Kikis Kepercayaan Rakyat pada MK, Kebocoran Putusan Sistem Pemilu Harus Diusut

46

JAKARTA, BP – Ketua Umum Partai Kebangkitan Bangsa (PKB) Abdul Muhaimin Iskandar menyebut kebocoran informasi terkait putusan Mahkamah Konstitusi (MK) yang akan menerapkan kembali sistem proporsional tertutup pada Pemilu 2024 tidak hanya membuat kegaduhan publik namun juga mencoreng nama baik MK

Karenanya Muhaimin Iskandar meminta perhatian MK agar kebocoran tersebut tidak dibiarkan. Lakukan segera investigasi dan pengusutan tuntas sehingga dampak buruk yang ditimbulkan berupa terkikisnya kepercayaan rakyat kepada MK dapat dieliminir.

“Marwah dan integritas MK harus dijaga karena posisi MK krusial dalam menyelesaikan sengketa pilpres. Kalau ada kesan MK bisa diintervensi dan putusannya bocor, nanti rakyat enggak percaya lagi dengan MK. Sengketa pilpres bisa-bisa diselesaikan di jalanan nantinya,” kata Cak Imin dalam keterangan yang diterima di Jakarta, Minggu.

Baca Juga:  Gugatan Dodi-Giri Segera Disidangkan Di MK

Ia mengaku terkejut sekaligus heran setelah membaca berita yang menyebut MK akan memutuskan Pemilu 2024 digelar dengan sistem proporsional tertutup.

“Ada berita soal putusan MK tentang sistem proporsional tertutup. Terlepas benar atau tidaknya info tersebut, tapi kok bisa ya keputusan MK belum dibacakan di depan persidangan tapi sudah bocor duluan?” ujarnya.

Di sisi lain, Wakil Ketua DPR RI itu mengaku tidak mempersoalkan apapun materi yang akan menjadi keputusan MK terkait sistem Pemilu 2024.

Baca Juga:  Wakapolda Sumsel Sebut  Selama Ramadhan, 37 Aksi Balapan Liar dan 72 Aksi Tawuran Terjadi di Palembang

“Kalau mengenai materi putusan MK, tentu apapun putusannya kita akan menghormatinya sebagai keputusan yang final dan mengikat,” ucapnya.

Dia meyakini MK memiliki dasar yang kuat dan terbaik dalam mengambil sebuah keputusan. “Yang penting perlu dijaga agar dampak keputusan MK ini tidak menyulitkan KPU sehingga berpotensi menunda jadwal Pemilu,” imbuhnya.

Sebelumnya, mantan Wakil Menteri Hukum dan HAM (Wamenkumham) Denny Indrayana mengklaim memperoleh informasi mengenai putusan MK perihal sistem pemilu legislatif yang akan kembali ke sistem proporsional tertutup.

Sementara itu, MK telah menerima permohonan uji materi (judicial review) terhadap Pasal 168 ayat (2) UU Pemilu terkait sistem proporsional terbuka yang didaftarkan dengan nomor registrasi perkara 114/PUU-XX/2022 pada 14 November 2022.

Baca Juga:  Malang Raya Jadi Kolam Inspirasi ICCC 2016

Keenam orang yang menjadi pemohon ialah Demas Brian Wicaksono (Pemohon I), Yuwono Pintadi (Pemohon II), Fahrurrozi (Pemohon III), Ibnu Rachman Jaya (Pemohon IV), Riyanto (Pemohon V), dan Nono Marijono (Pemohon VI).

Delapan dari sembilan fraksi partai politik di DPR RI pun menyatakan menolak sistem pemilu proporsional tertutup yakni Fraksi Golkar, Gerindra, Demokrat, NasDem, PAN, PKB, PPP dan PKS. Hanya satu fraksi yang menginginkan sistem pemilu proporsional tertutup yakni PDI Perjuangan. #

Komentar Anda
Loading...