Ultimate magazine theme for WordPress.

Catatan Para Interniran Di Kamp Palembang

BP/IST
Para tahanan Belanda yang kondisinya kurus kering saat ditahan di kamp Jepang di Palembang.

AWALNYA di Palembang personil sipil dan militer Belanda yang di tahan oleh pasukan Jepang saat mengusai Palembang di campur menjadi satu, namun setelah itu Jepang membaginya menjadi dua kelompok dan mengirim masing-masing kelompok ke kamp yang terpisah.
Orang sipil dikirim ke penjara di tengah kota, wanita dan anak-anak ke bekas tempat tinggal Belanda, sementara militer dipisahkan menjadi tiga kubu: Mulo School, Chung Wa School (kadang-kadang disebut sebagai ‘The Chinese School’), dan Sungei Geron (Sungei Ron) dekat Lapangan Golf Pladjoe.
Catatan ini, mengisahkan kehidupan para interniran (kelompok tahanan perang) dari warga sipil dan militer yang kehidupan dan kematiannya di Palembang, salah satunya kisah William Bourke yang, sebagai seorang militer (Royal New Zealand Naval Volunteer Reserve), dipenjarakan di kamp sekolah Mulo dan Chung Wa.

Palembang, April 1942
Setelah 4-6 minggu di Muntok, laki-laki, perempuan dan anak-anak diangkut dengan perahu kecil menyeberangi Selat Bangka ke pulau Sumatra. Di sini mereka melakukan perjalanan ke Sungai Moesi yang luas ke Palembang. Meski tidak jauh, perjalanan itu berlangsung lebih dari dua belas jam dan sangat tidak nyaman. Segenggam nasi dingin dan teguk teh dingin adalah makanan yang mereka nikmati selama perjalanan.

Tidak ada sinar matahari kecuali di palka kapal yang berbau minyak mesin. Satu-satunya fasilitas toilet dari papan kayu yang diletakkan di atas air – para tahanan harus melepaskan semua pakaiannya untuk bisa masuk dan itu disaksikan di hadapan tahanan yang lain . Bagi kaum wanita mencoba untuk melindungi rekan mereka dengan pakaian untuk privasi tapi ada juga yang memotong lubang di kursi untuk membentuk toilet darurat.

BP/IST
Salah satu kamp di Palembang yang di buat sketsa oleh tahanan Belanda

Mereka yang menjadi tahanan ini , tidak tahu bahwa mereka akan melakukan perjalanan yang mengerikan ini beberapa kali selama bertahun-tahun mereka dipenjara – banyak yang sakit dan lemah dan kehilangan banyak teman mereka karena sakit dan kelaparan.

Sebelum dikuasai oleh Jepang, kota Palembang ini mengalami pengeboman dan penembakan Jepang yang berat dan pasukan Sekutu yang mundur telah mengadopsi kebijakan ‘bumi hangus’ terhadap kilang minyak terdekat di Pladjoe sehingga kota ini menjadi hancur lebur ketika para tahanan tiba.
Di Palembang, para tawanan pertama kali dibawa ke sekolah di Bukit Besar, dekat pusat kota. Tentara Inggris dan Australia telah tiba di depan para wanita dan telah menyiapkan makanan hangat untuk mereka – makanan pertama mereka yang layak dalam beberapa minggu.

BP/IST
Sketsa kamp laki-laki dan wanita di Palembang

Di sini, warga sipil dan tentara ditahan selama beberapa hari. Setelah waktu itu , mereka dipisahkan – para prajurit dipenjara di bekas sekolah Mulo dan Chung Wha dan para wanita sipil dan anak-anak yang dibawa ke pondok Belanda yang ditinggalkan di sebuah kompleks yang dijaga dikelilingi oleh kawat berduri. Orang-orang sipil itu dikurung di penjara Palembang.

