BKPRMI Sumsel Mengutuk Aksi Terorisme Mengatasnamakan Agama di Palembang

32

Ketua BKPRMI Sumsel Firdaus (BP/IST)

Palembang, BP-Dewan Pengurus Wilayah (DPW) Badan Komunikasi Pemuda Remaja Masjid Indonesia (BKPRMI) Sumatera Selatan angkat bicara soal penusukan salah satu anggota kepolisian di Palembang. Menurut Firdaus, Ketua Umum DPW BKPRMI Sumsel, secara tegas BKPRMI tidak membenarkan aksi terorisme.

“Kita tentu saja mengutuk segala bentuk aksi terorisme, apalagi jika aksi tersebut mengatasnamakan agama,” jelas Firdaus saat memberikan keterangan melalui pesan singkat, Sabtu (5/6/2021).

Firdaus meminta pihak kepolisian untuk mengusut tuntas aksi penusukan terhadap anggota Polantas yang dilakukan orang yang tidak dikenal. Sebab menurutnya, aksi terorisme membuat resah masyarakat.

“Sumsel terkhusus Palembang ini adalah wilayah yang sangat kondusif, jadi jangan dibuat jadi resah warga di sini dan jangan perkeruh suasana,” ungkap Anggota DPRD Sumsel dari dapil Muara Enim ini.

Lebih jauh, Firdaus menjelaskan bahwa tidak ada ajaran kekerasan dalam Islam. Yang ada menurutnya adalah upaya membela diri ketika mendapatkan gangguan. Dia mengatakan bahwa setiap jiwa hendaklah mendapatkan hak dan perlindungan yang sama di dalam Negara Kesatuan Republik Indonesia (NKRI).

Sebelumnya diberitakan bahwa telah terjadi penusukan terhadap Bripda RD anggota Satlantas Polrestabes Palembang, Jumat sore (4/6/2021) yang saat itu sedang bertugas di Pos Lantas 418, simpang Jl. Angkatan 66, Kecamatan Kemuning, Palembang.

Pelaku sempat dibawa ke Mapolda Sumsel dan kemudian dibawa kembali oleh personil Subdit 3 Jatanras Polda Sumsel dengan penjagaan ketat. Sampai berita ini diterbitkan, belum keterangan resmi terkait pelaku penusukan tersebut.#osk