Home / Headline / Palembang Target 1 Juta Biopori Atasi Banjir

Palembang Target 1 Juta Biopori Atasi Banjir

Kepala Dinas Perumahan Rakyat dan Kawasan Permukiman (PRKP) Kota Palembang Ir H M Affan Prapanca, MT, IPM berfoto bersama usai pelantikan kader lingkungan sekaligus Focus Group Discussion (FGD) dan Biopori Action Real Kota Palembang di Hotel Beston, Rabu (27/11/2019).

Palembang, BP–Mengatasi banjir di lingkungan masyarakat Pemerintah Kota Palembang melalui Dinas Perumahan Rakyat dan Kawasan Permukiman (PRKP) mencanangkan 1 juta Biopori yang sudah mulai dilaksanakan dengan melantik 50 kader lingkungan.

Biopori merupakan salah satu upaya penanganan banjir dengan cara melobangi tanah dengan memasukkan dedaunan yang ada di lingkungan itu ke dalamnya. Upaya tersebut bertujuan, agar cacing-cacing dan hewan yang ada di dalam perut bumi keluar dan memakan daun tersebut. Sehingga menciptakan lobang-lobang di perut bumi yang dapat menyerap air ke dalam tanah.

Kepala Dinas Perumahan Rakyat dan Kawasan Permukiman (PRKP) Kota Palembang Ir H M Affan Prapanca, MT, IPM mengatakan, metode Biopori dilakukan untuk menyerap air hujan. Ini sangat bermanfaat selain untuk mengatasi banjir juga menjaga kualitas tanah.

“Metode Biopori ini sangat mudah dna bisa dilakukan siapa saja di lingkungan perumahannya,” katanya usai Pelantikan Kader Lingkungan sekaligus Focus Group Discussion (FGD) dan Biopori Action Real Kota Palembang di Hotel Beston, Rabu (27/11/2019).

Menerapkan medote ini, PRKP bekerja sama dengan Masyarakat Transportasi Indinesia. Dalam penerapannya menyasar kawasan yang berpotensi genangan air. Sesuai dengan tekad Walikota Palembang, ditargetkan 1 juta Biopori. Lantaran masih baru dan perlu edukasi masyarajat, maka dalam enam bulan akan dievaluasi.

“Diharapkan masyarakat Palembang berpartisipasi, caranya kita edukasi mereka melalui 50 kader lingkungan yang terdiri dari masyarakat, mahasiswa dan komunitas, yang nantinya akan menjelaskan dan mempraktekan membuat Biopori,” jelasnya.

Untuk melaksanakannya, pihaknya sudah menganggarkan pada awal ini Rp20 juta untuk pengadaan alat, sarana prasarana yang akan diserahkan kepada para kader. “Satu alat manual Rp250 ribu, ini bisa tempah dipengrajin besi. Kalau yang menggunakan listrik alatnya beda lagi. Tahun ini juga dilakukan, kita baru ada dua unit mesin dan enam unit alat,” katanya.

Walikota Palembang Harnojoyo mengatakan, sangat mendukung dengan adanya wacana 1 juta Biopori ini. “Saya harap ini benar-benar dapat terwujud agar mampu mencegah banjir, menyerap air dan meningkatka kualitas tanah,” katanya.

Katanya, sistem ini sudah lama kita kenal dan sangat mudah sekali untuk diterapkan. Karena itu, ia meminta peran dari para Kader Lingkungan Sehat yang dilantik mampu mewujudkan 1 juta Biopori ini kepada masyarakat.

“Saya yakin bisa apalagi didukung dengan seluruh elemen masyarakat. Mulai dari tingkat camat, lurah, hingga ke RT/RW,” ujarnya.

Ketua Masyarakat Transportasi Indonesia (MTI) Wilayah Sumsel Erika Bukhari mengatakan, motode ini sudah dilakukan oleh nenek moyang terdahulu. Ini sangatb efektif untuk menganggulangi genangan air.

Biopori dibuat dengan melubangi tanah secara vertikal dengan kedalaman 1 meter, diameter 10 cm dan berjarak 1 meter setiap lubangnya. “Bibir lubang bisa disemen, nanti sampah dedaunan dan sisa makanan bisa dimasukkan dan dedaunan itu baik juga untuk stabilitas tanah,” katanya. #pit

bebas bayar, pembayaran mudah dan cepat, transaksi online, pembayaran tagihan dan tiket, transfer dana online
x

Jangan Lewatkan

Wagub Sumsel Akui Rencana Pembangunan Gedung Kantor Pemprov Sumsel di Kramasan

Palembang, BP DPRD Provinsi Sumatera Selatan (Sumsel) menggelar  rapat paripurna DPRD Sumsel dengan agenda jawaban Gubernur sumsel  terhadap pemandangan umum ...