Sekelompok tentara dan warga sipil tahanan ada dibawa oleh Jepang untuk bekerja di ladang minyak lokal di Pladjoe di Sungai Moesi, setelah dibombardir oleh Sekutu.
Tawanan ini disuruh untuk mengangkut minyak ke kapal dan memperbaiki lapangan udara yang rusak. Pekerjaan itu sangat sulit dan memakan waktu yang lama .

BP/IST
Sketsa Kamp wanita dan sekaligus dapur di Palembang

Belum lagi makanan yang kondisinya buruk dan penyakit disentri membunuh beberapa pria. Teman-teman mereka, mereka hidup dalam kondisi yang tak sehat , yang mati terpaksa hanya diberikan doa sederhana dan tubuh mayat di bakar di lapangan udara.
Kaum wanita tahanan juga mengalami hal yang serupa, wanita dipindahkan dari satu tempat ketempat lain , yang juga dikelilingi kawat berduri.

Sebuah posko penjaga berdiri di setiap sudut dan ada sebuah rumah dengan penjaga di pintu gerbang. Di sini para prajurit Jepang mengawasi semua kegiatan mereka. Tidak ada privasi disini, bahkan untuk mandi atau tidur – penjaga mengawasi ketika para wanita mencuci dan mengangkat seprai untuk melihat tubuh mereka di malam hari.

Para wanita dipaksa untuk tunduk prajurit Jepang, mereka berbaris untuk melakukan ‘Tenko'(Apel pagi) selama berjam-jam di bawah terik matahari. Mereka ditampar dan dipukuli setiap melakukan pelanggaran.

Para wanita ini berjuang untuk bertahan hidup, berbeda ketika mereka berada di Kamp Rumah Belanda, yang mereka beri nama ‘Irenelaan’ termasuk nama jalan disana.
Ditempat lain berkerumun tiga puluh orang di sebuah rumah dan sepuluh orang di garasi yang berdampingan, para wanita ini membentuk kelompok memasak kecil. Mereka ada bekerja keras, menebang kayu dan memasak ransum beras yang sedikit, sayur-sayuran dan daging yang layak makan tapi membusuk.

BP/IST
Sekelompok-interniran-menundukkan-kepala-mereka-di-depan-penjaga-Jepang-mereka.-Mereka-mengalami-perlakuan yang menyedihkan

Mereka memanfaatkan apapun yang ditinggalkan oleh penduduk asli yang telah melarikan diri lebih awal ke Jawa. Mangkuk, piring yang retak, tungku yang dibuang dibuang ke kebun, semuanya menjadi barang berharga dan berharga. Tempat tidur bayi berfungsi sebagai tempat tidur dan lebih dibutuhkan lagi kayu bakar.

Persediaan dibawa ke kamp dengan truk oleh Jepang. Sayuran busuk dan sepotong daging busuk untuk memberi makan seluruh kamp dilemparkan ke jalan yang panas dan berdebu untuk selanjutnya dikumpulkan. Tidak ada sabun dan tidak ada fasilitas modern tetapi entah bagaimana para wanita ini, yang berminggu-minggu sebelumnya memiliki rumah dan pembantu mereka sendiri, harus bisa mencuci dan menjaga kebersihan dan merawat diri mereka dan anak-anak mereka.

Para interniran memanfaatkan sebagian kecil dari yang mereka miliki dan berbagi kapan pun memungkinkan. Pendeta Vic Wardle dari Kamp Pria telah membawa beberapa pakaian istrinya dan putrinya dari Singapura, berharap untuk bertemu dengan mereka – dia mengirimkan ini bersama barang-barang dari pakaiannya sendiri ke Kamp Wanita.

