Home / Headline / Imbas Covid19, Australia Beri Bantuan Ekonomi Pada Warganya, 5 Juta Per 2 Minggu

Imbas Covid19, Australia Beri Bantuan Ekonomi Pada Warganya, 5 Juta Per 2 Minggu

BP/IST
Dollar Australia

Palembang, BP

Akibat penyebaran Corona COVID-19, menyebabkan sejumlah negara di dunia mengambil langkah lockdown. Salah satunya adalah Australia. Dampak dari hal ini, menyebabkan permasalahan di sektor ekonomi.

Oleh karenanya, pemerintah Australia turut mengambil langkah. Langkah yang meraka ambil yaitu mengumumkan berbagai paket kebijakan ekonomi, demikian dikutip dari laman ABC Indonesia, Senin (23/3).
Dampak dari itu semua juga berimbas pada aksi warga yang meminta kepastian tunjangan sosial mereka.

Antrean terlihat di depan kantor Centrelink di beberapa kota besar seperti Adelaide dan Sydney.

Di Sydney, seorang warga yang biasanya bekerja di pusat kebugaran, Medhi Bachkat, mengatakan masih berusaha bersikap positif meski harus antri selama beberapa jam di depan kantor ‘Centrelink’.

“Saya sebelumnya punya penghasilan, namun dalam dua minggu terakhir saya tidak punya penghasilan lagi,” katanya.
“Saya masih harus membayar sewa rumah dan biaya hidup lain, jadi saya tidak tahu apa yang akan terjadi,” tambahnya.

Untuk mengantisipasi keadaan ini, pemerintah Australia sudah mengeluarkan sejumlah kebijakan ekonomi untuk membantu warga.

Inilah beberapa di antaranya yang akan mendapat bantuan tersebut.
Bagi mereka yang terkena dampak pengurangan kegiatan bisnis dan pekerjaan akibat wabah Virus Corona baru, mereka bisa mendapatkan bantuan uang tunai sebanyak AU$ 550, sekitar Rp 5 juta per dua minggu selama enam bulan ke depan.

Mereka yang berhak mendapatkan bantuan tersebut adalah pekerja harian, atau casual, dan yang memiliki bisnis sendiri dimana penghasilannya kurang dari AU$1.075 per dua minggu.
Bila anda orangtua tunggal, atau ‘single parent’, yang sudah mendapat tunjangan AU$ 621 per dua minggu dari tunjangan lain, dan anda berhak mendapat tunjangan khusus wabah virus corona, maka pendapatan anda akan meningkat menjadi AU$ 1.162 per dua minggu.

Pemilik bisnis sendiri dan pekerja harian dimana penghasilan berkurang sebanyak 20 persen, karena wabah corona, mereka boleh mengambil dana pensiun maksimal AU$ 10 ribu, sekitar Rp 97 juta, tanpa dikenai pajak.
Dana pensiun ini sebelumnya hanya bisa diambil kalau kita sudah memasuki usia pensiun, yaitu paling cepat di usia 60 tahun.

2. Rumah Tangga

Bila anda tidak berhak dengan bayaran tambahan karena virus corona, anda masih bisa mendapatkan pembayaran stimulus ekonomi sebanyak AU$ 750, atau sekitar Rp 7,2 juta.
Pembayaran ini akan diberikan otomatis mulai tanggal 13 Juli untuk sekitar 5 juta warga Australia, termasuk untuk mereka yang sudah menerima pensiun, mereka yang menjadi pengasuh orang lain, mereka yang mendapat tunjangan keluarga, atau mereka yang sudah punya kartu ‘senior card’.

Jumlah ini sebagai tambahan atas pembayaran terpisah sebanyak AU$ 750, yang sudah diumumkan sebelumnya.

“Ini dengan jelas menunjukkan kami memperkirakan krisis ini akan berlangsung lama dan kami tahu mereka yang paling lemah dalam masyarakat kita memerlukan bantuan keuangan di masa-masa ini,” kata PM Scott Morrison.
“Kami akan memberikan dukungan kepada perekonomian, namun kami juga akan memberikan bantuan keuangan nyata bagi mereka yang sangat rentan dalam masyarakat.”
4. Bisnis yang Tetap Mempertahankan Pekerja

Lembaga ‘non-for-profit’ dan usaha kecil yang memiliki perputaran bisnis di bawah AU$ 50 juta akan mendapat bantuan uang tunai tanpa pajak sampai AU$ 100 ribu untuk tetap bisa mempertahankan pekerja dan tetap beroperasi.

Pemerintah memperkirakan ada 690 ribu usaha yang berada di kategori ini di Australia, dengan jumlah pekerja 7,8 juta orang dan 30 ribu ‘not-for-profit’ yang berhak mendapat bantuan.
Namun bukan berarti kalau anda pekerja di sektor ini akan mendapat penghasilan tambahan.

Bantuan ekonomi ini hanya berhubungan dengan keringanan pajak bagi pemilik bisnis dan ‘not-for-profit’, sehingga mereka tidak akan memberhentikan pekerja begitu saja.

“Kami tahu bahwa usaha kecil kesulitan untuk bertahan, namun ini sangat mempengaruhi mereka,” kata PM Morrison.

“Entah itu bengkel mobil, salon, pemilik cafe, dengan memberikan bantuan minimum AU$ 20 ribu (sekitar Rp 195 juta) sampai AU$ 100 ribu (sekitar Rp 073 juta), bagi usaha kecil yang memiliki staf, ini akan membantu mereka tetap bertahan sampai krisis selesai.”

Masih Ada Bantuan Lainnya

Ada pula paket stimulus kedua yang disampaikan pemerintah Australia dalam masa 2 minggu belakangan.

Yang pertama disampaikan 12 Maret lalu, yang berisi bayaran AU$ 750 bagi mereka yang sekarang sudah menerima tunjangan sosial, serta bayaran untuk pekerja harian yang terkena COVID-19 atau harus menjalani karantina.
Ketika mengumumkan paket bantuan ekonomi kedua hari Minggu kemarin (22/3), PM Scott Morrison mengatakan bantuan yang diberikan bukan menjadi hal terakhir yang akan dilakukannya.

“Akan ada lebih banyak paket ekonomi dan bantuan lainnya,” katanya.

“Akan ada banyak masalah yang sekarang belum kita ketahui dan mungkin tidak pernah bisa kita bayangkan saat ini.” ujarnya.#osk

x

Jangan Lewatkan

Perjanjian PT ATS Habis Oktober 2020, DPRD Sumsel Sarankan Pemprov Lakukan Kajian

Palembang, BP Kerjasama Pemerintah Provinsi (pemprov) Sumatera Selatan (Sumsel) dengan PT Adhya Tirta Sriwijaya (ATS) dalam pengelolaan air bersih akan ...