TPD Sumsel Sebut Gestur Gibran Tak Punya Etika

25
usai nonton bareng Debat cawapres Minggu, (21/1)  di Posko Pemenangan Daerah (TPD) Capres Ganjar Pranowo dan Cawapres Mahfud MD Provinsi  Sumsel di Jalan Tengku Umar, Palembang.(BP/IST)

Palembang, BP- Posko Tim Pemenangan Daerah (TPD) Ganjar Pranowo – Mahfud MD Provinsi Sumsel mengejar Nobar Debat Cawapres. Uniknya gestur calon Cawapres nomor urut 2 Gibran Rakabuming Raka menjadi sorotan dinilai kurang beretika.

Ketua Tim Pemenangan Daerah (TPD) Capres Ganjar Pranowo dan Cawapres Mahfud MD Provinsi Sumsel, Yahya Maya Sakti berpendapat, bahwa Mahfud MD menjawab berdasarkan pengalaman lantaran seorang professor, ahli.

“Makanya tadi pak Mahfud bilang enggak bisa menjawab pertanyaan yang receh-receh , karena disini debat untuk Cawapres dan Capres , bagaimana mau menjawab tantangan zaman kalau enggak mengerti apa makna debat itu , gesture tubuh tadi (Gibran) memang tidak ada etika, jadi memang acara yang sakral dibegitukan memang agak aneh ,” kata Yahya  usai nonton bareng Debat cawapres Minggu, (21/1)  di Posko Pemenangan Daerah (TPD) Capres Ganjar Pranowo dan Cawapres Mahfud MD Provinsi  Sumsel di Jalan Tengku Umar, Palembang.

Baca Juga:  Ribuan Masyarakat Palembang Penuhi Masjid Agung SMB I Djayo Wikramo Hingga Penuhi Jembatan Ampera

Pengamat Politik Sumatera Selatan Bagindo Togar menilai, selama debat berlangsung Mahfud MD menguasai seluruh tema yang diberikan oleh panelis. Namun sebaliknya, Gibran malah menunjukkan kurangnya nilai beretika saat mengolok-olok Mahfud MD.

“Kita banyak anak pejabat yang tahu akan etika, etika kesantunan, etika menghargai yang tua , yang lebih berpengalaman dan berintelektual, komunikasi verbal dan komunikasi lisannya saya tidak lazim lah untuk malam ini dan saya menilai malam ini adalah malamnya pak Mahfud menurut saya , subjektif ya, pak Mahfud angkanya 9, ,” kata Togar.

Baca Juga:  Karaoke Keluarga Diminta Tetap Buka

Sebelumnya, Cawapres Nomor Urut 2 Gibran Rakabuming Raka memamerkan gimmick seolah sedang mencari sesuatu. Namun, ia ternyata menyebut jawaban Mahfud MD tidak tidak menjawab pertanyaannya.

“Saya lagi nyari jawabannya Prof Mahfud, saya nyari-nyari dimana ini jawabannya? Kok gak ketemu jawabannya. Saya tanya masalah inflasi hijau, kok malah menjelaskan ekonomi hijau, Prof Mahfud yang namanya greenflation itu, inflasi hijau itu ya kita kasih contoh yang simpel saja,” kata Gibran.

Baca Juga:  Museum Pahlawan Nasional Dr Ak Gani Gelar Khitanan Massal

“Demo rompi kuning di Prancis, bahaya sekali, sudah memakan korban. Nah ini harus kita antisipasi, jangan sampai terjadi di Indonesia, kita belajar dari negara maju, negara maju saja masih ada tantangan-tantangannya,” beber Gibran.

“Intinya, transisi menuju energi hijau itu musti super hati-hati. Jangan sampai membebankan RnD yang mahal, proses transisi yang mahal ini kepada masyarakat, pada rakyat kecil, itu maksud saya inflasi hijau,” sambung putra sulung Joko Widodo itu.#udi

Komentar Anda
Loading...