Harus Duduk Bersama Bahas  Pembangunan di  Sumsel

8
BP/IST
Propil Tanjung Api-Api

Palembang, BP

 Wakil Ketua Komisi XI DPR RI, Achmad Hafisz Tohir mengatakan, kepala daerah  harus memiliki visi yang sama untuk pembangunan yang berkelanjutan, agar apa yang menjadi program jangka panjang dapat terwujud meskipun berganti kepempinan.

“Kalau saya lihat tiap ganti pemimpin, ganti juga prioritasnya. Belum ada sustainable development, selama itu masih terjadi, maka akan sulit untuk mewujudkan RPJMD itu. Seperti contoh, TAA (Tanjung Api-Api) itu sampai sekarang belum juga dapat beroperasi. Padahal jika dimanfaatkan dengan baik, potensi untuk meningkatkan perekonomian Sumsel dapat terwujud,” katanya saat melakukan kunjungan ke Palembang, Senin (14/1).

Baca Juga:  Lanjutkan Pembangunan Di Sumsel

Anggota Fraksi PAN itu menerangkan, atas dasar itu maka solusi terbaik untuk kebangkitan Sumsel, yakni semua tokoh penting di Bumi Sriwijaya ini harus duduk bersama, membahas apa pembangunan yang perlu dilakukan untuk kesejahteraan masyarakat.

“Termasuk juga masalah hilirisasi agar komoditas petani Sumsel seperti karet dan sawit lebih bernilai jual tinggi. Bila perlu, wilayah Indonesia lain bisa membeli karet dan sawit dari Sumsel,” katanya.

Baca Juga:  Pertemuan Puan dan PBNU Dianggap Bentuk Kedekatan Nasionalis dan Islam

Selain terkait LRT, Hafisz memaparkan, bahwa anjloknya harga karet dan sawit dalam beberapa tahun ini juga menjadi persoalan bagi pemerintah. Jadi, untuk meningkatkan harga karet dan sawit, pemerintah atau pihak investor dalam membangun pabrik sawit maupun karet. “Dengan adanya hilirisasi, maka kita tidak tergantung lagi dengan harga pasar dunia karena selama ini harga karet dikontrol oleh internasional,” katanya.

Baca Juga:  Pembangunan Kelas SDN 10 Palembang Telan Rp2 Miliar Lebih

Hafisz menyambut baik, jika pemerintah menerapkan karet dijadikan bahan baku aspal. Karena, dengan itu maka harga karet diprediksi akan lebih tinggi dibandingkan harga saat ini. “Tentu karet kita juga kualitasnya harus diperbaiki, sehingga aspal akan menjadi lebih kuat. Dan karet tidak tergantung lagi dengan harga pasar,” katanya.#osk

 

 

 

Komentar Anda
Loading...