Formasi Tendik di Sumsel Belum di Usulkan  Pj Gubernur Sumsel Ke Pusat

63
Ketua DPRD Sumsel Hj RA Anita Noeringhati saat menerima perwakilan Forum Guru dan Tenaga  Pendidikan (Tendik) Se-Sumsel , Senin (12/2).(BP/IST)

Palembang, BP- Hingga kini nasib  tendik (tenaga kependidikan)  atau tenaga administrasi sekolah seperti penjaga sekolah, satpam, Tata Usaha (TU) , operator sekolah , pustakawan sekolah di Sumsel belum  diusulkan Pj Gubernur Sumsel  kepusat untuk diangkat menjadi ASN atau PPK.

Hal tersebut dikemukakan Ketua DPRD Sumsel Hj RA Anita Noeringhati, menurut Anita  dukungan tendik itu dari  Pj Gubernur Sumsel beberapa waktu lalu sudah ada   namun sampai sekarang Diknas Sumsel belum melakukan  pemetaan kebutuhannya.
“ Banyak hal yang masih harus di luruskan  sehingga kewajiban saya hari ini  meneruskan apirasi kepada pemerintah, itu tanggungjawabab Pj Gubernur Sumsel,” kata Anita usai menerima perwakilan Forum Guru dan  Tendik seluruh Sumsel di DPRD Sumsel, Senin (12/2).
Politisi Partai Golkar ini juga melihat permasalahan-permasalahan yang sangat  krusial dimana masalah pendidikan ini ternyata  dengan adanya kurikulum-kurikulum dan kebijakan –kebijakan di daerah yang masih menyisakan permasalahan.
Bagaimana tendik atau tenaga pendidikan itu bisa diakomodir  di PPPK dan bagaimana formasi kebutuhannya juga belum  disampaikan, relokasi guru di harapkan bisa merata.
Sedangkan Pembina Guru dan Tenaga  Pendidikan (Tendik) Provinsi Sumsel Syahrial mengatakan pertemuan hari ini bukan hanya membahas tenaga tendik di Sumsel saja tapi kasus dan permasalahan honorer guru yang masih terkendala perekrutan ASN di PPPK baik tahun 2021 sampai 2023.
“ Masalahnya bervariasi ada yang guru sudah di nyata lulus tapi belum dilakukan penempatan , ada guru yang maple bahasa Inggris tidak bisa linerita  , ada juga masalah relokasi guru yang masih menjadi beban tenaga kependidikan yang  sudah dinyatakan lulus PPPK  terkhusus  tendik juga sangat penting sekali tentang pengajuan formasi data yang harus diajukan  kepada Pemerintah Pusat dari Pemerintah Provinsi Sumsel,”  katanya.
Untuk tahun 2024 ini menurutnya rekrutmen PPPK dimana tendik dimana tenaga administrasi sekolah  sudah di akomodir dan sudah ada formasinya dari pusat.
“ Tinggal pengajuan daerah , itu yang belum ada mulai  dari Provinsi dan kabupaten kota itu segera diusulkan,” katanya.
Untuk jumlah tendik di Sumsel mulai jenjang  SD sampai SMA/SMK   berjumlah 17.200an.
“ Ditahun ini kita usahan tahun ini tenaga tendik selesai semua tapi itu ada kreterianya dimana 17 ribu itu harapan kita selesai tapi karena ada juklak dan juknisnya kita lihat saja nanti,” katanya.
Dan tinggal Pj Gubernur Sumsel menurutnya merealisasikan semua ini terpenting menurutnya soal data.
”Kalau datanya tidak ada atau tidak sampai ke pusat, ada tidak ada pengusulan ya tidak juga  selesai permasalahannya,  karena itu kita mengajukan permohonan ke Pj Gubernur Sumsel untuk dapat mendukung atau mengajukan formasi dari provinsi kita,” katanya.#udi
Baca Juga:  Diduga Tak Berizin, PT Sari Pati Mas Dirazia
Komentar Anda
Loading...