23 Catatan Terkait Raperda Tentang Pertanggungjawaban Pelaksanaan APBD  TA 2022

83
DPRD Sumatera Selatan (Sumsel) menggelar rapat paripurna dengan agenda penyampaian hasil laporan pembahasan dan penelitian Badan Anggaran (Banggar) DPRD Provinsi Sumsel terhadap Raperda tentang Pertanggungjawaban Pelaksanaan APBD Provinsi  Sumsel tahun anggaran (TA) 2022, Selasa (27/6).(BP/IST)

Palembang, BP- DPRD Sumatera Selatan (Sumsel) menggelar rapat paripurna dengan agenda penyampaian hasil laporan pembahasan dan penelitian Badan Anggaran (Banggar) DPRD Provinsi Sumsel terhadap Raperda tentang Pertanggungjawaban Pelaksanaan APBD Provinsi  Sumsel tahun anggaran (TA) 2022, Selasa (27/6).

Rapat paripurna dipimpin Ketua DPRD Sumsel Hj RA Anita Noeringhati didampingi jajaran Wakil Ketua DPRD Sumsel Kartika Sandra Desi dan Muchendi Mahzareki dan dihadiri Gubernur Sumsel H Herman Deru dan Sekda Sumsel SA Supriono  dan anggota DPRD Sumsel, kepala dinas dan OPD dan para undangan.

Menurut juru bicara Banggar DPRD Sumsel Juanda Hanafiah ,  pada Senin (26/6) telah dilaksanakan rapat badan anggaran dengan agenda rapat konsultasi pimpinan  komisi-komisi dengan badan anggaran bersama tim anggaran pemerintah daerah Provinsi Sumsel  membahas raperda pertanggungjawaban  pelaksanaan APBD Sumsel TA 2022.

Dalam rapat rersebut tersebut banggar memahami dan menerima laporan hasil pembahasan  dan penelitian Komisi I sampai Komisi V yang pada prinsipnya menerima raperda  pertanggungjawaban pelaksanaan APBD Sumsel TA 2022.

Dalam rapat tersebut ada beberapa saran, catatan yang harus menjadi perharian Pemerintah Provinsi Sumsel yaitu :

  1. Temuan BPK RI yang tertuang dalam laporan hasil pemeriksaan atas  laporan keuangan Pemerintah Provinsi Sumsel TA 2022 agar segera ditindaklanjuti oleh  OPD yang bersangkutan mengingat batas waktu penyelesaiannya adalah tanggal 9 juli 2023.

“ 2. mengapresiasi capaian dilakukan Satuan Polisi Pamong Praja  Provinsi Sumsel dalam melaksanakan tugasnya melebihi target yang diberikan dalam RPJMD Provinsi Sumsel , selanjutnya terjadinya singkronisasi  tugas antara  Satuan Polisi Pamong Praja dengan Bapeda  dan BPKAD terutama dalam aspek perencanaan pengadaan , pengelolaan dan pengawasan aset,” katanya.

Lalu 3. terhadap kekosongan jabatan pada  OPD lingkungan Pemerintah Provinsi Sumsel diantaranya  Biro hukum dan Ham dan Inspektorat Provinsi Sumsel untuk segera di isi kekosongan jabatan tersebut.

  1. Mengingat nilai dan luasnya cakupan pengelolaan aset , DPRD Sumsel menilai sudah selayaknya pengelolaan asset tersebut dilakukan oleh OPD tersendiri  baik berupa badan maupun dinas.

“ 5. Banggar DPRD Sumsel  meminta TAPD Provinsi Sumsel untuk lebih teliti dan  mencermati setiap program dan kegiatan yang dilakukan oleh OPD atau mitra  karena selama ini anggaran yang direncanakan kepada program dan kegiatan  masih didominasi oleh belanja pegawai dan kegiatan rutin sedangkan program dan kegiatan lain  dalam rangka peningkatan ekonomi masyarakat  belanja modal masih sangat minim.

