Ultimate magazine theme for WordPress.

Pujakesuma dan KPD Gelar Diskusi di Makam Ario Dilla

Tim yang terdiri dari Putera Jawa Keturunan Sumatera (Pujakesuma) berkerjasama dengan dengan Kesultanan Palembang Darussalam (KPD) menggelar kunjungan ziarah dan diskusi ke  makam para Para Raja dan Sultan Palembang.  Untuk tahap pertama, kunjungan ke makam Ario Damar atau Ario Dilla, yang berada di kawasan 20 Ilir, kecamatan Ilir Timur I Palembang, Jumat (29/10).( BP/IST)

Palembang, BP- Tim yang terdiri dari Putera Jawa Keturunan Sumatera (Pujakesuma) berkerjasama dengan dengan Kesultanan Palembang Darussalam (KPD) menggelar kunjungan ziarah dan diskusi ke  makam para Para Raja dan Sultan Palembang.

Untuk tahap pertama, kunjungan ke makam Ario Damar atau Ario Dilla, yang berada di kawasan 20 Ilir, kecamatan Ilir Timur I Palembang, Jumat (29/10).

Diskusi yang juga dihadiri oleh Staf Khusus Kebudayaan Gubernur Sumatera Selatan (Sumsel) Abdul Azis Kemis, Dinas Kebudayaan dan Pariwisata Sumsel, Dinas Kebudayaan Kota Palembang, Ketua Forum Palembang Bangkit, Forum Wisata dan Budaya (Forwida), Asosiasi Guru Sejarah Indonesia (Agsi) , Forum Kerukunan Mahasiswa Sumsel,  sejumlah aktivis kebudayaan Saudi Berlian, Benny Mulyadi, Benni Iskandar dan seluruh pembakti Kesultanan Palembang Darussalam ini berlangsung meriah.

Diskusi sekaligus ziarah makam ini dipandu oleh budayawan Palembang, Vebri Al-Lintani dengan  narasumber, Sultan Mahmud Badaruddin (SMB) IV Jaya Wikrama R M Fauwaz Diradja SH Mkn,  SH., MKn, Hernoe Roesprijadji, SIP., MH., MSi dan Kms Ari Panji, SPd., MSi.

 

Menurut Ketua Harian Pujakesuma, Hernoe Roesprijadji  mengatakan, dipilihnya makam Ario Dilla sebagai kunjungan pertama ini karena tokoh ini adalah yang legendaris, tidak hanya di Palembang, tapi juga di nusantara.

“Menurut catatan sejarah, pada tahun 1445 Ario Damar mendapat tugas dari Brawijaya V menjadi Adipati di negeri Palembang. Ketika itu dia mengawini Sendang Biduk, puteri Sultan Mughni (keturunan Demang Lebar Daun) yang beragama Islam dan berubah nama menjadi Ario Dilla” kata pria yang juga Sekteratris PWNU Sumsel ini.

Baca Juga:  SMB IV Bersama PKB dan DPR RI Sinergi Untuk Revitalisasi BKB

Selain itu, kata Hernoe, dia pribadi mendapat amanah dari gurunya untuk merawat makam Ario Dilla.

“Sudah cukup lama saya mendapat amanah dari guru saya agar merawat makam Ario Dilla ini. Oleh karena itu, saya sampaikan kepada Vebri Al Lintani (Ketua Panitia, red) agar melakukan kegiatan ini. Alhamdulillah niat saya ini direspon baik oleh SMB IV Jayo Wikramo Fauwaz Diraja” kata Hernoe dalam paparannya.

Niat baik Hernoe ini disambut baik oleh para tokoh yang hadir dalam diskusi, terutama oleh SMB IV.

“Kami berterimakasih kepada mas Hernoe yang telah menunjukkan perhatiannya. Menghargai para tokoh pendahulu seperti Ario Damar ini adalah tugas kita semua. Salah satu wujud dari penghargaan kepada para tokoh adalah dengan merawat makam yang merupakan bukti keberadaan mereka. Untuk itu, ke depan saya mengajak semua pihak untuk berpartisipasi dalam merawat makam para Raja dan Sultan Palembang”, ujar SMB IV.

Sebagaimana disampaikan oleh Ketua Panitia Vebri Al LIntani, bahwa kondisi  makam para Raja dan Sultan di Palembang sangat memrihatinkan.

“Satu contoh adalah makam Ario Dilla yang kita kunjungi ini. Lihatlah makam yang dengan tanpa pagar ini, berada di pelintasan lorong Buyut dan digunakan tempat parkir oleh penduduk, padahal lapangan ini, menurut kuncen telah dibeli dan dihibahkan kepada Pemkot Palembang”.

