Home / Headline / Rekonstruksi Pembunuhan Honorer BPKAD Sumsel, Tertutup Untuk Wartawan

Rekonstruksi Pembunuhan Honorer BPKAD Sumsel, Tertutup Untuk Wartawan

BP/IST
Polsek Ilir Timur I menggelar rekonstruksi kasus pembunuhan honorer BPKAD Provinsi Sumsel Ahmad Yoga Meidio yang tewas ditusuk Priamos teman sekantornya sendiri pada Selasa (21/4) lalu.

Palembang, BP

Polsek Ilir Timur I menggelar rekonstruksi kasus pembunuhan honorer BPKAD Provinsi Sumsel Ahmad Yoga Meidio yang tewas ditusuk Priamos teman sekantornya sendiri pada Selasa (21/4) lalu.
Rekonstruksi ini dilakukan di TKP kantor BPKAD Provinsi Sumsel Jalan Kapten A Rivai, Kecamatan Ilir Timur I Palembang Selasa (5/5).
Dalam rekonstruksi yang berlangsung tertutup ini sempat terjadi ketegangan karena keluarga korban dilarang masuk untuk melihat jalannya rekontruksi. Selain keluarga korban awak media juga tidak diperkenankan masuk oleh polisi dengan alasan keamanan.
Saat tersangka Priamos hendak digiring masuk ke dalam kantor anggota keluarga korban emosi berusaha untuk mendekati mobil polisi yang membawa tersangka untuk menyerang tersangka namun berhasil dilerai polisi.
Untuk mengungkapkan kekesalan nya kali pihak keluarga menghujat pelaku Priamos dengan kata-kata kasar.
“Bagaimana perasaan kalian kalau keluarga kalian dibunuh dengan cara seperti itu,” kata salah satu keluarga korban.
Saat rekonstruksi di Kantor BPKAD Sumsel tepatnya di lantai dua keluarga korban tidak diperkenankan masuk untuk melihat rekontruksi pembunuhan tersebut.
Dengan dilarangnya wartawan masuk ke dalam kantor menimbulkan pertanyaan apa sebenarnya dari rekontruksi kasus pembunuhan ini.
Bahkan keluarga korban pun kecewa dengan sikap Kapolsek IT I yang terlihat tertutup dan seakan-akan melindungi pelaku.
Keluarga korban menyangkan sikap dari Kepolisian Sektor IT I yang melarang keluarga korban untuk menyaksikan dari luar rekontruksi pembunuhan tersebut.
“Kami pihak keluarga sudah menunggu sejak pagi untuk menyaksikan rekontruksi ini, tapi kami hanya disuruh melihat dari luar tentu tidak jelas. Tentunya dari sini ada diskriminasi dari pihak kepolisian,” kata Isna Wijayani.
Untuk itu pihak keluarga meminta keadilan dan meminta agar tersangka Priamos dihukum seberat-beratnya mengingat tindakan keji yang dilakukan priamos merupakan tindakan pembunuhan berencana.
Selain itu juga pihak keluarga meminta agar istri pelaku priamos juga dijadikan tersangka mengingat awal kasus pembunuhan ini terjadi akibat dari istri pelaku.
“Kalau bisa tersangka di hukum seberat-beratnya berdasarkan pasal 340 KUHP. Kami juga meminta agar istri pelaku ikut disertakan mengingat istri pelaku merupakan sumber dari malapetaka ini,” kata Isna.
Sementara itu, kuasa hukum korban Mulyadi SH MH menambahkan dari jalannya rekontruksi terlihat jelas tersangka sudah merencanakan aksi pembunuhan karena senjata tajam yang digunakannya sudah disiapkannya dari rumah dan disimpannya dilaci kantor.
“Unsur pembunuhan berencana pasal 338 KUHP sudah terpenuhi kalau dilihat jalannya rekontruksi. Untuk itu kami minta dan berharap agar pelaku bisa dihukum mati,” katanya.#osk

x

Jangan Lewatkan

Ketua MPR Ajak Anggota IMI Jadi Duta Empat Pilar

Jakarta, BP–Ketua MPR RI Bambang Soesatyo (Bamsoet) mengapresiasi Ikatan Motor Indonesia (IMI) karena merupakan satu-satunya organisasi yang secara eksplisit merujuk ...