Israel dan Dua Kelompok Pejuang Palestina Akan Damai?

47

Palestina, BP- Israel dan dua kelompok pejuang utama Palestina di jalur Gaza, Hamas dan Jihad Islam menyetujui gencatan senjata, Kamis (20/5) waktu setempat atau Jumat (21/5) dini hari. Ini untuk mengakhiri pertempuran selama 11 hari terakhir.

Pernyataan muncul dari kantor Perdana Menteri Israel Benjamin Netanyahu. “Dengan suara bulat menerima rekomendasi untuk inisiatif Mesir terkait gencatan senjata tanpa syarat,” tegas Israel, dikutip dari AFP.

Baca:  Program Magister SPI FAHUM Gelar Kuliah Tamu bersama Konsuler Kebudayaan Iran

Hamas dan Jihad Islam kemudian mengonfirmasi gencata senjata tersebut dalam sebuah pernyataan. Intinya tak akan ada lagi serangan baru mulai Jumat pukul 2.00 pagi waktu setempat.

Sebelumnya, kabar gencatan senjata sudah dilaporkan media AS, The Wall Street Journal. Mesir dikatakan memediasi hal tersebut dan membuat kemajuan penting.

Kemarin, Hamas menyatakan siap untuk berunding dan melakukan gencatan senjata dengan pihak Israel. Namun, sebagaimana dikutip ABC News, Hamas mengajukan dua syarat yang harus dipenuhi dan dipatuhi oleh pihak Israel.

Baca:  Malam Ini, Konser Amal Peduli Kemanusiaan

“Pertama, pasukan Israel harus menghentikan serangan ke kompleks (Masjid) Al-Aqsa dan menghormati situs tersebut,” kataKepala Badan Hubungan Internasional Hamas Palestina, Dr. Basem Naim.

“Kedua, Israel harus menghentikan evakuasi paksa warga Palestina di lingkungan Sheikh Jarah.”

Belum diketahui apakah syarat ini juga masih dipertimbangkan.#osk/net