Ahmad Basarah Peringatkan Krisis Kebangsaan Dalam Pendidikan Nasional Kita

16

Ahmad Basarah

Jakarta, BP–Wakil Ketua MPR Ahmad Basarah mengatakan, dalam rangka memperingati Hari Pendidikan Nasional (Hardiknas) 2 Mei bagaimana kita harus merefleksikan demi pembangunan bangsa terutama menguatkan nilai-nilai kebangsaan di tengah ancaman ideologi trans-nasional?
Ahmad Basarah menegaskan, Peringatan Hardiknas tahun ini harus diletakkan pada konteks historis dan reflektif, mengapa 2 Mei diperingati sebagai Hari Pendidikan Nasional. “Seperti kita ketahui, 2 Mei adalah hari kelahiran Bapak Pendidikan Nasional, yakni Ki Hajar Dewantara. Selain sebagai tokoh pendidikan, Ki Hajar merupakan tokoh kebangsaan bersama Douwes Dekker dan Cipto Mangunkusumo kita sebut sebagai Tiga Serangkai. Tiga tokoh inilah yang mengenalkan ideologi nasionalisme di Indonesia, dan menjadi guru dari tokoh pergerakan nasionalisme seperti Bung Karno,”ujar Ahmad Basarah di Jakarta, Minggu (2/5).

Menurut Basarah, ketika Ki Hajar mendirikan Perguruan Taman Siswa Juli 1922, konsep dan praktik pendidikannya tidak lepas dari ideologi kebangsaan yang telah dikembangkan jauh hari. Maka Taman Siswa menjadi lembaga pendidikan yang tidak hanya mengajarkan ilmu pengetahuan, tetapi rasa cinta Tanah Air, khususnya semangat memperjuangkan kemerdekaan bangsa Indonesia. “Visi dan misi inilah yang harus kita kembalikan membangun pendidikan nasional kita,”kata Basarah.

Baca:  Surya Paloh Yakin MPR Dapat Melahirkan Negarawan Baru

Basarah menghimbau kepada pemangku kebijakan pendidikan agar menauladani visi Ki Hajar Dewantara dalam membangun sistem pendidikan nasional. Kontroversi terkini, yakni terkait Peraturan Pemerintah No. 57/2021 tentang Standar Nasional Pendidikan, harus menjadi pengingat bersama visi kebangsaan tersebut. Ketika pendidikan Pancasila tidak dijadikan mata pelajaran dan mata kuliah wajib dari jenjang pendidikan dasar, menengah dan tinggi.
Ini menjadi tanda bahwa kita telah alpa akan visi kebangsaan dari konsep pendidikan nasional tersebut.

“Segenap stakeholder Pemerintahan mesti satu visi dan misi dengan semangat kebangsaan untuk menghidupkan kembali rasa cinta kepada ideologi negara. Menghasilkan peserta didik yang dapat memenuhi kebutuhan pasar kerja memang realistis, tetapi apalah arti jika generasi penerus bangsa kita tersebut nanti akan meninggalkan apalagi mengkhianati nilai-nilai luhur bangsanya sendiri?” tegasnya.

Baca:  Ketua MPR: Pembangunan Pariwisata Danau Toba Harus Berdayakan UMKM

Tantangan untuk menghidupkan dan membudayakan kembali pendidikan Pancasila lanjut dia, menjadi langkah wajib untuk membangun semangat kebangsaan di kalangan pelajar dan mahasiswa. Hal ini menjadi tantangan besar, sebab pendidikan belum mampu menghidupkan rasa kebangsaan di hati anak didik.

“Kita harus betul-betul merekonstruksi pendidikan kita demi penguatan kebangsaan. Sebab sejak Reformasi, bangsa ini telah digempur berbagai ideologi trans-nasional yang merongrong nasionalisme kaum terpelajar. Kasus teror yang dilakukan Zakiah Aini di Mabes Polri pada 31 Maret harus menjadi pelajaran berharga. Sebab Zakiah merupakan mahasiswi yang terpapar ekstrimisme. Kalau kita baca surat wasiat kepada keluarganya, terlihat betapa virus ekstrimisme telah membuat Zakiah mengafirkan Pancasila, NKRI, demokrasi dan nilai-nilai kebangsaan kita. Ini harus menjadi lampu merah sebab pendidikan Pancasila yang telah diwajibkan di perguruan tinggi, ternyata tidak mampu membuat Zakiah mencintai negeri dan bangsanya sendiri, “tutur Basarah.

Baca:  Ketua MPR RI: Jangan Mudah Diadu Satu Sama Lain

Belum lagi berbagai hasil survei yang melaporkan banyaknya generasi muda yang sudah terpapar paham ideologi trans-nasional. Untuk itu Basarah memperingatkan agar pemangku kebijakan pendidikan tidak menganggap remeh krisis kebangsaan dalam pendidikan nasional kita. Oleh karenanya, menghidupkan dan membudayakan kembali Pancasila sebagai pendidikan wajib, mutlak dilakukan. “Kalau kita lihat, ideologi trans-nasional ini memang menyasar ke kalangan terpelajar yang awam ilmu agama. Jika pendidikan kita tidak mampu membentengi, pelan-pelan anak bangsa akan lebih mencintai falsafah kenegaraan bangsa lain, yang berbeda dan belum tentu sesuai dengan kepribadian bangsa kita sendiri,” paparnya.#duk