Ultimate magazine theme for WordPress.

Izin Lingkungan Penimbunan Rawa Kramasan Disoal

Komite Aksi Penyelamat lingkungan (KPAL) melalui kuasa hukumnya  Turiman,S.H dan Yuliusman, S.H (BP/IST)

Palembang, BP–Penimbunan rawa di lokasi Proyek Pengembangan Penataan Kawasan Baru Terpadu Kramasan yang dilakukan sejak Oktober tahun 2020 lalu, disoal oleh Komite Aksi Penyelamat Lingkungan (KPAL).

Sebelumnya Komite Aksi Penyelamat lingkungan (KPAL) melalui kuasa hukumnya  Turiman,S.H dan Yuliusman, S.H resmi menggugat izin lingkungan penimbunan Keramasan di kantor Pengadilan Tata Usaha Negara (PTUN) Palembang.

Dan tercatat  dengan nomor 100/2021 tertanggal 5-4-2021 ditandatangani panitera PTUN Palembang  Ambra  Gustono  SH MH.

Sidang perdana di gelar, Selasa (13/4) lalu  di kantor PTUN Palembang yang dihadiri pihak penggugat melalui kuasa hukumnya  Turiman,S.H dan Yuliusman, S.H namun pihak tergugat yaitu Dinas Penanaman Modal dan Pelayanan Terpadu Satu Atap (DPM-PTSP) Palembang tidak hadir.

Baca:  PT Mitra Ogan Tidak Hadir, Sidang Gugatan CSR Ditunda

Komite Aksi Penyelamat Lingkungan (KAPL) melalui kuasa hukumnya, Turiman, S.H dan Yuliusman, S.H mengatakan, kini proses persidangan ini sudah masuk duplik dari tergugat dalam sidang lanjutan di pengadilan tata usaha negara (PTUN), proses persidangan ini menurut Yuliusman telah persidangan ke empat dan masih akan berlanjut, “ katanya di sekretariat KPAL jalan Yudo Kampus Palembang, Jumat (11/6).

Menurut Turiman,  secara konstitusional bahwa setiap manusia Indonesia berdasarkan ketentuan pasal 28 h UUD 1945, setiap orang berhak untuk mendapatkan ruang hidup yang layak dan sehat dan juga kita berhak mendapatkan atas informasi keterbukaan termasuk informasi yang terkait  proses perijinan penimbunan rawa yang akan dijadikan Pengembangan Penataan Kawasan Baru Terpadu Kramasan, berkenaan dengan penimbunan ini, krisis ekologis ini harus diantisipasi oleh seluruh masyarakat, terutama kota Palembang.


Baca:  Sidang Lapangan Gugatan Izin Penimbunan Keramasan, Pihak Tergugat Tak Hadir

“Kita berkepentingan dengan kelestarian lingkungan, apa yang dilakukan oleh kawan kawan KAPL tidak lain dan tidak bukan adalah untuk memperjuangkan kelestarian  ekologis, ekosistem dan kelestarian lingkungan hidup yang ada di kota Palembang untuk itulah maka kita uji ke PTUN apakah proses sesuai dengan substansi, undang – undang dan prosedur penerbitannya apa tidak”, ujar Turiman.

Turiman kembali menegaskan isu lingkungan hidup ini bukan hanya milik KAPL tapi ini adalah kepentingan  bersama seluruh masyarakat kota Palembang terhadap tata kelola lingkungan hidup yang baik sesuai dengan aturan.

Baca:  Gugatan Izin Penimbunan Keramasan Ditolak KAPL Ajukan Banding

Senada apa yang dikatakan oleh Turiman , Yuliusman mengatakan, secara substansi terhadap gugatan di PTUN Ini bukan kepentingan KAPL semata tapi kepentingan masyarakat secara luas khususnya masyarakat kota Palembang.


“Oleh karena itu melalui gugatan ini kita mengajak seluruh elemen masyarakat, pemuda, mahasiswa dan penggiat lingkungan, mari bersama-sama berjuang. Perjuangan bukan hanya sebatas konteks keramasan tapi juga perjuangan yang lain menyangkut  isu-isu kelestarian lingkungan hidup yang ada di kota Palembang, diharapkan isu lingkungan ini dapat menjadi isu bersama, dan harus kita kritisi dan pantau agar lingkungan yang ada di sekitar kita terutama kota Palembang menjadi lebih lestari”, kata Yulius.#osk

Jangan Lewatkan
Komentar Anda
Loading...