Home / Headline / Tanamkan Integritas, SMAN 14 Gelar Ujian Kenaikan Kelas Daring Aplikasi Terpantau

Tanamkan Integritas, SMAN 14 Gelar Ujian Kenaikan Kelas Daring Aplikasi Terpantau

Para guru di SMA Negeri 14 Palembang saat memantau ujian semester melalui daring.

Palembang, BP–Guna menanamkan karakter integritas sejak dini, pihak SMA Negeri 14 Palembang menggelar ujian semester kenaikan kelas secara dalam jaringan atau daring lewat aplikasi aplikasi terpantau.

Melalui, aplikasi terpantau yang telah dibuat secara sistem otomatis maka siswa tak bisa mengerjakan ujian semester kenaikan kelas dengan acara mencari jawaban melalui mesin pencarian di google dan lainnya.

Akibatnya, diduga melakukan kecurangan, sebanyak 55 siswa SMA Negeri 14 Palembang terkunci aplikasi saat mengerjakan ujian semester secara dalam jaringan (daring), Senin (15/6).

Pihak sekolah pun mengaku hal tersebut menjadi ujian tersendiri agar siswa benar-benar tak hanya cerdas tapi memiliki karakter kejujuran sehingga sengaja pihak sekolah membuat sistem daring yang langsung terpantau otomatis.

Kepala SMA Negeri 14 Palembang Drs Kms Taufik R MSi mengaku pihak sekolah dari awal sudah melakukan sosialisasi ke siswa tentang bagaimana aturan mengikuti ujian semester secara daring dari rumah masing-masing.

Bagi siswa yang mencoba membuka portal lain saat aplikasi berjalan dalam proses ujian semester daring dilakukan maka sistem secara otomatis akan keluar sehingga akan berdampak pada nilai siswa masing-masing.

“Hari ini ada 55 siswa yang mengalami log out otomatis saat ujian berjalan. Dan sudah menjadi resiko karena kita sudah sosialisasikan,” tegas Taufik.

Ia menambahkan bahwa ujian semester kelas X dan XI sebagaimana instruksi dari Dinas Pendidikan Sumsel tetap dilakukan secara daring. Dan langkah ini diambil untuk menghindari penyebaran Pandemi Virus Corona pada kluster baru yakni pelajar.

Dari semua mata pelajaran yang harus dilalui siswa untuk mengikuti ujian semester secara daring dijadwalkan mulai hari ini pada 15 sampai 24 Juni 2020 sebagaimana telah disosialisasikan ke siswa sesuai jadwal.

“Ini ujian semester untuk kenaikan kelas anak-anak. Dari awal kita ingin bahwa kedepankan kejujuran saat saat ujian atau saat apapun karena karakter ini demi mereka juga kelak. Dan ini kita mulai terapkan sejak di bangku sekolah,” urainya.

Meski pihak sekolah memberikan solusi kepada 55 siswa yang terkunci otomatis di aplikasi saat mengerjakan ujian semester dengan ujian susulan namun tetap nilai akan berbeda dari pada siswa yang dengan jujur dan mendapatkan nilai yang baik.

“Ini hari pertama, sampai tadi ada siswa yang datang melapor ke sekolah karena mengakui terkunci aplikasi saat mengerjakan,” jelasnya.

Pihaknya berharap hari kedua dan selanjutnya tak ada lagi siswa yang mencoba mencari cela untuk tidak jujur dengan mengerjakan ujian akan tetapi mencari jawaban di mesin pencarian di portal lain seperti di google dan lainnya. #sug

bebas bayar, pembayaran mudah dan cepat, transaksi online, pembayaran tagihan dan tiket, transfer dana online
x

Jangan Lewatkan

PTPN VII Sepakati Pembebasan Lahan Eksplorasi

Muaraenim, BP–PT Perkebunan Nusantara (PTPN) VII akhirnya menyepakati lahan Hak Guna Usaha (HGU) mereka di Kecamatan Gunung Megang dan Lubai ...