Pencuri Handphone Ditembak

43

Tersagka Firdaus alias Ayub (39) (BP/IST)

Palembang, BP–Pelaku pencurian Handphone, seorang resedivis pencurian terpaksa kembali masuk bui, pelaku yakni Firdaus alias Ayub (39) warga Jalan Sultan M. Mansyur Lorong Gardu Kelurahan Bukit Lamo Kecamatan IB I, Palembang, Senin (17/5), sekitar pukul 22.20.

Ayub pun dihadiahi petugas dengan timah panas yang menancap di betis kakinya sebelah kanan dan kiri, ini lantaran melawan petugas saat ditangkap, ketika berada di kawasan jalan Sultan M Mansyur. Setelah mendapatkan perawatan medis di RS Bari, Palembang, dengan merengek kesakitan, guna mempertanggung jawabkan ulahnya Ayub pun digelandang ke Polrestabes, Palembang.

Baca:  Curi HP Untuk Pacar

informasi yang dihimpun, aksi pencurian yang dilakukan Ayub terjadi pada, Selasa, (4/5), sekitar pukul 04.30 di Jalan Sultan M Mansyur Lorong Yahya Kelurahan Bukit Lama Kecamatan IB I Palembang. Berawal saat korban yakni Zanita (40), sedang tidur lelap. Lalu handphone korban diletakkan diatas meja. Kemudian aksi pencurian ini diketahui korban saat terbangun dan hendak mengambil Hpnya dan ternyata sudah hilang.

Akibat kejadian ini korban pun kehilangan 4 buah Handphone, dompet berisikan uang Rp 40 ribu dan mengalami kerugian ditafsir sebesar Rp 15 juta. Serta melaporkan kejadian ini ke Polrestabes, Palembang.

Baca:  Nekat Loncat dari Mobil PJR, Perampas HP Ditembak

“Pelaku ini merupakan resedivis yang pernah mendekam di penjara dengan kasus yang sama. Kemarin dia kembali berulah, atas laporan korban pelaku kita tangkap kembali,” ungkap Kasat Reskrim Polrestabes, Palembang, Kompol Tri Wahyudi, Selasa (18/5).

Lanjut Tri, tersangka terpaksa dilumpuhkan saat ditangkap, ini karena melawan petugas dan hendak kabur,” tepaksa kita lumpuhkan karena melawan dan hendak kabur, tembakan peringatan pun tak di gubris pelaku,” tegasnya pelaku kita ancam pasal 363 KUHP, dengan ancaman kurungan penjara 5 tahun” katanya.

Baca:  Ditangkap Korban, Pencuri HP Diamankan

Sedangkan, Ayub mengaku nekat pelaku aksi pencurian ini lantaran kepepet uang untuk sang istrinya melahirkan anak ketiga.

“Saya kepepet pak uang untuk istri melahirkan anak ketiga kami, jadi terpksa saya maling handphone 4 buah milik korban,”ucapnya.

Lanjutnya, HP hasil curiannya dijual di kawasan pasar 16 ilir, seharga Rp 400 ribu, ” 350 saya pakai untuk istri sayang melahirkan, sedangkan 50 ribu saya pakai sendiri” katanya. #osk