Home / Headline / Warga Malaysia, Brunai Hingga Belanda Ikut Mendaftar Webinar  Nasional Forwida  dan UT  Palembang 

Warga Malaysia, Brunai Hingga Belanda Ikut Mendaftar Webinar  Nasional Forwida  dan UT  Palembang 

BP/IST
Ketua Forwida Provinsi Sumsel  Dr IrDiah Kusuma Pertiwi MT didampingi Ketua panitia Rodi Herawan SE MM, Direktur UT  Palembang  Dr Meita  Istianda  SIP M.Si bersama panitia lainnya  saat menggelar rapat pemantapan Seminar Nasional (Webinar) yang dilaksanakan bekerjasama dengan UPBJJ-Universitas Terbuka (UT) Palembang dengan tema “ Menggali Potensi Kearifan Lokal dan Penyelamatan Cagar Budaya Untuk Menuju Indonesia Maju Tahun 2045 “  yang akan dilaksanakan,  Kamis (11/2) mendatang.

Palembang, BP

Menyongsong era Indonesia Maju Tahun 2045, Organisasi Forum Pariwisata dan Budaya (Forwida) Provinsi Sumatera Selatan (Sumsel) menggelar Seminar Nasional (Webinar) yang dilaksanakan bekerjasama dengan UPBJJ-Universitas Terbuka (UT) Palembang dengan tema “ Menggali Potensi Kearifan Lokal dan Penyelamatan Cagar Budaya Untuk Menuju Indonesia Maju Tahun 2045 “  yang akan dilaksanakan,  Kamis (11/2)  dari pukul 8.00 sampai 12.30.

Acara dilaksanakan di kantor dan kediaman masing-masing. Metode pelaksanaan  secara Webinar via Zoom Meeting.

Menurut Ketua Forwida Provinsi Sumsel  Dr Ir Diah Kusuma Pertiwi MT didampingi Ketua panitia Rodi Herawan SE MM dan Direktur UT  Palembang  Dr Meita  Istianda  SIP M.Si serta panitia lainnya mengatakan, sudah sekitar 136 orang yang mendaftar  baik dalam dan luar negeri dan ini akan terus bertambah.

 

“ Yang mendaftar dari  luar negeri ada dari Malaysia, Brunai Darussalam dan Belanda,” kata Diah, Sabtu (30/1).

Sedangkan webinar tersebut , menurut, Diah akan  di buka oleh Gubernur Provinsi Sumsel H Herman Deru

“ Juga akan dilakukan Penandatanganan MoU antara Forwida  dan UPBJJ- UT Palembang,” katanya.

Sedangan materi akan disampaikan Kepala Dinas Kebudayaan dan Pariwisata Provinsi Sumsel Aufa Syahrizal Sarkomi  dengan presentasi berjudul Potensi Kearifan Lokal dan Penyelamatan Cagar Budaya.

Pemateri lain seperti Hilmar Farid Ph.D. selaku Direktur Jenderal Kebudayaan – Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan, Eko Sulistyo yang merupakan Sejarahwan Dewan Komisaris PT. PLN (Persero).

Selain itu ada Dr. Dadang Hikmah Purnama, M.Hum  selaku Ketua Program Studi S2 Sosiologi Fakultas Ilmu Sosial dan Ilmu Politik Universitas Sriwijaya,  Sultan Mahmud Badaruddin IV  Raden Muhammad Fauwaz Diradja, SH., M.Kn, Dr. Shine Pintor Siolemba Patiro, ST., MM,  Dosen Fakultas Ekonomi Universitas Terbuka

Dari hasil kegiatan ini menurut Diah akan dirumuskan dan hasilnya akan menjadi rekomendasi kepada Pemerintah Provinsi Sumsel dan Pemerintah Kabupaten dan kota di Sumsel terkait potensi kearifan lokal dan penyelamatan cagar budaya untuk menuju Indonesia Maju Tahun 2045 terutama di Provinsi Sumsel.

“ Rekomendasi webinar ini akan kami sampaikan langsung kepada Gubernur Sumsel ,” katanya.#osk