Baca Juga:  Satgas Karhutbunla Berhasil Tanggulangi Api Yang Membakar Lahan Milik Masyarakat Di Kecamatan Sungai Menang
Dua perawat asal Australia yang meninggal akibat perlakuan pasukan Jepang</p> " data-medium-file="https://i0.wp.com/beritapagi.co.id/wp-content/uploads/2018/07/Two-Australian-Nurses-1024x652.png?fit=300%2C191&ssl=1" data-large-file="https://i0.wp.com/beritapagi.co.id/wp-content/uploads/2018/07/Two-Australian-Nurses-1024x652.png?fit=628%2C400&ssl=1" class="size-full wp-image-65721" data-src="https://beritapagi.co.id/wp-content/uploads/2018/07/Two-Australian-Nurses-1024x652.png" alt="" width="628" height="400" srcset="https://i0.wp.com/beritapagi.co.id/wp-content/uploads/2018/07/Two-Australian-Nurses-1024x652.png?w=628&ssl=1 628w, https://i0.wp.com/beritapagi.co.id/wp-content/uploads/2018/07/Two-Australian-Nurses-1024x652.png?resize=300%2C191&ssl=1 300w" sizes="(max-width: 628px) 100vw, 628px" />
BP/IST
Dua perawat asal Australia yang meninggal akibat perlakuan pasukan Jepang

Sedangkan Nyonya Mary Brown, yang telah mencapai Muntok di atas kapal rakit tiba dengan kondisi hampir telanjang, dia terpaksa membuat pakaian untuk dirinya sendiri dari piyama bergaris-garis Pendeta.
Dia membuat topi dari payung yang dibuang dan membuat topi untuk orang lain dari bambu dan rumput kering. Perempuan lain memiliki sarung ‘meminjam’ dari sebuah pondok yang ditinggalkan ketika mereka mendarat tanpa pakaian di pantai.

Para wanita harus menggunakan semua sumber daya mereka untuk bertahan hidup. Mereka membuat potongan-potongan kayu menjadi sandal kasar untuk membantu mereka berjalan menembus lumpur busuk dan kotoran tembus pandang, yang membanjiri hujan deras.
Toilet di kamp terdiri dari saluran terbuka tanpa air mengalir. Para sukarelawan perlu mengambil kotoran dari saluran ke dalam ember dengan batok kelapa, mencoba mengurangi risiko lalat dan penyakit. Para perawat Australia dan wanita pemberani lainnya secara sukarela melakukan tugas kotor dan tidak sehat ini.

The 2/10 Australian General Hospital (AGH) ditempatkan di rumah 6, sementara perawat dari 2/13 AGH dan 2/4 Casualty Clearing berada di rumah 7.

Selain pengungsi Inggris dan Australia dari Singapura, banyak orang Belanda yang pernah tinggal di Sumatra juga diinternir di Palembang. Mereka diambil secara paksa dari rumah mereka oleh Jepang, orang-orang ini dibawa ke kamp penjara dengan truk. Berbeda dengan evakuasi jika terjadi pemboman, maka rumah dikosongkan, orang Belanda masih memiliki barang-barang penting, termasuk pakaian, tempat tidur, perabotan, makanan, dan uang.

Berbeda dengan pegawai lain yang tidak punya uang kadang-kadang bisa bekerja untuk orang Belanda – mencuci pakaian, memasak, memotong kayu, memotong rambut atau mengurus anak-anak – untuk mendapatkan beberapa koin. Mereka kemudian dapat mencoba membeli sedikit makanan tambahan dari penjaga toko setempat sesekali diizinkan masuk ke kamp atau berisiko besar bagi penjual dan pembeli dari pedagang ilegal yang datang ke kawat berduri untuk menjualkan barang dagangannya.

.

BP/IST
Peta Palembang menunjukkan lokasi kamp di Palembang

Rumah Sakit Charitas, Palembang 1942 -43
Terlepas dari perjuangan para interniran untuk tetap bertahan hidup, beberapa tidak dapat dihindari menjadi tidak selamat. Pada bulan-bulan awal interniran, Jepang mengizinkan sejumlah pasien untuk dibawa dengan truk ke Rumah Sakit Katolik Charitas terdekat. Di sini para dokter dan perawat biarawati berusaha merawat yang sakit. Para biarawati membuat banyak pasien di rumah sakit tinggal lebih lama dari yang diperlukan, untuk memulihkan kekuatan mereka dan mencoba mengurangi risiko kematian ketika mereka kembali ke kamp.