Baca Juga:  Asap Tak Kunjung Hilang, 76 Ribu Warga Sumsel, Derita ISPA

 

  1. meminta kepada seluruh OPD , mitra kerja dalam menyusun program dan kegiatan secermat dan seoptimal mungkin sehingga program dan kegiatan bisa berjalan dan terserap secarap efektif dan efisien , tepat guna dan tepat sasaran sehingga bisa menghindari adanya silpa masing-masing kegiatan mengingat ada beberapa OPD yang serapan anggarannya dibawah standar sehingga terjadi dana silpa yang besar.
  2. Untuk dana silpa anggaran dari seluruh OPD dan mitra kerja Komisi II sejumlah Rp38. 405. 723.932 miliar agar dapat kembali ke OPD yang bersangkutan sehingga dapat dimanfaatkan dalam program dan kegiatan yang prioritas yang bersifat kerakyatan  pada APBD Perubahan  2023 ini.
  3. Agar Bependa dan BPAKD Provinsi Sumsel lebih meningkatkan dan mengoptimalkan penagihan terhadap piutang pajak , piutang retribusi , piutang lain-lainnya PAD yang sah dan meningkatkan koordinasi dan monitoring dan memanfaatan barang milik daerah antara lain aset bangun serah guna (BSG) yang sudah dikerjasamakan dengan beberapa pihak .

9 . Dalam rangka meningkatkan pendapatan daerah agar pemprov Sumsel melakukan optimalisasi pengelolaan  pendapatan dengan memenuhi sarana dan prasarana penunjang pemungutan pajak di daerah dan mengembangkan sumber daya manusia pengelola pendapatan daerah.

  1. Agar Gubernur memerintahkan OPD yang berkompeten atas pengelolaan aset milik pemerintah Provinsi Sumsel untuk segera memproses aset yang telah digunakan oleh BUMD dan mengoptimalkan koordinasi  dan pengawasan dan pembinaan terhadap operasional BUMD sehingga lebih berkontribusi terhadap pendapatan  daerah.
  2. Tujuan didirikan BUMD PT Sriwijaya Agro Industri (SAI) antara lain memberikan manfaat bagi perkembangan perekonomian daerah, mampu melaksanakan kegiatan usaha dan dapat meraih laba dan berkontribusi dalam  menunjang pembangunan daerah namun karena  adanya kelemahan dalam pengelolaan bisnis  di PT SAI sejakpertengahan tahun 2022 PT SAI telah terhenti kegiatannya dikarenakan tidak memiliki modal yang cukup menyarankan kepada Gubernur Sumsel agar dapat membantu permodalam PT SAI sesuai dengan peraturan dan ketentuan yang berlaku sehingga dapat bangkit  dan dapat menjalankan bisnisnya kembali.
  3. Kepada jajaran BUMD milik Pemprov Sumsel agar dapat melaksanakan bisnis dengan mengedepankan manajemen yang professional , efektif dan efisien serta meningkatkan kinerja dengan melakukan inovasi dan improvisasi dalam menjalankan usaha sehingga perusahaan dapat berkembang dan dapat meraih propit dan dapat berkontribusi bagi pendapatan daerah.
  4. Berkaitan dengan BUMD PD Prodexim milik Pemprov Sumsel , DPRD Sumsel mempertanyakan sejauh mana progres penyelesaian status PD Prodexim sebagaimana laporan komisi III pada rapat terdahulu baik rapat paripurna maupun rapat banggar, sejauh mana tindaklanjut rekomendasi Komisi III agar gubernur membentuk tim khusus untuk meneliti dan menginventarisasi serta mengevaluasi terhadap asset dan modal PD Prodexim dan dilakukan analisasi investasi dan penilaian kesehatan tingkat BUMD untuk selanjutnya ditindaklanjuti dengan melakukan lukuidasi, merger atau perubahan status badan hukumnya.
  5. Meminta Pemprov Sumsel agar mengevaluasi kinerja jajaran Direksi PT JSC dikarenakan tidak memberikan kontribusi kepada Pemprov Sumsel sejak tahun 2019 sampai 2022.
  6. Meminta Pemprov Sumsel untuk mengevaluasi kerjasama antara PT JSC dan PT ABS karena sejak tahun 2023 belum memberikan kontribusi dan deviden untuk Pemprov Sumsel dan bahkan jika tetap tidak bisa memberikan kontribusi agar diputus kontrak.
  7. Terhadap hasil pemeriksaanm BKP RI Perwakilan Sumsel atas laporan keuangan provinsi Sumsel tahun anggaran 2022 yang mendapatkan wajar tanpa pengecualian maka kepada OPD Provinsi Sumsel yang tidak terdapat temuan untuk tetap mempertahankan kinerjanya dan untuk OPD yang terdapat temuan agar lebih meningkatkan kinerjanya sehingga tidak terulang di tahun mendatang salah satu dengan cara mentaati tenggat waktu 60 hari untuk mendorong pihak ketiga melakukan penyetoran sejumlah temuan ke kas daerah sesuai dengan temuan BPK RI sehingga tidak menimbulkan dampak hukum.
  8. Untuk OPD yang bertindak sebagai Verifikator penerima hibah yang memverifikasi dana hibah agar benar-benar memperhatikan supaya struktur anggaran operasional tidak melebihi 50 persen dari jumlah dana hibah yang diterima penerima hibah dan untuk lebih memperhatikan laporan pertanggungjawaban menggunaan dana hibah.
  9. Kepada Sekda Sumsel sebagai ketua TAPD supaya mengevaluasi dan perhatian khusus ke Dinas Pemberdayaan Perempuan dan Perlindungan Anak Provinsi Sumsel yang serapan anggaran tidak mencapai 80 persen dan meminta PLT Kepala Dinas Pemberdayaan Perempuan dan Perlindungan Anak  Provinsi Sumsel supaya lebih meningkatkan kapasitas dan akuntabilitasnya sebagai  PLT Kepala Dinas Pemberdayaan Perempuan dan Perlindungan Anak  Provinsi Sumsel.
  10. Agar Sekda Sumsel memberikan perhatian khusus kepada kinerja Dinas Pendidikan Sumsel secara menyeluruh
Baca Juga:  Tergeletak di Jalan dengan Wajah Penuh Luka, Pria Ini Simpan Narkoba

