Ultimate magazine theme for WordPress.

Antoni Yuzar Ingatkan  Penggalangan Dana Komite Sekolah Jangan Dijadikan Sarat Pendaftaran  Ulang

Antoni Yuzar (BP/DUDY OSKANDAR)

Palembang, BP-Anggota DPRD Sumatera Selatan (Sumsel) Antoni Yuzar menilai tujuan komite sekolah sangat baik untuk menyalurkan aspirasi dalam melahirkan kebijakan  oprasional dan program pendidikan.

Juga meningkatkan tanggung jawab masyarakat dalam penyelenggaraan pendidikan.

 

“Namun apabila penggalangan dana komite dijadikan sarat untuk melengkapi pendafaran ulang ,  ini yg dilarang dan  terindikasi pemaksaan bentuknya menjadi pungutan,”kata politisi PKB ini, Rabu (29/6).

Karena menurutnya tidak mengacu pada  Permendikbud No.75 tahun 2016 tentang Komite Sekolah.

“Pada pasal 10 ayat 2 menyebutkan penggalangan dana dan sumber daya  pendidikan  lainnya berbentuk bantuan dan/atau  sumbangan  bukan pungutan. Seharusnya komite Sekolah  membuat proposal sebelum melakukan penggalangan dana disampaikan ke wali murid melalui rapat komite sekolah untuk mencapai kesepahaman. Agar wali murid bersedia menyumbang,” kata ketua Komisi I DPRD Sumsel ini.

Baca Juga:  Sumsel Dukung Program ‘Single Identity’

Selain itu peruntukannya harus transparan yaitu untuk peningkatan mutu program pendidikan.

Dengan catatan berdasarkan kesanggupan wali murid berupa bantuan dan sumbangan . Tidak ditentukan sepihak oleh sekolah melalui komite.

“Saya mengingatkan agar pihak sekolah-sekolah melalui komite tanpa kecuali agar tidak melakukan pungutan apalagi  dijadikan sarat pendaftaran ulang dan lainnya. Karena itu bantuan/ sumbangan. Ketentuan regulasi sudah jelas  baik pelaksanaanya harus baik juga. Kepada SMA 22 Palembang   saya minta agar tidak mencantumkan persyaratan pendaftaran ulang wajib membayar uang komite sekolah. Segera diubah agar tidak bermasah dikemudian hari, “ katanya.

Baca Juga:  Herman Deru: Mudik Pakai Randis Harus Izin Sekda

Menanggapi hal tersebut Plt Kepala Dinas Pendidikan Sumsel, Drs Riza Pahlevi MM beberapa waktu lalu menjelaskan soal program sekolah gratis yang telah bergulir selama ini tetap akan berlangsung pada tahu 2020 nanti.

“Sekolah gratis di Sumsel tetap ada, tidak ada pungutan lainnya. Tetapi orangtua yang mampu, diperkenankan mau memberikan sumbangan ke sekolah dengan nominal berapapun,” katanya.

Baca Juga:  Pangdam Pimpin Sertijab Danyonif Raider 200/BN

 

Riza menegaskan, sumbangan tersebut sifatnya sukarela dan tidak terjadwal serta tidak mematok nominal tertentu. “Sifatnya sukarela dan hanya diperkenankan bagi orangtua yang mampu saja, tidak ada paksaan,” katanya.#osk

Jangan Lewatkan
Komentar Anda
Loading...