Selain memberikan perawatan medis, para dokter dan suster mencoba menjadwalkan janji pasien untuk mengizinkan jika mereka suami dan istri bertemu sebentar di rumah sakit – ini sering kali dilakukan . Pasien yang kembali ke kamp dapat membawa berita dari interniran lainnya dan kadang-kadang untuk menyelundupkan obat-obatan, pesan, dan uang kembali ke kamp.
Perawat Australia, Mavis Hannah, melukiskan setelah Perang bagaimana dia menyelundupkan surat-surat di dalam sebuah pembalut di samping kulitnya.

Sayang , Jepang tiba-tiba menutup Rumah Sakit Charitas pada tahun 1943, Jepang mencurigai staf rumah sakit yang berperilaku anti-Jepang dan membuka Rumah Sakit Charitas baru ditempat lain.
Ini terbukti , Ibu Alocoque dan stafnya menyembunyikan obat-obatan dan peralatan dari rumah sakit lama di bawah jubah mereka untuk digunakan di tempat baru.

Dr Tekelenburg dikirim ke penjara militer yang parah di Soengeiliat di sebelah timur Pulau Bangka. Bersama dengan sebagian besar narapidana di sana, dia meninggal di sana. Dr Tekelenburg adalah seorang ahli bedah dan dikatakan bahwa tangannya telah dipotong.

Dr Ziesel dari Rumah Sakit Charitas dan sembilan lainnya dipenggal kepalanya.
Ibu Alocoque disiksa dan dikirim ke penjara militer di mana dia berlutut berdoa dan tidak mau berbicara dengan para pasukan Jepang yang menculiknya ; dia selamat dari perang. Para suster perawat yang tersisa diinternir di Kamp Wanita Palembang, di mana mereka terus mencoba untuk merawat para wanita dan anak-anak tawanan.

Aksi heroic Ibu Alocoque dan para biarawati akhirnya menerima medali dari Raja George 6 Inggris setelah Perang, kini medali tersebut disimpan di museum di Charitas hingga kini.
Selanjutnya , Jepang mengambil kendali atas bangunan Charitas dan menggunakannya untuk tujuan militer. Bangunan itu bisa menerawang pandangan yang jelas ke Sungai Moesi.

BP/IST
Berita yang dibuat selama Kamp di Palembang

Palembang 1942 – 1943

Bulan dan tahun berlalu. Kondisi fisik para wanita dan anak-anak memburuk karena mereka terus kekurangan makanan dan obat-obatan. Mereka masih mencoba, jika mungkin, untuk mempertahankan semangat mereka – mereka membuat kartu ulang tahun dari bahan-bahan yang diimprovisasi dan memberi satu lagi hadiah kue-kue kecil yang terbuat dari beras panggang dan kelapa. Mereka menikmati kesenangan sederhana seperti keindahan bunga hutan.

Margaret Dryburgh, seorang misionaris Presbiterian, menulis puisi dan membuat kartu untuk menghibur para wanita dan menggambar beberapa foto yang akurat dari kamp mereka.
Para wanita menggunakan bahan yang tersedia untuk pakaian mereka sendiri. Tirai, kain baju dan lain lain semuanya digunakan untuk membuat celana pendek dan atasan.

Mereka berusaha mengisi waktu luang yang tersisa setelah banyak tugas mereka sehari-hari selesai dan anak-anak mereka telah mereka rawat. Beberapa benang berwarna ditarik dari pakaian compang-camping mereka dan digunakan untuk membuat sulaman kecil, beberapa di antaranya bertahan. Jarum jahit yang berharga diberikan dari orang ke orang.
Beberapa wanita menghaluskan dan mengoles potongan kayu untuk membuat ubin untuk perangkat mahyong. Mereka tidak sembrono tetapi berharap, dengan bermain-main, untuk mengalihkan perhatian mereka dan teman-teman mereka dari rasa khawatir dan dari rasa lapar untuk beberapa saat yang berharga.

