menjadi pelajaran bagi orang tua untuk lebih memperhatikan anak anak saat bermain, terlebih tempat bermainnya berdekatan dengan kolam retensi.

“Ya mudah mudahan ini yang terakhir kalinya, adanya peristiwa yang tenggelam di kolam retensi,” jelasnya.

“Untuk alm atas nama Alfian, korban telas dibawa keluarga ke Sekayu dan dimakamkan di sana sampai acara selesai. Maka dari itu informasi yang kita terima rumah duka yang ada dilakitan kosong,” kata Fitri lagi.

Baca Juga:  Pemkot Palembang Tambah Zebra Cross dan Lampu Jalan di Sekolah

Sementara itu, Irma orang tua dari Faiz, tanpa mampu membendung air matanya saat menceritakan kejadian tersebut.

Bahkan, dirinya tidak menyangka Faiz saat berpamitan pergi bermain dengan temannya pergi untuk selama lamanya.

“Pamit dari rumah sekitar pukul 13.00 dijemput 2 orang temannya untuk kerumah alm Alfian. Karena ia pergi tidak lama dikarenakan malamnya akan mengikuti kegiatan Isra Miraj,” cerita Irma.

Hanya saja Irma, tidak memiliki firasat apapun, bahkan dirinya menyangka mereka berpamitan untuk bersama sama bermain seperti biasa.

“Saya terakhir kontak melalui telepone temanya karena hpnya tertinggal dirumah, saya mengatakan kepada anak saya pulangnya jangan lama, karena posisi saya sedang kerja sebagai careting masak,”jelasnya.

Baca Juga:  Kemenkumham Sumsel Gelar Sosialisasi Penegakan Hukum Perdata dan Tata Usaha Negara

Bagaikan disambar petir, Irma tidak menyangka kabar yang didapatnya pukul 16.00 WIB menjadi pukulan terberat dihidupnya.

“Sekitar pukul 16.00 saya mendapatkan kabar jika anak saya meninggal karena berenang di kolam retensi, bersama temannya. Saya mendengarkan kabar tersebut sempat tidak percaya dan akhirnya saya langsung mencari kebenaranya di RS bhayangkara. Ternyata sesampai disana nyawa anak saya sudah tidak tertolongkan lagi,” tutupnya. #riz

Komentar Anda
Loading...