Ultimate magazine theme for WordPress.

Tim Pendiri Museum Bappenas dan IHH Kunjungi Dinas Kebudayaan Kota Palembang

Kreatif Hub Indonesia Hidden Heritage (IHH) mendampingi Tim Pendiri Museum Bappenas usai  melakukan audiensi dengan Dinas Kebudayaan Kota Palembang, Rabu, (10/11)(BP/IST)

Palembang, BP- Setelah sebelumnya mengunjungi Museum Dr AK Gani, Palembang, kali ini Kreatif Hub Indonesia Hidden Heritage (IHH) mendampingi Tim Pendiri Museum Bappenas  melakukan audiensi dengan Dinas Kebudayaan Kota Palembang, Rabu, (10/11)  . Tujuan audiensi ialah membangun sinergi dalam pengumpulan data historis penggagas lahirnya Kementerian Perencanaan Pembangunan Nasional (Kementerian PPN/Bappenas, dr Adnan Kapau Gani, untuk keperluan pendirian Museum Bappenas.

 

Kepala Dinas Kebudayaan (Disbud) Kota Palembang Agus Rizal menyampaikan dukungannya terhadap rencana pendirian Museum Bappenas dengan mengangkat kontribusi AK Gani dalam pembangunan nasional ke ruang pamer . “Terkait museum yang diinisiasi Bappenas, kami dukung,” tegas Agus.

 

Penelusuran jejak sejarah dr AK Gani dapat dilihat di museum pribadi AK Gani di Palembang, Museum Sultan Mahmud Badaruddin II, Museum Negeri Sumatera Selatan, Museum Subkoss Garuda Sriwijaya Lubuk Linggau, Museum Sriwijaya dan Museum Bayt Al Quran.

 

Dari semua museum tersebut, hanya Museum AK Gani yang dimiliki swasta sehingga untuk mendapat bantuan pemeliharaan dari pemerintah museum harus berstatus cagar budaya. Disbud Kota Palembang berinisiasi membantu merekomendasikan penetapan Museum AK Gani sebagai cagar budaya serta telah menyiapkan plang cagar budaya untuk dipasang di rumah pribadi AK Gani yang dibangun pada 1952 itu.

Baca Juga:  Lomba Baca Cerpen “Koleksi Museum Negeri Sumsel“ Digelar

 

Selama audiensi berlangsung, Tim Pendiri Museum Bappenas yang dikoordinatori Perencana Ahli Madya Kementerian PPN/Bappenas Ismet Mohamad Suhud mengemukakan beberapa hasil temuan selama eksplorasi awal di Palembang sehari sebelumnya yang berbentuk wawancara dengan pihak Museum AK Gani, Kepala Dinas Kearsipan dan Perpustakaan Kota Palembang Gunawan Gentimat, jurnalis sejarah Dudy Oskandar, dan Founder Komunitas Sobat Cagar Budaya Palembang Robby Sunata.

 

“Tidak semua benda bersejarah peninggalan dr AK Gani dipegang pengelola museum. Ada lencana emas yang terpaksa dijual saat AK Gani memerlukan dana untuk membantu orang-orang di sekitarnya,” papar Perencana Ahli Madya Kementerian PPN/Bappenas Ismet Mohamad Suhud.

Baca Juga:  IHH Dampingi Tim Pendiri Museum Bappenas Audiensi  dengan Universitas Bung Hatta di Padang

 

Temuan lain yang diungkapkan Ismet ialah arsip Museum AK Gani yang belum semuanya digitalisasi sehingga ada risiko rusak akibat lapuknya dokumen berbentuk kertas. Menurutnya, temuan mengenai persoalan digitalisasi arsip akan ditindaklanjuti. Selama audiensi terungkap pula tantangan yang dihadapi pengelola-pengelola museum di Indonesia, yaitu tidak adanya kebutuhan untuk berkunjung ke museum. Untuk itu Ismet mengemukakan usulan agar pertanyaan terkait AK Gani dimasukkan ke dalam pertanyaan ujian sekolah.

 

Menanggapi persoalan ini, Founder Indonesia Hidden Heritage sekaligus Ketua Tim Pemajuaan Museum di Indonesia Nofa Farida Lestari mengungkapkan perlu ada keterlibatan semua pemangku kepentingan (stakeholder) dan promosi silang (cross promotion) antarmuseuem.

 

“Harus ada cross promotion. Jadi setiap museum mempromosikan juga museum lainnya sehingga semua museum di Indonesia dikenal oleh wisatawan,” terang Nofa.

 

Pendirian Museum Bappenas baru memasuki tahap eksplorasi awal. Rencananya, museum akan dirancang dengan mengedepankan konsep digitalisasi yang diaplikasikan sejak pengunjung memasuki bangunan museum. Konsepnya adalah pengunjung akan disambut Menteri PPN/Bappenas secara virtual dengan bantuan teknologi hologram. Storytelling antara lain disampaikan melalui video.

Baca Juga:  Tim Pendiri Museum Bappenas dan IHH Kunjungi Museum Negeri Sumatera Selatan

 

Sebagai kreatif hub yang mempertemukan Tim Pendiri Museum Bappenas dari Kementerian PPN/Bappenas dengan Dinas Kebudayaan Kota Palembang, Indonesia Hidden Heritage mendukung pendirian Museum Bappenas dan berharap audiensi dapat menciptakan sinergi positif bagi kedua belah pihak.

 

Indonesia Hidden Heritage juga mengapresiasi rencana pendirian Museum Bappenas karena sejalan dengan misi Indonesia Hidden Heritage menggali potensi wisata sejarah budaya Tanah Air serta mendukung pelestarian sejarah budaya Indonesia. Keberadaan Museum Bappenas diharapkan dapat menjadi ruang edukasi sejarah budaya yang menarik serta potensial dikembangkan sebagai salah satu destinasi wisata sejarah budaya di Indonesia.#osk

 

 

 

 

Jangan Lewatkan
Komentar Anda
Loading...