Baca Juga:  Guru Ngaji TPA di Palembang Bakal Di Beri Gaji

Di Palembang, para tentara Jepang ingin memulai membuka klub perwira di salah satu rumah di Kamp-kamp Belanda dan berusaha membujuk para wanita untuk bekerja di sana. Para wanita sangat khawatir dan mencoba untuk mencegah para pria tersebut dengan mengotori wajah mereka dan batuk, berpura-pura memiliki penyakit Tubercolosis (TB). Untungnya, rencana itu akhirnya digagalkan.
Wanita-wanita berikut ini akhirnya meninggal di Palembang sebelum pindah ke Muntok pada bulan November 1944:

BP/IST
Peta Malaya (lokasi tahanan perang di Sumatera)

Wanita-wanita berikutnya meninggal di Palembang sebelum semua wanita dikumpulkan dan dikirim ke Muntok di Pulau Bangka pada bulan November 1944.
WARMAN Mrs. M. janda Stephen. Salah satu interniran pertama yang meninggal pada 9.3.42.
TEELING Mrs Beatrice.Daughter dari Regina & Joseph Anthony. Meninggal 10.6.42.
ANTHONY, Mrs Regina, ibu di atas. Meninggal 16.9.42 [85].
ROBERTS, Elizabeth Louise ‘Freda’ Roberts, putri John Hazelwood. Meninggal pada 21,5.42 [50] di Rumah Sakit Andreashim, Palembang.
MELLOR Mrs Mary Ellen Wife of H.L. Meninggal 4.9.42 [76].
LAYLAND, Nyonya Kathleen Minnes. Meninggal 12.5.43 [49] di Rumah Sakit Katolik Charitas.
ANDERSON, Nyonya Frances Mary Arkcoll. Istri William dari Penang. Meninggal 5.3.44 [46].
MACLENNAN Nyonya Mary M. Istri Kenneth. Meninggal 5.5.44 [46].
CURRAN SHARPE, Rhoda Elizabeth ‘Bet’, putri William dan Caroline Flint, dari London. Meninggal 11.5.44 [57].
GODLEY Nyonya Zara Valda Mari. Meninggal 7.6.44 [40].
OLDHAM Sally ‘Florris’ atau ‘Florrie’. Meninggal 19.6.44 [51].
GURR, Nyonya Grace Naomi. Meninggal 27.7.44 [35].
ISMAIL Ny. Vartouh ‘Peggy’. Meninggal 17.10.44 [60].
LAYBOURNE, Nyonya Gladys Irene. Meninggal 28.10.44 [53].

BP/IST
Lokasi pembantaian pasukan Jepang kepada perawat Australia di Pantai Radji , Mentok

Penjara Palembang, 1942 – 1943, ‘Camp News’

Sementara itu, para tahanan laki-laki berusaha untuk tetap hidup di penjara Palembang. Belanda dan Inggris memilih pemimpin kamp masing-masing dan membentuk komite untuk mengatur memasak, mencuci dan sanitasi.
Sebuah majalah, Camp News diproduksi sementara kertas sebagai kekuatan pria itu bertahan; itu diedit dan diketik oleh jurnalis Amerika, William McDougall dan William Probyn Allen.

