Sultan Palembang: “Revitalisasi BKB Bisa dilakukan Melalui Jalur Politik”

#Milad Ke 358 Kesultanan Palembang Darussalam

50
Dalam rangka Milad Ke 358 Kesultanan Palembang Darussalam (KPD) sejumlah tokoh masyarakat, tokoh budaya , seniman , akademisi, tokoh pendidikan  di Palembang  menggelar diskusi terkait langkah kongkrit agar Benteg Kuto Besak (BKB) dapat di fungsi kan sebagai cagar budaya dan di manfaat kan secara utuh oleh masyarakat luar, di Gedung Kesenian Palembang, Minggu, (3/3).(BP/IST)

Palembang, BP- Dalam rangka Milad Ke 358 Kesultanan Palembang Darussalam (KPD) sejumlah tokoh masyarakat, tokoh budaya , seniman , akademisi, tokoh pendidikan  di Palembang, kerabat Kesultanan Palembang Darussalam  menggelar diskusi terkait langkah kongkrit agar Benteg Kuto Besak (BKB) dapat di fungsi kan sebagai cagar budaya dan di manfaat kan secara utuh oleh masyarakat luar, di Gedung Kesenian Palembang, Minggu, (3/3).

Hadir diantaranya Sultan Palembang Darussalam, Sultan Mahmud Badaruddin (SMB) IV Jaya Wikrama RM Fauwaz Diradja SH M Kn, Koordinator Aliansi Masyarakat Peduli Cagar Budaya (AMPCB), Vebri Al Lintani, sejarawan dari Universitas Sriwjaya (Unsri) Dr Dedi Irwanto MA, sejarawan kota Palembang Kemas Ari Panji, seniman Palembang Heri Mastari,  Edi Payuni, Ali Goik , Sekretaris Dewan Kesenian Palembang Qusoi, Ketua Dewan Kesenian Sumatera Selatan (DKSS)  MS Iqbal Rudianto, Ketua Bucu Inside Palembang Rasyid Irfandi alias Pedo, tokoh pemuda Palembang Wahyudi, Raden Genta Laksana , kerabat Kesultanan Palembang Darussalam  Putri Ayu Niago Levi Budhiarty, Putri Ayu Suryo Anna Maria, Putri Ayu Rita Purnamasari  dan Putri Ayu Sastro Isnayanti, Ketua Kopzip Ridlwan Setiawan.

Baca Juga:  Maksimalkan Tata Kelola Kamtibmas dan Penegakan Hukum, Polda Sumsel Gandeng Bina Darma

Sultan Palembang Darussalam, Sultan Mahmud Badaruddin (SMB) IV Jaya Wikrama RM Fauwaz Diradja SH M Kn mengatakan, upaya politik bisa dilakukan guna merealisasikan revitalisasi BKB melalui jalur DPRD Palembang setelah anggota DPRD Palembang yang baru  ini dilantik.

“ Salah satu langkah strategis kita bagaimana kita memperkuat pemahaman bagaimana  semuanya bisa paham bahwa BKB itu punya orang Palembang terlepas di masa lalu BKB milik Sultan Palembang ,” katanya.

Baca Juga:  Sosialisasi Berhasil, Partisipasi Pilgub Sumsel Meningkat

Terpenting saat ini menurut SMB IV bagaimana BKB ini bisa di nikmati bersama .

“ Makanya kita harus membuat narasi-narasi apa yang kita buat ke anggota DPRD supaya mereka mendorong , saya yakin anggota DPRD Palembang   ini banyak yang setuju, kalau anggota dewan atau seluruh fraksi ini sepakat artinya ini bisa masuk APBD, APBN bisa diajukan,” katanya.

Sedangkan Koordinator Aliansi Masyarakat Peduli Cagar Budaya (AMPCB), Vebri Al Lintani mengatakan, Milad Kesultanan Palembang Darussalam kali ini tidak dilakukan seperti tahun lalu  dengan menggelar tahlilan, yasinan dan diskusi di Makam Sultan Susuhunan Abdurrahman Kholifatul Mukminin Sayidul Imam (pendiri Kesultanan Palembang Darussalam).

Baca Juga:  Kapolda Sumsel Akan Atasi  Sumur Minyak Ilegal

“Sembari mengingat hari jadi Kesultanan Palembang Darussalam kita mendiskusikan langkah konkrit kita untuk mengadvokasi BKB agar bisa di revitalisasi, ada beberapa pengalaman kita selama ini cukup banyak untuk merevitalisasi BKB ini , tidak henti-hentinya kita berjuang terus menerus , jadi kita mulai lagi perjuangan dengan langkah kongrit sembari memanfaatkan kondisi politik saat ini,” katanya.#udi

 

 

 

Komentar Anda
Loading...