Perindo dan Golkar Bahas Rencana Pembentukan Koalisi Besar

19

JAKARTA, BP – Ketum Partai Perindo, Hary Tanoesoedibjo (HT), bersama jajaran pengurus partainya mengunjungi Kantor DPP Partai Golkar, Senin (10/4/2023). Dalam pertemuan dengan Ketua Umum Partai Golkar Airlangga Hartarto, HT mengaku membahas soal rencana pembentukan koalisi besar.

HT menegaskan pentingnya kerja sama secara politik, untuk menjaga keberlanjutan pembangunan Jokowi.

“Paling penting adalah pembahasan bagaimana ke depan bekerja sama secara politik, yang disampaikan koalisi besar, sangat penting dalam menjaga keberlanjutan yang dibangun oleh Bapak Jokowi,” katanya.

Baca Juga:  Golkar Sumsel Siapkan  Ribuan Saksi di TPS Untuk Pileg dan  Pilpres 2024

Dia mengatakan pihaknya akan terus menjalani komunikasi dengan pimpinan partai politik, sehingga koalisi besar menjadi koalisi solid.

“Ke depan akan diadakan terus komunikasi dengan pimpinan Partai Golkar, dan pimpinan koalisi yang salah satunya Gerindra karena sudah bertemu antar kedua koalisi ini,” jelasnya.

Hampir senada, Airlangga Hartarto mengatakan, koalisi besar penting karena Indonesia merupakan negara besar, sangat diperlukan untuk menerobos tantangan-tantangan yang ada.

Baca Juga:  Bertemu Kaum Milenial dan Generasi Z Kota Palembang,  Ganjar Sebut Ide Kreatif Perlu Ditampung

“Golkar dan Perindo memiliki kesepahaman dan kesepakatan untuk terus mendukung pemerintahan Jokowi-Ma’ruf.,” kata Airlangga saat memberikan keterangan pers di Kantor DPP Golkar, Jakarta, Senin.

“Kestabilan politik itu penting, itu bisa dicapai kalau para ketua umum partai politik, komunikasinya baik dan lancar,” ujarnya.

Koalisi besar merupakan gagasan penggabungan dua koalisi yakni Koalisi Kebangkitan Indonesia Raya (KKIR) koalisi dan Koalisi Indonesia Bersatu (KIB). KKIR gabungan parpol Gerindra dan PKB. Sementara KIB gabungan Golkar, PAN dan PPP.

Baca Juga:  Pendukung Moeldoko Mulai Rontok, Kubu KLB Mencabut Gugatannya

Wacana koalisi besar terbuka pertama kali usai Presiden Jokowi bertemu para pimpinan parpol pendukung pemerintahan saat ini.

Lima pimpinan parpol dalam pertemuan di Kantor DPP PAN, Minggu (2/4) itu yakni Prabowo Subianto (Gerindra), Muhaimin Iskandar (PKB), Airlangga Hartarto (Golkar), Zulkifli Hasan (PAN) dan Muhammad Mardiono (PPP). #

Komentar Anda
Loading...