Home / Headline / Debat Capres-Cawapres Tidak Pengaruhi Pemilih

Debat Capres-Cawapres Tidak Pengaruhi Pemilih

Fahri Hamzah. Foto Antara

Jakarta, BP–Wakil Ketua DPR Fahri Hamzah mengatakan, debat capres dan cawapres tidak berbeda dengan pola cerdas cermat atau cerdas tangkas di sekolah. Pertanyaan udah disusun oleh KPU dan panelis sehingga publik belum bisa melihat kemampuan calon presiden atau calon wakil presiden.

“Seharusnya KPU hanya menentukan tema debat saja. Biarkan debat berlangsumg natural, alami dan intens untuk mengetahui tingkat kecerdasan, emosi serta kemampuan menguasai panggung dari calon tersebutm” ujar Fahri di ruangan wartawan DPR Jakarta, Kamis (14/3).

Baca:  TVRI Harus Menjadi Penyelenggara Tunggal Multiplekser

Anggota Fraksi PDIP, Eriko Sutarduga berharap rakyat bisa langsung bertanya dalam debat capres-cawapres. Sehingga rakyat sebagai pemilih akan mengetahui secara detail sosok  capres-cawapres yang akan dipilih pada  Pilpres April 2019.

“Ini pesta demokrasi untuk rakyat. Alangkah menariknya kalau rakyat bisa langsung bertanya kepada kandidat dalam debat capres-cawapres nanti,” kata Eriko.

Jika  rakyat bertanya kata Eriko,  rakyat akan  mengetahui kapasitas dan jejak rekam calon pemimpin bangsa  untuk lima tahun ke depan. Wartawan dari televisi juga diberi kebebasan untuk menggali pertanyaan terhadap kedua kandidat sekaligus menyiarkan debat tersebut. “Saya yakin dengan model itu debat  sangat menarik,” jelasnya.

Baca:  Mata Rantai Sangat Panjang Membuat Harga Melonjak

Menurut  Eriko, debat capres-cawapres yang telah berlangsung beberapa kali tidak berpengaruh banyak kepada rakyat. Terutama bagi mereka yang belum mempunyai pilihan atau swing voters. “Memang ada peningkatan 50,6 persen rakyat menyaksikan debat di TV, tapi tetap belum memenuhi keinginan rakyat,” tambahnya.

Peneliti dari CSIS   Arya Fernandes menyebutkan, debat capres ditonton sekitar 1,5 juta rakyat. Twitter mencatat 1,5 juta cuitan mewarnai debat kedua capres 2019 antara Joko Widodo dan Prabowo Subianto pada Minggu (17/2).

Baca:  Warga Pangandaran Harap Agun Gunanjar Maju Lagi di Pileg

Twitter mencatat  puncak percakapan terjadi  pukul 22.00 sampai 23.00 WIB. Dalam kurun waktu 60 menit, setidaknya ada 290 ribu cuitan per menit. Selama debat berlangsung, berbagai tagar wara-wiri, berseliweran di lini masa Twitter.

“Seharusnya debat itu menjadi referensi utama bagi rakyat untuk menentukan pilihan. Debat harus kaya akan gagasan dan banyak hal-hal yang baru agar kedua capres-cawapres mendapat dukungan maksimal dari rakyat,” paparnya. #duk

bebas bayar, pembayaran mudah dan cepat, transaksi online, pembayaran tagihan dan tiket, transfer dana online
x

Jangan Lewatkan

Pelayanan Publik di Sumsel Perlu di Optimalkan

  Palembang, BP Dinas Komunikasi dan Informasi (Diskominfo) Provinsi Sumatera Selatan (Sumsel) menggelar Forum Group Discussion (FGD) Tentang Pengelolaan Pelayanan ...