Ultimate magazine theme for WordPress.

SMK Tamansiswa 1 Palembang Gelar Roots Day dan Deklarasi Anti Perundungan

SMK Tamansiswa 1 Palembang  menggelar Roots Day  “Unjuk Informasi dan Kreasi Pencegahan Perundungan” sekaligus Deklarasi Anti Perundungan, bertempat di Halaman Sekolah Perguruan Tamansiswa Palembang, Sabtu (16/10).(BP/IST)

Palembang, BP—SMK Tamansiswa 1 Palembang  menggelar Roots Day  “Unjuk Informasi dan Kreasi Pencegahan Perundungan” sekaligus Deklarasi Anti Perundungan, bertempat di Halaman Sekolah Perguruan Tamansiswa Palembang, Sabtu (16/10).

Acara Deklarasi Dihadiri oleh Pengurus Yayasan Majelis Cabang Perguruan Tamansiswa Palbang, juga dari Pengawas Pembina SMK Tamansiswa 1 Palembang, Asnan Harun, MM. Serta Kepala Sekolah, Pamong (guru) Staf Pegawai dan Siswa/siswi, serta tamu undangan lainnya.

Ketua Pelaksana kegiatan Nurbaiti, S.Pd., M.Si. menyampaikan bahwa tujuan acara Roots Day Anti Perundungan ini untuk menciptakan dan membina agen perubahan.

Baca Juga:  Buka Peluang Kerja SMK Tamansiswa 1 Palembang Gelar Rekrutmen Untuk Alumni

“Para agen perubahan yang dipilih ini merupakan siswa-siswi SMK Tamansiswa 1 Palembang yang memiliki pengaruh bagi tema sebaya untuk memberikan contoh agar berperilaku baik dan menebarkan kebaikan sehingga tidak ada kekerasan dikalangan teman sebaya yang berfokus pada upaya membangun iklim yang aman di sekolah.” katanya.

Sedangkan Ki Achmad Chuzazi, SH  selaku Ketua Perguruan Tamansiswa Cabang Palembang  mengatakan pihaknya mendukung dan menyambut  positif semua kegiatan sekolah dilingkungan Perguruan Tamansiswa.

Baca Juga:  SMK Tamansiswa 1 Palembang Gelar Sosialisasi Pendampingan COE

“Seperti yang kita saksikan hari ini  kami seluruh jajaran pengurus hadir dalam kegiatan Roots Day dan Deklarasi Anti Perundingan”  katanya.

Kepala Sekolah SMK Tamansiswa 1 Palembang Nyi. Ropiko, S.Pd. menyanpaikan ucapan terimakasih kasih atas bantuan semua pihak mulai dari pihak yayasan dan seluruh pamong serta siswa.

Menurut Ropiko , SMK Tamanasiswa 1 Palembang harus terus berinovasi dan melakukan pengembangan, apalagi sudah menjadi sekolah penggerak.

Baca Juga:  SMK Tamansiswa 1 Palembang Gelar Sosialisasi Pendampingan COE

“Kegiatan ini kita laksanakan setengah hari saja dengan maksud sebagai acara penutup rangkaian kegiatan workshop anti perundungan ditandai dengan Deklarasi dan Roots Day,” katanya.

Dalam kegiatan Deklarasi Anti Perundungan dan Roots Day ini menampilkan sebanyak 30 siswa/siswi yang direkrut menjadi agen perubahan dan penggerak anti Bullying (Perundungan).

Para agen perubahan ini menampilkan beberapa kreasi seni dan kreatifitasnya, seperti menari, baca puisi, drama, senam poco-poco, dll. #osk/rill

Jangan Lewatkan
Komentar Anda
Loading...