Home / Headline / Balar Sumsel Teliti Piagam Padang Ratu

Balar Sumsel Teliti Piagam Padang Ratu

BP/DUDY OSKANDAR
Jumat (2/10) Balai Arkeologi (Balar) Provinsi Sumatera Selatan (Sumsel) bersama sejumlah mahasiswa dan dosen Universitas Islam Negeri (UIN) Raden Fatah Palembang melanjutkan kegiatan penelitian dengan membaca ulang Piagam Padang Ratu yang merupakan peninggalan Kesultanan Palembang Darussalam di Museum Sumatera Selatan Balaputra Dewa.

Palembang, BP

Setelah sebelumnya melakukan kegiatan penelitian dengan membaca ulang piagam-piagam yang menjadi koleksi Museum Sultan Mahmud Badaruddin (SMB) II, Palembang, Kamis (1/10), kali ini, Jumat (2/10) Balai Arkeologi (Balar) Provinsi Sumatera Selatan (Sumsel) bersama sejumlah mahasiswa dan dosen Universitas Islam Negeri (UIN) Raden Fatah Palembang melanjutkan kegiatan penelitian dengan membaca ulang Piagam Padang Ratu yang merupakan peninggalan Kesultanan Palembang Darussalam di Museum Sumatera Selatan Balaputra Dewa.

“ Piagam Padang Ratu itu saja di poto dan diskripsi oleh Mbak Retno, Padang Ratu tahunnya 16 berapa  aku tidak ingat, itu infonya dari pak Masi Suhadi dari Puslit Arkenas dulu yang meneliti mengatakan,  Piagam Padang Ratu berasal dari Desa Sukabumi, Banding Agung, OKU Selatan,” kata Wahyu Rizky Andhifani  yang merupakan  ahli Epigraf Balar Sumsel , Jumat (2/9).

Dia mengaku,  entah kenapa Piagamnya di sebut Piagam Padang Ratu , padahal di temukan di Desa Sukabumi, pihaknya masih bertanya dengan peneliti lain Rafanie kenapa bisa berubah namanya.

“ Kemungkinan ini piagam yang dikeluarkan Sultan Palembang dan menggunakan huruf Jawa Tengahan, “ katanya.

Selain meneliti Piagam Padang Ratu , pihak Balar Sumsel juga mempoto koleksi Museum Sumatera Selatan Balaputra Dewa lainnya untuk melengkapi data prasasti yang ada.

“ Isi Piagam Padang Ratu berisi tentang Surat Keputusan tapi  tidak di sebutkan Sultan siapa , yang pasti Kesultanan Palembang, dibuat Prabu Anom di Desa Tanjung  di wilayah itu,” katanya.

Dia mengaku tertarik meneliti piagam Kesultanan Palembang ini , karena ada kurang lebih 20 piagam Kesultanan yang ada saat ini dan yang terdata baik dari Sumsel dan luar Sumsel.

“Yang diluar Sumsel itu  yang Piagam Kesultanan Palembang sudah dibaca seperti di Curup (Bengkulu) dan di Mandi Angin, Sarolangun, Jambi, Lampung juga ada, sekarang apakah masih tersimpan oleh mereka atau sudah berpindah  itu belum tahu, yang pasti  yang di sudah terdata di Museum Nasional ada 5 atau 6 piagam , di Museum Balaputra Dewa ada  satu, di Museum SMB II ada satu piagam  dan satunya dari masa Hindia Belanda,” katanya.#osk

x

Jangan Lewatkan

Kapolda Sumsel Cek N Ricek Pembangunan Masjid Assa’adah

Palembang, BP Kapolda Sumatera Selatan (Sumsel)  Irjen Pol Prof Dr Eko Indra Heri ,S MM didampingi Kayanma Polda Sumsel AKBP ...