Polda Sumsel  Ungkap Kontrak Fiktif Perusahaan Pembiayaan di Palembang

96

Polda Sumsel  Ungkap Kontrak Fiktif Perusahaan Pembiayaan di Palembang (BP/IST)

Palembang, BP- Subdit 2 Perbankan/Fiskal Moneter Devisa (Fismondev) Ditreskrimsus  Polda Sumsel berhasil membongkar kasus kontrak fiktif di salah satu perusahaan pembiayaan di Palembang.

Petugas mengamankan enam orang tersangka dan ratusan barang bukti berupa BPKB kendaraan.

Akibat ulah keenam orang mantan karyawan itu, perusahaan pembiayaan tersebut mengalami kerugian mencapai hingga Rp1,3 miliar dari 160 kontrak fiktif yang dibuat.

Baca Juga:  Naik Bus Karnaval Naga Terbuka, Menuju PSCC , Jokowi di Sambut Ribuan Pendukungnya

Polda Sumsel sebelumnya menerima laporan perusahaan terkait hasil audit internal yang dilakukan.

Ditemukan penagihan secara acak terhadap para nasabah sebelumnya. Nasabah yang sudah identitas ikut dipalsukan dan dipakai mengaku tidak mengajukan kredit pembiayaan pada perusahaan tersebut.

Keenama tersangka yang diamankan yakni berinisial Ir, Ry, Pr, Ma, An dan Ss. Juga diamankan sebanyak 160 buah BPKB asli yang di antaranya sepeda motor dengan status hilang.

Baca Juga:  Buron 3 Tahun, Koruptor Proyek PT Pusri Ditangkap Di Sumut

“Awalnya kita menduga BPKB nya yang palsu, ternyata setelah kita selidiki ternyata BPKB nya asli, berasal sepeda motor yang hilang,’ ungkap Pejabat (Pj) Dirreskrimsus Polda Sumsel, AKBP Putu Yudha Prawira,SIK,MH di dampingi Kasubdit 2 Fismondev Ditreskrimsus Polda Sumsel saat rilis kasus ini, Kamis (21/9).

Modus operandi yang dilakukan keenam tersangka mengangunkan BPKB menggunakan data fiktif dan KTP dari nasabah sebelumnya yang pernah mengajukan kredit pembiayaan di perusahaan pembiayaan tersebut.

Baca Juga:  SFC Gagal Ke Liga I, Ini Komentar Wakil Ketua Komisi V DPRD Sumsel

Keenam tersangka dijerat dengan Pasal 35 Undang-Undang No 42 tahun 1999 tentang

Jaminan Fidusia junto Pasal 55 KUHP dengan ancaman hukuman lima tahun.#udi

 

 

 

 

 

Komentar Anda
Loading...