20.Kepada Dinas Tenaga Kerja dan Transmigrasi Sumsel segera membuat kajian akademik  untuk membentuk UPTD pengawasan ketenagakerjaan perwilayah untuk optimalisasi pengawasan  tenagakerjaan di 17 kabupaten kota agar dapat meminimalisasi terjadinya pelanggaran terhadap norma-norma ketenagakerjaan dan untuk dapat memberikan percepatan pelayanan kepada masyarakat.

  1. Meminta kepada RS Ernaldi Bahar untuk lebih meningkatkan pendapatan BLUD dan mencari alternatip pencarian pendapatan lain jangan hanya mengandalkan pendapatan bersumber data BPJS Kesehatan.
  2. Terhadap Koni Sumsel , banggar Sumsel mengingatkan agar selalu berhati-hati dalam menggunakan dana hibah yang bersumber APBD Sumsel dan dalam penggunaan dana operasional sebaiknya menggunakan asas kepatutan dan akuntabilitas sehingga kedepan tidak terjadi temuan dari BPK RI.
  3. Untuk alokasi anggaran dari TPAD yang mengelola dana BLUD agar tidak mengurangi alokasi belanja anggaran yang bersumber dari APBD tersebut yang dikaitkan dengan pendapatan BLUDnya
Baca Juga:  Catut Nama Presiden, Akun Youtube di Laporkan

Setelah mendengarkan laporan dari Banggar dan peserta Rapat Paripurna menyetujui secara lisan maka dilanjutkan dengan prosesi penandatanganan keputusan bersama antara DPRD dan Gubernur Sumsel menyetujui Raperda dimaksud .

Gubernur Sumsel H Herman Deru mengatakan, Raperda dimaksud merupakan upaya konkrit untuk mewujudkan tata Kelola pemerintahan yang baik dalam pengelolaan keuangan daerah secara profesioanl, transparan dan bertanggung jawab sesuai aturan dan ketentuan perundang-undangan.

Selanjutnya Gubernur mengapresiasi kinerja seluruh anggota DPRD Prov.Sumsel dengan menyampaikan ucapan terimakasih kepada anggota dewan baik yang tergabung dalam Banggar, Komisi maupun Fraksi-fraksi yang telah membahas Raperda dimaksud serta telah memberikan rekomendasi dan catatan-catatannya yang akan menjadi masukan bagi pihak eksekutif, keputusan bersama antara DPRD Prov. Sumsel dan Gubenur tersebut merupakan kesamaan pandang dalam rangka mewujudkan Sumatera Selatan yang maju untuk semua.#udi

Komentar Anda
Loading...