Ultimate magazine theme for WordPress.

PDLH 10 Walhi SumSel Tetapkan Yuliusman Sebagai Direktur

Pertemuan Daerah Kingkungan Hidup (PDLH) merupakan forum tertingi untuk memilih eksekutif dan Dewan Daerah di level propinsi (BP/IST)

Palembang, BP- Pertemuan Daerah Kingkungan Hidup (PDLH) merupakan forum tertingi untuk memilih eksekutif dan Dewan Daerah di level propinsi

Yogi Suryo Prayoga Ketua Panitia Pelaksana PDLH ke-10 Walhi Sumsel mengatakan, PDLH 10 ini diikuti oleh 24 anggota Forum walhi Sumsel, dan dihadiri langsung oleh Direktur Eksekutif Nasional dan Dewan Nasional Walhi dan Direktur Eksekutif Walhi Sumatera Barat, Bengkulu, Bangka Belitung, Jambi dan Riau.
Kegiatan PDLH Sumsel 10 berlangsung selama dua Hari 19 – 20 Maret 2022 di Novotel Palembang.

“Sebelum agenda utama (PDLH) dilakukan, sebelumnya juga digelar diskusi publik (Mempeluas Penutupan Izin HTI, Tambang, dan Sawi) serta bedah buku yang dihadiri langsung penulisnya yakni Prof Hariadi Kartodihardjo Gurur Besar Fakultas Kehutanan dan Lingkungan Universitas IPB dengan judul buku Dosa dan Masa Depan Planet Kita,” kata Asek pangilan sehari hari Yogi Suryo Prayoga, Senin (21/3).

Baca Juga:  Bangunan Cafe Tamsar Ilegal

Dikarenakan suasana masih pandemi Covid-19, pelaksanaan PDLH kali ini dilaksanaan sesuai standar protokol Covid yang ketat, setiap peserta dan peninjau diwajibkan untuk di test Antigen sebelum memasuki ruangan kegiatan. Kegiatan kali ini kita memakai metode hybrid online dan offline agar kawan Walhi seluruh Indonesia dapat menyaksikan proses pelaksanaan PDLH 10, terang Yogi Suryo Prayoga.

Ketua Pimpinan Sidang PDLH Walhi Sumsel ke-10 Norman A Tjegame menyampaikan, kegiatan (PDLH Walhi Sumsel) empat tahuan tersebut untuk memilih fungsionaris Walhi Sumsel, mengingat telah berakhirnya masa jabatan periode sebelumnya yang dinakhodai Muhammad Hairul Sobri. Pada agenda ini juga Walhi lahirnya rekomendasi dari anggota forum yang berjumlah 24 lembaga, untuk kepengurusan saat ini.

Norman Cagame, Ketua Pimpinan Sidang PDLH 10 Walhi Sumsel menyampaikan dalam PDLH ini pihaknya memilih fungsionaris (Direktur Eksekutif dan Dewan Daerah).

Baca Juga:  UIN Sediakan Kuota 4.000 Maba 2019

“Untuk melanjutkan tongkat estafet dan mengawal berlangsungnya kerja-kerja di sektor lingkungan hidup empat tahun ke depan,” ujar anggota Inpalm ini didampingi Emilia dari Lembaga Solidaritas Perempuan, dan Gamal Abdul Nasir dari Yayasan Rotan.

PDLH kali ini, terdapat dua calon Direktur Eksekutif yakni Caesar Sophan Aditya dari Lembaga Mapala Brimpals Universitas Muhammadiyah Palembang, dan Yuliusman dari Lembaga Kobar 9 yang sebelumnya juga menjabat Dewan Daerah Walhi Sumsel, periode 2018-2022.

“Selain memilih Derektur Eksekutif, pada kesempatan ini juga ditetapkan empat orang Dewan Daerah yakni Yudi Fahrian (LP3HAM), M Hairul Sobri (Mapala Mafes FE Unsri), Ressy Tri Mulyani (LBH Palembang), Ersyah Hairunisah Suhada (Solidaritas Perempuan),” ucap Norman.

Yuliusman Direktur terpilih menyampaikan pekerjaan Walhi Sumsel, mengawal isu lingkungan sangat besar dan butuh bersama-sama komponen atau anggota forum Walhi Sumsel saling bahu membahu. Menurutnya, persoalan di sektor lingkungan semakin kompleks. Atas kepercayaan yang diberikan kepadanya, dirinya akan maksimal untuk menjalankan dan mewujudkan rekomendasi anggota dan cita-cita bersama menjaga lingkungan hidup”, katanya.

Baca Juga:  Nurfrafyanti Fanny, Jabat Ketua DPD GANN Sumsel

Direktur Eksekutif Nasional Walhi Zenzi Suhadi, mengharapkan, kepada fungsionaris Walhi Sumsel yang baru dapat membawa mandate organisasi untuk Gerakan lingkungan hidup. “Sumsel adalah barometer untuk gerakan lingkungan hidup di Sumatera. Kami (Eksekutif Nasional) mengharapkan Walhi Sumsel, dapat bekerja mengambil mandat dari rakyat yag menjadi korban perampasan ruang hidup dan kerusakan lingkungan, dia juga berharap, agar fungsionaris Direktur Eksekutif Walhi Sumsel yang baru, membawa suara rakyat untuk mendorong agenda perubahan tatakelola sumber daya alam dan lingkungan bagi terwujudnya hak-hak konstisusional rakyat terhadap sumber daya alam dan lingkungan itu sendiri sebagaimana visi misi organisasi” terangnya.#osk

Jangan Lewatkan
Komentar Anda
Loading...