Pipa Sardi  Jabat Anggota DPRD Sumsel 

50
Pipa Sardi (BP/udi)

Palembang, BP- DPRD Provinsi Sumatera Selatan (Sumsel) menggelar rapat paripurna ke 78  dengan agenda pengambilan sumpah dan janji  anggota DPRD Sumsel  Pengganti Antar Waktu (PAW)  sisa masa jabatan 2019-2024 dari Partai Hanura atas nama Pipa Sardi, Jumat (22/12).

Rapat paripurna dipimpin Ketua DPRD Sumsel Hj RA Anita Noeringhati dan dihadiri Pj Gubernur Sumsel di wakili Sekda Sumsel SA Supriono dan anggota DPRD Sumsel serta para undangan dan keluarga dari Pipa Sardi.
Pipa Sardi pengganti Alfarenzi Panggarbesi yang di PAW Hanura dari DPRD Sumsel.
Hanura melakukan tindakan tegas terhadap Alfarenzi Panggarbesi karena nyaleg dari partai  Nasdem pada Pileg 2024 mendatang.
Sosok penggantinya sendiri yaitu Pipa Sardi, dimana pada Pemilu legislatif (Pileg) 2024 lalu, merupakan peraih suara terbanyak kedua dari partai Hanura daerah Pemilihan (Dapil) Sumsel VII yang meliputi Kabupaten Lahat, Empat Lawang dan Pagar Alam.
Pipa Sardi sendiri meraih suara terbanyak kedua sekitar 17.500 an suara yang didominasi dari suara di Kabupaten Lahat.
Pipa Sardi nantinya akan duduk di  Komisi V DPRD Sumsel,  lalu akan menjabat Sekretaris Fraksi Hanura Perindo DPRD Sumsel ,   Anggota Badan Musyawarah (Banmus) DPRD Sumsel dan anggta Badan Pembentukan Peraturan Daerah (Bapemperda) DPRD Sumsel .
Ketua DPRD Sumsel Hj RA Anita Noeringhati mengatakan, Pipa Sardi telah melapor kepada dirinya Jumat lalu.
“ Saya menimbang-menimbang  pada waktu banggar saya sampaikan ke pimpinan  fraksi mereka minta tanggal 27 untuk  bisa pelantikan  tapi karena kesibukan anggota  dewan ini semuanya sudah di dapil, apalagi akhir tahun  sehingga saya minta persetujuan  melalui group kami dipimpinan dan pimpinan fraksi untuk melakukan  pelantikan di hari ini,” katanya.
Ketika ditanya banyak anggota DPRD Sumsel yang tidak hadir saat pelantikan tadi, politisi Partai Golkar ini  minta maaf karena seluruh anggota DPRD Sumsel  sedang turun ke dapil.
“ Saya  sendiri harusnya  juga sudah teragendakan namun karena  kewajiban saya, tanggungjawab saya  untuk melantik anggota sehingga saya juga membatalkan untuk turun, karena sekarang dapil saya yang awalnya 9 kecamatan  sekarang 6 kabupaten kota, jadi semua minta izin  untuk turun ke dapil,” katanya.
Anita mengajak semuanya termasuk Pipa Sardi bersinergi karena di DPRD Sumsel ini sudah menjalin komunikasi yang baik  antara pimpinan dan anggota  dan bersama-sama meneruskan  tanggungjawab DPRD Sumsel untuk kepentingan  masyarakat.
Sedangkan Pipa Sardi mengaku, dirinya akan mengikuti alur dari pelantikan ini .
“ Program kerja , kita masuk dululah , apa program kerja kita koordinasi dulu ke Ketua Fraksi, “ kata pria yang berlatar belakang berkebun  kopi dan karet.
 Politisi Partai Hanura ini tidak menyangka akan menggantikan rekannya Alfrenzi Panggarbesi, malahan dirinya berharap Alfrenzi tetap di Hanura .
“ Menurut kami partai, itu potensi, asset bagi kami, tapi kehilangan untuk saat ini , “ kata pria yang di tahun 2024 ini kembali mencalonkan diri sebagai caleg DPRD Sumsel  Dapil Sumsel VII (Lahat, Pagaralam dan Empat Lawang), di lokasi yang sama dengan nomor urut 1.
Pipa  Sardi mengaku dirinya adalah pendiri Partai Hanura Sumsel dan tidak akan pindah sampai hayat dan tetap di Partai Hanura.
Pj Gubernur Sumsel  di wakili  Sekda Sumsel SA Supriono mengucapkan selama kepada Pipa Sardi sebagai anggota DPRD Sumsel .
“  Dan mulai saat ini  saudara mulai dapat ikut serta  dalam kerjasama dengan anggota DPRD Sumsel lainnya, untuk menjalankan tugas dan wewenangnya seperti membentuk peraturan daerah, membahas dan memberikan persetujuan anggaran pendapatan dan belanja daerah dan melaksanakan pengawasan terhadap pelaksanaan dan peraturan daerah dan anggaran pendapatan belanja daerah,” katanya.#udi

Baca Juga:  MPR Nilai Amandemen UUD 45 Perlu Kajian Mendalam
Komentar Anda
Loading...