4 salinan majalah, dengan ilustrasi berwarna, dalam 2 bahasa Inggris dan 2 dalam bahasa Belanda, diedarkan di antara 308 orang laki-laki; dibca cepat lalu dan diwariskan. Artikel tentang kegiatan perkemahan, gosip, perincian layanan gereja, resep dan humor dimasukkan, yang bertujuan untuk menginformasikan, menghibur, dan sementara waktu yang panjang. Beberapa barang ditawarkan untuk dijual; sebuah kuis menawarkan hadiah pertama dari sebuah telur goreng.
Orang-orang mencoba untuk menghilangkan kebosanan mereka dengan ceramah, pelajaran bahasa asing dan musik, konser dan pertandingan bulu tangkis. Camp News memberi tahu kami bahwa sejumlah pria berpartisipasi dalam konser, merancang kostum dan sandiwara dari beberapa sumber daya mereka. Lagu, sketsa, dan lagu-lagu lama semuanya membantu mengalihkan para interniran dari kehidupan mereka yang suram dan suram.

Donald Pratt adalah salah satu anggota konser yang sangat dihargai oleh penonton. Dalam kehidupan nyata, dia adalah keponakan dari aktor horor Hollywood, Boris Karloff.
William McDougall mengubur halaman-halaman Berita Camp dalam botol dan kaleng di sepanjang fondasi bangunan kamp. Dia dapat mengambil halaman utuh setelah Perang.
Berikut adalah beberapa baris dari Camp News di mana William McDougall mengutip dari sebuah puisi yang dipopulerkan dalam pidato perang-waktu oleh Winston Churchill. Kata-kata yang indah pasti mendorong para interniran untuk mengharapkan waktu yang lebih baik untuk datang.
Kata-kata itu kemudian disetel ke musik oleh pendeta Muntok yang diinternir, Pastor Bakker dan diberikan kepada Churchill dan kepada Ratu Belanda Wilhelmina setelah Perang.
And not by Eastern Windows only,
When daylight comes, comes in the light,
In front the sun climbs slow, how slowly,
But westward, look, the land is bright.

(From Say not the Struggle nought Availeth By Arthur Hugh Clough)
By Eastern Windows kemudian menjadi judul buku McDougall yang menggambarkan tahun-tahun penahanan pria yang panjang dan sulit.

Co-editor Camp News, William Probyn Allen menulis baris berikut dalam sebuah puisi yang ditujukan kepada istrinya pada Natal 1942. Dia meninggal pada tanggal 25 Maret 1945 di Kamp Laki-laki Belalau di Sumatra. Mereka tidak bertemu lagi.

…. Tahun lalu saya menggantung kaus kaki, seperti anak kecil, di samping tempat tidurmu
Ketika engkau sedang tidur, tetapi tahun ini pikiran saya sebagai gantinya
Dan doa-doa dan harapan kepada bintang-bintang dan rembulan bulan diucapkan,
Apakah semua hadiah yang dapat saya kirimkan kepadamu aman
Dari semua kegembiraan ini ada di antara kita, apa pun yang terjadi.
Milikilah iman, cintaku, meskipun malam gelap, hari itu
Akan hancur dan kedamaian dan kebaikan akan datang pada laki-laki ini akhirnya. Tuhan memberkati dan menjagamu selalu….

 

Penjara Palembang menjadi semakin sesak karena semakin banyak orang yang didatangkan dari tempat lain. Oleh karena itu, Jepang memutuskan bahwa tawanan laki-laki harus membangun kamp baru di Poentjak Sekoening, (‘Puncak Kuning’, dari bunga pohon kuning), setengah jam berjalan dari penjara, di sebuah lapangan dekat Kamp Wanita. Selama beberapa bulan, sekelompok lima puluh orang berbaris dari penjara untuk bekerja di lokasi kemah baru.
Banyak pria meminta untuk bergabung untuk berkerja diluar untuk mendapatkan sedikit kebebasan agar bisa berjalan diluar untuk mencoba bertukar sesuatu dengan penduduk setempat untuk mendapatkan makanan. Para pria bekerja dengan pekerja lokal untuk membangun kamp baru dari pondok bambu dan atap (daun kelapa). Kamp yang sudah selesai akan dikelilingi oleh pagar kawat berduri, dengan penjaga.
Mereka para pekerja berkerja melewati rumah-rumah wanita setiap hari. Kadang-kadang para wanita memanjat ke dinding yang tinggi dan melambai dan memanggil para pria saat mereka berjalan melewatinya. Terlalu jauh untuk berbicara, mereka setidaknya bisa mengenali satu sama lain dan tahu bahwa orang yang mereka cintai masih hidup atau menyampaikan informasi ini kepada teman-temannya.

