Ultimate magazine theme for WordPress.

Bulog Sumsel Siap Penuhi Kebutuhan Migor Untuk Masyarakat


Kepala Perum Bulog Divisi Regional Sumsel dan Babel,Eko Hari Kuncahyo (BP/Dudy Oskandar)

Palembang, BP- Dalam mengatasi kelangkaan minyak  goreng (Migor) di Sumatera Selatan (Sumsel) Bulog Divisi Regional Sumsel dan Babel sudah turun ke masyarakat untuk melayani sekaligus migor sesuai kebutuhannya.

 

“ Khusus untuk minyak goreng ini  kami punya dana cukup  tapi arahan kantor pusat kami tidak stokis seperti kayak  beras di gudang tapi kami mampu menyediakan  dengan cara membeli kepada distributor atau produsen untuk kita salurkan ke masyarakat langsung, kita punya armada, kita punya pasukan untuk turun ke lapangan,” kata Kepala Perum Bulog Divisi Regional Sumsel dan Babel, Eko Hari Kuncahyo usai rapat bersama DPRD Sumsel terkait kelangkaan minyak goreng di Sumsel, Selasa (1/3).

Baca Juga:  Raskin Tidak Merata Dan Tidak Tepat Sasaran

Bulog dalam hal ini menurutnya sepagai partisipan , suporting membantu Dinas Perindustrian dan Perdagangan (Disperindag).

“ Jadi tidak semua bertumpu pada Bulog untuk melakukan operasi pasar ini , tentunya kami sifatnya  hanya partisipan,” katanya.

Selain itu Bulog juga melakukan operasi pasar mandiri sesuai dengan  kelompok-kelompok masyarakat sehingga dilakukan untuk operasi pasar sesuai dengan ukurannya.

Baca Juga:  Alex Noerdin Minta Demo di Jakarta Tidak Anarkis

“ Yang terukur tidak  adanya Panic Buying, menghiraukan protokol kesehatan  dan sebagainya,” katanya.

Sedangkan Timsatgas  Pangan Polda Sumsel AKBP Hadi Syarifuddin berdasarkan hasil laporan satgas pangan polres  Kabupaten kota minyak goreng tidak terjadi lagi kelangkaan.

“Minyak goreng sudah teratasi tidak terjadi kelangkaan, itu berdasarkan hasil pantauan yang kami lakukan setiap hari,”kata Hadi.

Menurutnya berdasarkan hasil laporan dari Bulog Sumsel akan segera membagikan 58 ribu liter minyak goreng ke Kabupaten kota seperti melakukan operasi pasar.

Baca Juga:  Debitur Griya Kenten Damai Tuntut BTN

“Ini salah satu upaya untuk mencegah terjadinya kelangkaan di lapangan,” katanya.

Selain itu menurutnya produsen minyak goreng terbesar di PT Sinar Alam Permai berjanji akan memenuhi kebutuhan suplai minyak goreng.”Kami sangat berkomitmen membantu pemerintah agar kelangkaan ini tidak terjadi lagi dilapangan,”ujarnya.

Pantauan dilapangan kelangkaan minyak goreng masih terjadi meski harganya Rp 14 ribu perliter namun minyak goreng tidak ada di tokoh,sehingga masyarakat kesulitan untuk membeli minyak goreng.#osk

 

 

 

 

Jangan Lewatkan
Komentar Anda
Loading...