Ultimate magazine theme for WordPress.

Tiga Dosen UIN Sultan Syarif Kasim Riau  Kunjungi   Istana Adat Kesultanan Palembang Darussalam

Kesultanan Palembang Darussalam  mendapatkan  kunjungan dari dosen Universitas Islam Negeri (UIN) Sultan Syarif Kasim, Riau, Rabu(6/10) malam untuk meneliti terkait budaya Palembang Darussalam (BP/IST)

Palembang, BP- Kesultanan Palembang Darussalam  mendapatkan  kunjungan dari dosen Universitas Islam Negeri (UIN) Sultan Syarif Kasim, Riau, Rabu(6/10) malam untuk meneliti terkait budaya Palembang Darussalam

Mereka dalah Dr. Rina Rehayati, M.Ag (Wakil Dekan (WD)  Bidang Akademik dan Pengembangan Lembaga (WD I) Fakultas Ushuluddin UIN Sultan Syarif Kasim Riau), Dr. H. Ridwan Hasbi,Lc.M.Ag (Wakil Dekan Kemahasiswaan dan Kerjasama (WD III) Fakultas Ushuluddin UIN Sultan Syarif Kasim Riau) dan Dr. Martius,M.Hum (Dosen Fakultas Tarbiyah dan Keguruan Fakultas Ushuluddin UIN Sultan Syarif Kasim Riau)

Kedatangan ketiganya di terima oleh  Pangeran Suryo Kemas Ari Panji,S.Pd.,M.Si (Sejarawan Palembang) dan Pangeran Suryo Vebri Al Lintani (Budayawan Palembang) di Istana Adat Kesultanan Palembang Darussalam yang terletak di Jalan Sultan M Mansyur No 776, Palembang.

Pangeran Suryo Vebri Al Lintani mengatakan,  kunjungan dosen Universitas Islam Negeri (UIN) Sultan Syarif Kasim ke Istana Adat Kesultanan Palembang Darussalam  dalam rangka penelitian adat melayu  di Palembang dan membandingkan adat melayu di Siak.

Baca:  SMB IV Ajak Kaum Milenial Manfaatkan Keterampilan Budaya Digital

“ Apakah ada kesamaan  adat melayu dengan tiga contoh kasus yaitu kelahiran, pernikahan dan kematian, apakah masih ada kesamaan itu  sebagai rumpun melayu, misalnya dalam kelahiran itu seperti apa, orang Palembang menyambut kelahiran, apakah sebelum kelahiran ada tujuh bulanan, proses ritualnya sama tidak dengan  Siak atau melayu-melayu lain, mereka meneliti itu,” katanya.

Baca:   SMB IV Jadi Narasumber  Simposium Nasional Pembelajaran Sejarah III di Palembang

Ketiganya menurut Vebri sudah memulai penelitiannya di Palembang  dan sudah mewawancara tokoh masyaraat Palembang.

“ Mereka sudah ketemu kita, kita sudah jelaskan , apalagi kita bagian dari melayu tak terelakkan  memang tetapi kita dipengaruhi beberapa  unsur kebudayaan lain karena Palembang itu dipahami sebagai  kota bandar terbuka  dan banyak  sekali bangsa-bangsa  ketemu disini,” katanya.

Malahan menurut Vebri pada periode akhir Kesultanan Palembang Darussalam pengaruh Jawa cukup besar di Palembang.

Baca:  Kapolda Babel Sandang Gelar Datuk Radendo Panglima Negeri dari SMB IV

“ Setelah pengaruh Jawa, Kesultanan Palembang Darussalam di pengaruhi melayu Islam, jadi Jawa sudah masuk , melayu Islam, itulah yang membedakan  antara satu rumpun melayu yang lain dengan yang lain , “ katanya.

Selain itu sisi mazhab di Palembang juga berbeda dimana fikihnya mazhab Syafii, akidah Asyaiyah  dan tarekat samaniyah.

“ Inilah yang mempengaruhi kehidupan  dan itu mempengaruhi kebudayaan melayu, “ katanya.#osk

 

 

 

Jangan Lewatkan
Komentar Anda
Loading...