Baca Juga:  Pertanyakan Keberadaan Aset Pemprov Senilai Rp9,4 Milyar
Kath-Neuss terbunuh di pantai radji’</p> " data-medium-file="https://i0.wp.com/beritapagi.co.id/wp-content/uploads/2018/07/Kath-Neuss-terbunuh-di-pantai-radji.jpg?fit=217%2C300&ssl=1" data-large-file="https://i0.wp.com/beritapagi.co.id/wp-content/uploads/2018/07/Kath-Neuss-terbunuh-di-pantai-radji.jpg?fit=217%2C300&ssl=1" class="size-full wp-image-65730" data-src="https://beritapagi.co.id/wp-content/uploads/2018/07/Kath-Neuss-terbunuh-di-pantai-radji.jpg" alt="" width="217" height="300" />
BP/IST
Kath-Neuss terbunuh di pantai Radji, Mentok

Natal 1942

Pada Malam Natal 1942, ketika para pria mendekati wanita yang berdiri, tidak ada suara dan para wanita yang menunggu masih ada. Orang-orang itu berhenti, khawatir ada sesuatu yang salah. Tiba-tiba suara-suara wanita bangkit dari dinding, bernyanyi bersama lagu-lagu Natal yang indah, O Come All Ye Faithful dan Silent Night. Orang-orang itu berhenti dan mendengarkan dengan diam. Bahkan para penjaga membiarkan para pria berjalan perlahan dan meresapi suasana tersebut.

Paduan suara pria, yang dipimpin oleh pastor Katolik Muntok, Father Bakker, bergabung dengan yang lain pada Boxing Day tahun 1942 ( Boxing Day adalah hari yang diperingati setelah hari Natal ketika para pelayan dan pekerja menerima hadiah dari bos atau majikan mereka, yang dikenal dengan sebutan “kotak Natal”. Saat ini, Hari Boxing menjadi hari libur yang umumnya diperingati setiap tanggal 26 Desember.
Mereka menyanyikan lagu-lagu Natal kepada para wanita yang menunggu. Sekadar ingin bertemu istri-istri mereka, anak-anak dan teman-teman dengan hadiah lagu mereka yang sepenuh hati.

Pada Hari Natal, kebaktian gereja diadakan dalam bahasa Inggris dan Belanda. Bahan-bahan makanan yang disimpan digunakan dengan hati-hati untuk membuat makanan khusus dan hadiah kecil yang dipertukarkan. Para wanita membuat permen dari gula lokal dan mengirimkan potongan-potongannya kepada para interniran laki-laki yang tidak memiliki keluarga di kamp Wanita.
Penjara Palembang, yang menjadi Kamp Penjara Putra selama satu tahun, terdiri dari 4 blok bertingkat ganda dengan halaman pusat yang menjadi lokasi latihan yang besar.
Ada sejumlah joki dan pelatih kuda asal Australia dan Selandia, akhirnya diputuskan untuk mengadakan acara balap di Penjara seperti The Melbourne Cup yang merupakan lomba kuda, tahunan paling bergengsi di Australia.