Hal tersebut dibenarkan Nyimas Halimah, Kuncen makam Ario Dilla.

“Saya lahir di tempat ini dan meneruskan pekerjaan ayah saya sebagai kuncen. Dulu tempat ini begitu dikeramatkan dan tidak ada penduduk yang berani berbuat macam-macam di makam buyut Ario Dilla ini. Posisi makam ini dahulu berada di belakang rumah kami yang sekarang menjadi lapangan, tempat  kita melakukan kegiatan sekarang ini.  Lalu  pada masa Kapolda Sumsel Putra Astaman, rumah dibeli dan dibongkar” kata Halimah yang juga selaku ketua RT di sini.

Baca Juga:  Usai Buka Seguntang Fest 2021, Wagub Sumsel Terima Tanjak Palembang dan Lukisan SMB II dari SMB IV

Halimah mengatakan,  Makam Ario Dilla ini banyak banyak dilkunjungi, dan dia berharap agar ada pemugaran. Paling tidak ada pagar, kata bu Halimah.

Ikhwal pembelian tanah, menurut Budayawan Palembang,  Mang Amin dan Sejawaran Kemas Ari Panji, mereka hadir ketika penyerahan tanah ke Pemkot yang ketika itu, masa kepemimpinan Walikota Edi Santana.

“Sebaiknya ditelusuri lagi arsip surat tanah makam Ario Dilla yang diserahkan di Pemkot. Bagian apa yang menyimpan. Ini penting untuk kepentingan revitalisasi Makam Ario Dilla,” katanya.

Dalam kesempatan itu Mang Amin juga menyampaikan terima kasih kepada Hernoe Roesprijadji yang sudah peduli.

Sejarawan Palembang, Kemas AR Panji menyoal kontroversi dua makam yang dengan nama yang didentik, di bawah ini namanya “Ario Damar”, yang di atas ada lagi makam yang ditulis dengan nama “Ario Dilla”.

“Kita harus menetapkan lagi mana makam Ario Dilla yang benar, yang di sini atau yang di atas. Sepengtahuan banyak pihak termasuk yang disampaikan oleh kuncen bu Halimah, makam inilah yang benar. Sedangkan yang di atas adalah panglimanya. Selain itu, di makam ini perlu dilengkapai dengan narasi sejarah agar pengunjung tahu sejarahnya.

Baca Juga:  SMB IV Dukung Kopi Asal Sumsel Perlu di Promosikan

Satu rekomendasi penting dari kegiatan ini adalah usulan dibentuknya Tim Revitalisasi Makam Aryo  Dilla agar dapat merumuskan solusi, baik dari sisi sejarah mapun dari sisi tata kelola makam.

Di  Palembang antara abad (XIV-XVII)  banyak memiliki bukti nyata sejarah  mengenai  keberadaan masa lalu Palembang yang patut diperhatikan. Di antara beberapa lokasi pemakaman Raja/Sultan Palembang yang patut mendapat prioritas perhatian adalah:

  1. Makam Arya Damar/Arya Abdilla (Ario Dilla)
  2. Kompleks Pemakaman Ki Gede Ing Suro,
  3. Kompleks Pemakaman Sido Ing Lautan,
  4. Kompleks Pemakaman Cinde Welan (Sunan Abdurachman),
  5. Kompleks Pemakaman Kawah Tekurep,
  6. Komplek Pemakaman Sultan Muhammad Mansur (Kebon Gede), dan
  7. Kompleks Pemakaman Talangkeranggo.

Para tokoh yang dimakamkan pada pemakamaman tersebut di atas merupakan orang-orang hebat yang memiliki jasa bagi perkembangan peradaban dan budaya di Palembang.  Namun, apabila melihat kondisi pemakaman saat ini, agaknya belumlah seperti yang diharapkan.   Masih perlu banyak pembenahan, baik dari sisi penataan bangunan makam maupun dari sisi manajemen.

“Bertolak dari pemikiran tersebut, kami menggiatkan satu gerakan “Peduli Makam” dengan agenda awal “ ziarah dan diskusi makam-makam Raja/Sultan Palembang”. Setelah itu, kami mengajak semua pihak untuk bersama-sama mengupayakan  bentuk-bentuk konkrit lainnya berupa pemugaran bangunan makam dan pembenahan  manajemen makam agar dapat bermanfaat secara maksimal, baik untuk kepentingan sejarah, budaya maupun kepariwisitaan,” kata Vebri Al Lintani.#osk

 

 

 

 

 

 

 

Jangan Lewatkan
Komentar Anda
Loading...