Ultimate magazine theme for WordPress.

Pemkot Akan Keluarkan Aturan Masyarakat Tidak Boleh Pelihara Anjing Lebih Dari 5 Untuk Cegah Penyebaran Rabies

Pertemuan Pengurus Besar Perhimpunan Dokter Hewan Indonesia (PB PDHI) dengan Walikota Palembang, Kamis (13/10). (DocKominfoPalembang)

Palembang, BP – Pemerintah kota Palembang bersama Dinas terkait dan Pengurus Besar Perhimpunan
Dokter Hewan Indonesia (PB PDHI) merencanakan melakukan pendataan terhadap hewan peliharaan berpemilik (anjing) untuk dilakukan pemasangan alat Microchip. Alat tersebut yang akan dimasukkan ke dalam tubuh hewan dan menjadi data seumur hidup sebagai biodatanya. Selain itu juga kebijakan Pemkot Palembang akan mengeluarkan aturan masyarakat itu tidak boleh memelihara lebih dari lima ekor anjing.

DR. Drh. M. Munawarah, MM Ketua PB PDHI membenarkan jika hasil pertemuan dengan Walikota Palembang ada tiga poin yang dibahas. Pertama membahas masalah rabies yang diakibatkan dari hewan yang ada pemiliknya dan liar.

Baca Juga:  Tes Kemampuan Membaca Al-Qur’an oleh Belajariah di SMP Pusri Palembang

“Harapan pak wali sendiri di tahun mendatang kota Palembang ini terbebaskan dari hewan rabies. Mengenai mekanismenya sendiri, untuk hewan peliharaan anjing berpemilik sendiri kita akan pasang alat Microchip di dalam tubuhnya. Sedangkan untuk hewan liar yang tidak berpemilik akan kita data dengan mengumpulkannya pemerintah akan melakukan pengelolaan yaitu ditempatkan di dalam sebuah shelter, kemudian hewan tersebut wajib divaksin dan dimasukan kembali ke shelter selamanya,” jelasnya Kamis, (14/10) di Rumah Dinas Walikota Palembang.

Baca Juga:  76 Tahun Indonesia Merdeka, Rumah Limas dr. AK Gani yang Pernah Disinggahi Soekarno Masih Terlantar

Sementara itu Kepala Dinas Pertanian dan Ketahanan Pangan Kota Palembang Sayuti menambahkan jika semua ini sudah ada dalam Perwali yang mengatur rabies ,tindak lanjutnya untuk rabies sebenarnya kita sekarang ini kan sudah masuk untuk pendataan karena target bebas rabies itu kan minimal 70% dari populasi Anjing itu sudah termasuk.

“Dalam hal ini juga kita masih terkendala, karena belum menyuruh kita pendataan ini belum selesai dan pendataan di lapangan, tapi kita selalu jemput contohnya kemarin ada surat dari Kelurahan Sako untuk vaksin ya ini bikin sehari dua ini kita dateng kita jemput bola dan vaksinasi gratis,” tutupnya. #rid/ril

Jangan Lewatkan
Komentar Anda
Loading...