Para interniran diikutkan dalam perlombaan kuda ini. Neal Hobbs juga dipilih. Dia telah menghabiskan beberapa minggu di rumah sakit karena disentri dan kini kondisinya membaik.
Taruhan juga dimainan dan penonton berteriak dan menyemangati ‘kuda’ pilihan, saat kuda tersebut melintasi halaman. Akhirnya, hiburan pun berakhir. Penumpang menerima kemenangan dan keuntungan taruhan mereka, mendapatkan 30 gulden dikirim ke Kamp Wanita untuk membantu membelikan mereka makan malam Natal yang layak.
Atap Barak Kamp, Palembang
Pondok-pondok bambu dan daun palem selesai dikerjakan pada bulan Januari 1943 dan orang-orang meninggalkan penjara Palembang untuk pindah ke kamp baru mereka. Masih ada makanan dan sanitasi yang tidak memadai dan sekarang situasi mereka diperburuk oleh kekurangan air segar untuk minum dan mencuci. Para Pria harus menggali sumur dalam dan airnya cokelat dan berlumpur, perlu saring.

Masalah baru muncul – karena turunnya hujan dan badai tropis melalui atap-atap lontar, keluarlah tikus dan tikus dan fauna lain dari saluran air yang meluap. Air membanjiri semuanya dan lumpur ada di mana-mana.

Orang-orang terus berharap bahwa perang akan segera berakhir atau bahwa mereka akan dipulangkan ke rumah dengan ditukar dengan tahanan Jepang.
Pada bulan September 1943, orang-orang itu diberitahu bahwa mereka akan meninggalkan kamp bambu dan atap barak tetapi tidak diberitahu tujuan mereka.
Namun, orang Jepang tidak akan tinggal di kamp. Penduduk baru adalah para wanita interniran dari rumah-rumah Belanda di dekatnya.Kondisi mereka sangat sempit sebelumnya, tetapi para wanita kini kecewa mendapati pondok-pondok dari bambu dan daun palem tidak hanya primitif tetapi dalam keadaan rusak.

BP/IST
Kapal Matahari pengangkut tahanan Belanda

Kampus Militer Di Palembang

Seperti disebutkan di atas ada tiga kamp militer di Palembang: Sekolah Mulo, Chung Wa School, dan Sungei Geron, dekat Lapangan Golf Pladjoe. Dipercaya bahwa dua kamp sekolah kemudian ditutup oleh Jepang dan semua personil militer berakhir di Sungei / Songei Geron (akan dikonfirmasi).
Banyak anggota militer sebenarnya adalah sukarelawan sipil dan membuat inisial RNVR atau MRNVR, dll. Setelah nama mereka. Seperti rekan kerja penuh waktu, para relawan mengenakan seragam, membawa senjata, menjalani pelatihan, dan bertempur melawan Jepang, tetapi mereka tidak terdaftar sebagai prajurit atau pelaut. Akibatnya mereka tidak berhak atas kompensasi apa pun setelah Perang atau bahkan penguburan.

Pada daftar semua interniran di situs web ini kami telah menghitung sekitar 12 anggota aktif dari pasukan sukarelawan. Jepang sebagian besar memperlakukan pasukan sukarelawan sebagai personil militer dan sebagai hasilnya mereka dipenjara di sekolah Mulo dan Chung Wa. Namun beberapa berakhir di Muntok dengan penduduk sipil (Lihat Robert Morris, William Nessfield). Jadi perbedaan antara militer dan sipil tidak selalu jelas dipertahankan ketika datang ke para sukarelawan.
Judul: Aliansi Pembebasan dan Tahanan Perang Australia dari Palembang – Sumatra, (salah satu kamp penjara Jepang yang paling terkenal) menghubungkan pengalaman mereka dengan Koresponden Perang Inggris di Singapura. Kontributor: Argus (Melbourne, Vic.).

Kamp Soengei Geron terdiri dari barak bambu dan atap dan dikelilingi oleh kawat berduri; itu berada di tengah-tengah fasilitas militer Jepang (bandara, perkemahan, lampu sorot, senjata anti-pesawat).osk
Sumber: The Palembang and Muntok Internees of WW2.#osk

 

Jangan Lewatkan
Komentar Anda
Loading...