Bawa  Perubahan Paradigma Baru, Golkar Sumsel Gelar Seminar dan  Diskusi

75

DPD Partai Golkar Provinsi Sumatera Selatan (Sumsel) mengadakan Seminar dan Diskusi Aspirasi Pembangunan Sumatera Selatan Sekarang Dan Yang Akan Datang di hotel Batiqa pada hari Kamis (6/7) dengan tema Bersama Menangkan Hati Rakyat, Majulah Indonesia.(BP/udi)

Palembang, BP- DPD Partai Golkar Provinsi Sumatera Selatan (Sumsel) mengadakan Seminar dan Diskusi Aspirasi Pembangunan Sumatera Selatan Sekarang Dan Yang Akan Datang di hotel Batiqa pada hari Kamis (6/7) dengan tema Bersama Menangkan Hati Rakyat, Majulah Indonesia.

Hadir  Sekretaris DPD Golkar, Andi Diniealdi, wakil ketua umum Deni Zainal,  ketua MPO M Nasir, pengurus Golkar Fauzi, dengan MC Dr Hilmin serta mahasiswa dari perguruan tinggi di Sumsel.

 

Menurut Ketua DPD Sumsel, yang diwakili oleh Deni Zainal, didampingi sekretaris  DPD Golkar Sumsel Andi Diniealdi, menyambut baik kegiatan ini. Dia berharap bahwa melalui diskusi ini, akan dihasilkan, diciptakan, dan disimpulkan langkah-langkah yang akan disampaikan kepada pihak yang berwenang. “Diskusi ini akan melibatkan narasumber yang tidak diragukan lagi,” katanya.

 

Selanjutnya, dalam pembukaan kemarin, Deni juga berharap bahwa apa yang didiskusikan dapat membawa perubahan paradigma baru. Keadaan di Sumatera Selatan bukan hanya tentang fisik dan infrastruktur, tetapi juga tentang membangun manusia yang tidak boleh ditinggalkan.

Baca Juga:  Tiga Preman Ditangkap

 

Ketua PWI Sumsel, Firdaus Komar menjelaskan didepan mahasiswa bahwa mulai dari revolusi fisik dan revolusi industri, ia menginginkan lebih dari sekadar aspirasi. Karena aspirasi hanya bersifat permukaan. Tetapi jika isu strategis yang diangkat, itu yang akan paling relevan. Jika partai politik dapat mengatur tata laksana pemerintahan dan memperlihatkan kinerja pemerintah, maka itu yang penting.

 

Dalam konteks ini, ia menyebut bahwa pers adalah rel untuk kepentingan umum, memberikan edukasi dan pendidikan kepada masyarakat. Sementara itu, peran legislatif memiliki tiga fungsi, yaitu anggaran, pengawasan sosial, dan legislasi atau pembuatan peraturan. Materi yang akan dibahas dimulai dari kekuatan pembangunan dengan indikator tingkat ekonomi yang lebih cepat.

Baca Juga:  Reses  Anggota DPRD Palembang M Ridwan Saiman , Gelar Pemeriksaan Kesehatan Untuk Masyarakat

 

Isu pendidikan juga menjadi perhatian utama. Harga pendidikan tidak boleh mahal, tetapi harus terjangkau oleh semua orang. Banyak yang mengharapkan dukungan dari pemerintah dalam hal ini. Masalah infrastruktur juga menjadi sorotan, terutama terkait dengan Tanjung Carat.

 

Ade Indra Chaniago menyatakan bahwa banyak partai tidak menjalankan tugasnya sebagai partai politik. Salah satu tugas yang dilakukan oleh Golkar adalah memberikan edukasi kepada pemilih. Setiap daerah tentu memiliki keunikan sendiri, dan untuk apresiasi nasional, kepedulian Golkar sangat tinggi.

 

Mahasiswa memiliki tiga tugas dharma di pundaknya. Banyak masalah yang harus dihadapi, tetapi tidak ada satupun aspirasi dari mahasiswa yang terdengar. Untuk pemilihan Gubernur tentu sudah ada, tetapi kita lebih konsen pada pileg dan pilpres. Cuman tentu sudah ada calon yang kita persiapkan, hanya saja belum dapat kita sebutkan untuk saat ini. Nanti ada waktu yang tepat.

Baca Juga:  Kantor DPW PAN Sumsel Dibobol Pelaku Pencurian 

Pengamat Politik Sumsel Bagindo  Togar Butar Butar,  mengapresiasi kegiatan tersebut dengan melibat kalangan milenial dan mahasiswa.

“ Inilah namanya bagian upaya Golkar mendekati kelompok-kelompok masyarakat , paling tidak menyerap aspirasi , menciptakan isu,” katanya.

Bagindo mengaku dirinya pernah menyampaikan kepada mantan Ketua DPD Partai Golkar Sumsel H Dodi Reza Alex perlunya Golkar Sumsel membentuk club-club yang bukan organsisasi permanen ,misalnya Golkar Women Club, Golkar Labour Club, Golkar Farmer Club , Golkar Akademic Club dan lain-lain karena ini sebagai taktis dengan pendekatan informal dan jangan kaku yang semuanya di bawah kendali Golkar Sumsel.#udi

 

 

 

 

Komentar Anda
Loading...