Ultimate magazine theme for WordPress.

DPRD Sumsel Sebut Dirut PT JSC Tidak Memahami Tupoksi

Anggota DPRD Sumatera Selatan (Sumsel)  Dapil I Kota Palembang menggelar reses tahap III di kota Palembang,  Senin (6/12) di halaman Jaka Baring Sport City (JSC).(BP/Dudy Oskandar)

Palembang, BP—Anggota DPRD Sumatera Selatan (Sumsel)  Dapil  I Kota Palembang  menggelar reses tahap III di kota Palembang,  Senin (6/12)  di halaman Jakabaring Sport City (JSC) , Palembang.

Reses di pimpin Ketua DPRD Sumsel RA Anita Noeringhati (dari Fraksi Partai Golkar) di dampingi anggota DPRD Sumsel , Mgs Syaiful Padli (Wakil Ketua Komisi V dari Fraksi PKS), Prima Salam (anggota Komisi V dari Fraksi Partai Gerindra),  Chairul S Matdiah (anggota Komisi I dari Fraksi Partai Demokrat),  Dedi Siprianto (anggota Komisi I dari Fraksi PDI Perjuangan)  , Kartak Sas (anggota Komisi I dari Fraksi PKB).

Hadir  Direktur Utama (Dirut) PT JSC, Meina Paloh didampingi jajaran PT JSC, staf dan karyawan PT JSC serta Pekerja Harian lepas (PHL)  PT JSC.

Dari penjelasan Dirut PT JSC, Meina Paloh menurut Ketua DPRD Sumsel RA Anita Noeringhati Dirut PT JSC tidak memahami tugas , pokok dan fungsinya (Tupoksi).

“Sehingga kami sulit untuk menyimpulkan , masak saya mau harus nuntun, tadi saya sampaikan jangan mempermalukan diri sendiri  didepan karyawannya, sebenarnya kalau beliau sebagai managerial  yang memang paham tinggal menjelaskan saja, kami sini sekian,sekian, sekian , dari ini, ini, ini , selama ini begini, begini, begini selesai kita tidak perlu pakai perdebatan,” kata politisi Partai Golkar ini.

Sehingga hasil reses ini menurut Anita akan menjadi  catatan tersendiri yang akan disampaikan  kepada Komisi III DPRD Sumsel  untuk meneliti lebih dalam lagi.

Anita mengaku pihaknya  sengaja pihaknya melakukan reses ke JSC sehubungan adanya laporan  yang tidak enak kepada DPRD Sumsel.

“Diawal dulu pernah berapa kali nunggak gaji, saya sudah menyampaikan  langsung dengan ibu Meina  semoga saja tidak lagi terjadi lagi hingga hari ini , “ katanya.

Selain itu ada komisaris PT JSC yang mengundurkan diri, dan banyak permasalahan yang dihadapi JSC.

“Saya selaku koordinator dapil I ingin mendengarkan langsung dari bapak ibu dari karyawan, apa kendala di JSC ini, sebagian besar kami ini sudah tiga periode mengawal pembangunan JSC  ini waktu pertama adalah pembangunan yang sangat spektakuler, kita berharap JSC ini menjadi salah satu tempat tujuan destinasi  baik olahraga dan pariwisata untuk di kota Palembang ,”katanya.

Baca Juga:  SKK Migas Kumpulkan CEO KKKS Buntut Naiknya Harga Minyak

Selain itu DPRD Sumsel menurutnya pernah beberapa kali melakukan penyertaan modal untuk PT JSC ini walaupun hingga kini belum ada deviden yang diterima Pemprov Sumsel.

“Tadi saja sebelum kesini saya menerima ada demo tentang JSC , saya bilang saya tidak bisa lama, karena saya  langsung ke JSC untuk reses karena sudah terjadwal, paling tidak saya mendengarkan laporan dari  Direktur Utama  Ibu Meina Paloh sebagai penanggungjawab sejauh mana penanganan JSC ini  saat sekarang, “katanya.

Anita juga sempat mempertanyakan panjangnya struktur organisasi PT JSC dari Direktur Utama,  Direktur Marketing, Direktur Keuangan, Manajer SDM, Manajer Keuangan, supervisor.

“Mereka itu tugasnya apa buk, karena setahu saja yang membawahi tidak perlu  banyak direktur apalagi di bawah direktur ada Manager, di bawah supervisor lha ini ngabisin duit untuk gaji ini, kami berharap ibu bisa menyampaikan kepada kami keterbukaan ini , mereka ini apa buk tugasnya sampai sekarang apa yang di capai Direktur-Direktur  ini, seperti Direktur Marketing dia bisa mendatangkan pemasukan untuk JSC, trus ada Manager SDM ada Manager Keuangan apa ini tidak terlalu banyak struktur  yang harusnya bisa di efisiensi untuk keberlangsungan JSC ini,” katanya.

Anggota DPRD Sumsel Kartak Sas juga mempertanyakan hal yang sama.

“Maksud ibu ketua DPRD tadi , kenapa ada karyawan diberhentikan , dengan memanggil JSC ini untuk kemaslahatan umat Sumsel khususnya Jakabaring, kalau cuma untuk sapi perah tidak usah buk, tidak apa-apa mengundurkan diri, masih banyak orang Palembang,” kata Kartak.

