Ultimate magazine theme for WordPress.

BPPD Palembang Akan Jemput Bola Yang Terkena Wajib Pajak

Kepala BPPD Kota Palembang, Sulaiman Amin. (BP/IST)

Palembang, BP – Badan Pengelolaan Pajak Daerah (BPPD) Kota Palembang mendatangi Wajib Pajak (WP) secara langsung atau jemput bola.

Upaya tersusun dilakukan BPPD guna mengoptimalkan penerimaan Pajak Bumi dan Bangunan (PBB) yang akan segera memasuki masa akhir pembayaran pada 30 September mendatang.

Hal itu diungkapkan Kepala BPPD Kota Palembang, Sulaiman Amin, Jumat (17/9).

“Ini kita keliling, dengan dibantu pihak kecamatan, mendatangi WP PBB agar mau membayar pajak. Kalau hanya berdiam mana mau bayar WP. Jadi kita jemput bola,” katanya.

Ia menjelaskan, jika PBB ini mestinya sudah dibayarkan oleh WP. Karena, untuk Surat Pemberitahuan Pajak Terutang (SPPT) nya sudah lebih dulu dibagikan, bahkan dipercepat untuk tahun ini.

“Sejak Maret lalu kita bagikan. September akhir merupakan batas akhir pembayaran untuk tahun 2021 ini. Lewat dari periode tersebut, maka akan kena sanksi sebesar 2 persen setiap bulannya,” ujar Sulaiman.

Sulaiman mengatakan belum bisa menyebutkan berapa realisasi PBB yang sudah dihimpun BPPD.

“Prosesnya masih berlangsung. Nanti saja tunggu selesai semua, baru kita sampaikan. Sekarang kita masih fokus penagihan,” ujarnya.

Sebelumnya, berdasarkan data terakhir yang didapat untuk capaian PAD pemkot Palembang dari pajak masih di 30 persen.

Sementara untuk penerimaan pajak bumi dan bangunan (PBB) sebesar Rp74,4 miliar dari target Rp325 miliar atau 22, 92 persen.

Wali Kota Palembang, Harnojoyo mengatakan, jika PAD tahun ini secara realisasi mestinya lebih baik dari tahun sebelumnya.

“Kalau melihat kondisi sekarang, lebih baiklah dari tahun 2020 kemarin,” ujarnya.

Meksi begitu, Harnojoyo mengatakan karena kondisi PAD belum begitu maksimal. Dan APBD juga mengalami defisit, maka Pemkot Palembang juga merevisi PAD.

“Iya kita revisi, dan masih pembahasan di Dewan,” pungkasnya. #ric

Jangan Lewatkan
Komentar Anda
Loading...