Presiden  Jokowi Instruksikan Pelabuhan Samudra TAA Tahun 2024 Harus Sudah Diresmikan

7

BP/DUDY OSKANDAR
Ketua Komisi IV DPRD Provinsi Sumsel  MF Ridho

Palembang, BP

Kabar baik untuk Provinsi Sumatera Selatan (Sumsel)  dimana Presiden Joko Widodo (Jokowi) sudah mengintruksikan kepada Menteri Perhubungan RI Budi Karya Sumadi agar tahun 2024 Pelabuhan Samudra Tanjung Api-Api (TAA) Sudah di resmikan.

Hal tersebut dikemukakan oleh Ketua Komisi IV DPRD Sumsel MF Ridho usai melakukan kunjungan  pekan lalu Ke Kementrian Perhubungan dan  PT Waskita Karya di  Jakarta , kunjungan ini tindak lanjut dari hasil rapat koordinasi Komisi IV DPRD Sumsel di ruang Banggar DPRD Sumsel pada Selasa minggu lalu mencari  solusi tentang pendangkalan alur Sungai Musi dan tanggungjawbab perbaikan jalan sepanjang lintasan  Light Rail Transit (LRT).

“ Ya memberikan kabar baik, bahwa pelabuhan  Tanjung Api-Api  yang lokasinya di kawasan Tanjung Api-Api sampai Tanjung Carat itu akan direalisasikan  dan Menteri Perhubungan sudah di instruksikan  oleh Presiden  bahwasanya  sampai akhir periode presiden  ini tahun 2024,” kata MF Ridho ketika ditemui di ruang kerjanya, Senin (8/2).

Baca:  DPRD Sumsel Minta Ketegasan Pemprov Sumsel Dalam Penanganan Virus Corona

Selain itu  menurut politisi Partai Demokrat ini, Menteri Perhubungan RI Budi Karya Sumadi sudah di panggil Presiden Joko Widodo (Jokowi)  dan minggu kemarin ada rapat koordinasi dengan mengundang Gubernur Sumsel H Herman Deru .

“ Ya ini memberikan kabar baik, bahwa pelabuhan  Tanjung Api-Api  yang lokasinya di kawasan Tanjung Api-Api sampai Tanjung Carat itu akan direalisasikan  dan Menteri Perhubungan sudah di instruksikan  oleh Presiden  bahwasanya  sampai akhir periode presiden  ini tahun 2024 pelabuhan samudra Tanjung Api-Api harus sudah diresmikan,” katanya.

Baca:  Kader PKB Seluruh Sumsel Bergerak Untuk Menuju 3 Besar

Menteri Perhubungan menurutnya sudah melakukan koordinasi termasuk Komisi IV DPRD Sumsel sudah di beritahu bahwa  Gubernur Sumsel  sudah diundang minggu kemarin  rapat dengan Menteri Perhubungan membahas masalahan Pelabuhan Samudra TAA<

Mendengar  informasi ini menurut Ridho ,  pihaknya sangat memberikan apresiasi , namun dirinya mengingatkan  agar disampaikan kepada Menteri Perhubungan dimana tahun ini sudah tahun 2021.

“ Dimana tahun 2024 itu khan tidak sampai tiga tahun , paling lama tiga tahun lagi , artinya jangan sampai  hanya ini lip service tapi memang kongkrit , harus ada terobosan  dari tahun 2021 ini, karena membangun pelabuhan internasional itu,  saya kita tidak bisa dalam waktu  sekejap mata  dan biayanya cukup besar,” katanya.

Baca:  Bentuk Tim Satgas Lawan Covid-19, Syamsul Bahri: "Kita Coba Nilai Daerah Apakah Serius Atau Tidak Tangani Covid-19"

Hal ini menurutnya harus mendapatkan perhatian serius  dari Kementrian Perhubungan .

“ Wajib hukumnya menteri ini  merealisasikan  instruksi presiden itu sebelum presiden habis masa jabatan  tahun 2024, pelabuhan ini harus sudah operasional , sudah di resmikan , jangan hanya wacana yang menyenangkan sesaat, nah ini kita tunggu ini, kita tunggu dari terobosan pak menteri,” katanya.

Intinya menurutnya Pelabuhan Samudra TAA  harus dilakukan percepatan untuk realisasinya . #osk