Hal senada dikemukakan Mgs Syaiful Padli menegaskan kalau kedatangan mereka kesini karena sebelumnya ada demo terkait JSC.

“Alhamdulilah kalau gaji tidak telat lagi, syukur-syukur kalau bisa dinaikkan, karena naikkan gaji duitnya jangan dari APBD maka harus ada inovasi dari kepengurusan ibu Meina ini , okelah kita pandemi kemarin sekarang sudah mulai melandai , harus dibuat bisnis planenya kedepan sehingga kalau banyak pemasukan JSC ini  bapak dan ibu bisa naik gajinya,” katanya.

Baca Juga:  Mgs Syaiful Padli: Sudah Saatnya Generasi Muda Jaga; Kembangkan Kearifan Lokal Palembang Darussalam

Sedangkan Dirut PT JSC, Meina Paloh mengaku kalau saat ini JSC berangsur-angsur melakukan pembenahan dengan grafiknya mulai menaik.

“Untuk pemasalahan gaji sudah tidak ada, kemudian SK seluruh pegawai sudah ada , sebelum saya disini mereka tidak punya SK satupun, untuk ibu-ibu PHL mereka  sudah PKWTT , upahnya sudah naik dari waktu awal , jumlah karyawan PHL ada 98 orang mereka mendapat Rp130.900 satu hari ,” katanya.

PHL menurutnya terdiri dari dua shift karena mereka PKWTT sedangkan karyawan  berjumlah 100 orang itupun ada dua shift karena PT JSC memiliki wisma atlet.

Selain itu keamanan ada 30 orang dengan tiga shift sehingga total keseluruhan pegawai JSC 203 orang.

“Kita Direksi ada Dirut, Direktur Keuangan, Direktur  Marketing, dibawahnya ada Manager  SDM dan Umum, Manager Keuangan,dan ada para Supervisor, jadi struktur organisasi sudah sangat jelas dengan koordinasi dengan beberapa Supervisor untuk mengkoodinasi wisma atlet, venue, kebersihan dimana JSC ini ada 22 venue, ada beberapa venue yang tidak produktif seperti Ranau, Ranau itu senam karena disana alat-alatnya sudah terpasang jadi kita tidak bisa menyewakan selain kegiatan senam, ini kita mencoba untuk bagaimana venue ini bisa produktif seperti dayung cabornya pun tidak pernah ada, tidak pernah melakukan kegiatan,” katanya.

Selain itu menurutnya PT JSC sudah memiliki peraturan perusahaan (PP) yang sudah ditandatangani oleh Disnaker dan pihaknya sudah memakai skala gaji.

Namun penjelasan dari Meina Paloh ini juga berkali-kali mendapatkan instrupsi dari anggota DPRD Sumsel.

“Maksud gini, coba ibu bisa jelaskan secara rinci enggak buk, bahwa manajemen JSC ini terdiri dari ini.. ini… ini , pegawai yang PHL  sekian-sekian dalam tempo dua shift jadi enak buk dengernya,” kata Anita Noeringhati.

Baca Juga:  Program Tebar 1.000.000 Paket Kurban PKS , Bantu Masyarakat Terdampak Covid-19

Meina menyebut JSC juga menyusut setahun  Rp35 Miliar dengan  aset Rp5,7 Triliun itu ada di Peraturan Daerah (Perda).

“Banyak hutang kami, hampir Rp5 Miliar pertama Pelatda Koni belum bayar ada hampir Rp1 Miliar lebih, MPC  juga belum bayar Rp1 Miliar juga, Sriwijaya FC juga hampir Rp1 Miliar, liga kemarin mereka tidak bayar, kita semuanya sudah kita tagih dari perusahaan tapi belum ada  tanggapan apapun, jadi kami susah kita dipakai sini ke venue tidak berbayar , lalu diskonnya sampai 80 persen paling mau bayar listrik aja  itupun kami memaksa harus membayar listrik dan air, kami mohon bantuannya ,” katanya.

Apalagi  menurutnya awal 2020 , JSC sempat menjadi rumah sehat Covid-19 lalu di tahun 2021 JSC  tutup sehingga tidak ada pemasukan sementara operasional harus tetap jalan namun bisa di atasi.

“Di 2022 kita akan membangun sirkuit untuk Drag Race dan Slalom Test  ini untuk mengakomodir daripada Drag Race-Drag Race liar, kita bisa kerjasamakan , kita minta IMI yang membuat denah tracknya, nanti kita bisa kerjasama dengan IMI, kita kerjasama dengan IMI, JSC punya uang sekian, IMI punya uang sekian jadi joint,”katanya.

Selain itu menurutnya tahun depan JSC ada penyelenggaraan Pornas yang menyewa venue JSC dan uangnya bisa menjadi modal JSC  membuat track sirkuit.

“Di 2019, kita tidak mendapat penambahan modal, jadi baru di 2020  dan 2021,  9 Miliar  ditambah 15 Miliar , sekarang belum full juga , pendapatan kita yang sekarang ini itu sebulan rata-rata Rp1,1 miliar kemudian pengeluarannya Rp1,5 Miliar untuk di 2021 ini, pengeluaran terbesar itu  pertama untuk listrik Rp350 juta , air Rp200 juta  itu sudah Rp500 juta lebih ,” katanya. #osk

Jangan Lewatkan
Komentar Anda
Loading...