Home / Headline / Dunia Perminyakan Palembang Di Tahun 1900

Dunia Perminyakan Palembang Di Tahun 1900

BP/IST
Kilang di Soengei Gerong (Palembang) dari NV Nederlansche Koloniale Petroleum Maatschappij..jpg

#1930 , Palembang Jadi Satu Dari “Tiga Raksasa” Ekonomi Ekspor Hindia Belanda

SEJAK penghapusan Kesultanan Palembang pada tahun 1825 oleh Belanda, Palembang menjadi ibukota Karesidenan Palembang, meliputi seluruh wilayah yang akan menjadi provinsi Sumatra Selatan setelah kemerdekaan, yang dipimpin oleh Jan Izaäk van Sevenhoven sebagai penduduk pertama.
Dari akhir abad kesembilan belas, dengan diperkenalkannya tanaman ekspor baru oleh perusahaan-perusahaan Belanda, Palembang bangkit kembali sebagai pusat ekonomi.
Pada tahun 1900-an, perkembangan industri minyak dan karet menyebabkan pertumbuhan ekonomi yang belum pernah terjadi sebelumnya, yang membawa masuknya pendatang, peningkatan urbanisasi, dan pembangunan infrastruktur sosial-ekonomi.
Munculnya budidaya karet di Sumatera Selatan dimulai pada akhir abad ke-19. Pada awal abad ke-20, beberapa perusahaan besar dari Barat memasuki area tersebut dan mengoperasikan perkebunan karet.
Dari pertengahan 1920-an, karet menjadi tanaman ekspor terbesar di wilayah tersebut, melebihi kopi robusta. Meskipun ada perkebunan karet besar yang dimiliki oleh perusahaan Barat, karet di Palembang terutama diproduksi oleh petani kecil.
Pada 1920-an, Keresidenan Palembang menduduki peringkat keenam di antara wilayah-wilayah produksi karet rakyat, yang menjadi wilayah karet rakyat terbesar di tahun 1940-an, menghasilkan 58.000 ton karet.
Ada tiga perusahaan perminyakan pada tahun 1900: Perusahaan Minyak Sumatra-Palembang (Sumpal); Perusahaan Minyak Muara Enim milik Perancis; dan Perusahaan Minyak Musi Ilir. Sumpal segera berasimilasi ke Kerajaan Belanda, dan Muara Enim Co dan Musi Ilir Co juga berasimilasi ke dalam Kerajaan Belanda, masing-masing pada 1904 dan 1906.
Berdasarkan asimilasi ini, Royal Dutch and Shell mendirikan BPM, perusahaan operasi Royal Dutch Shell, dan membuka kilang minyak di Plaju, di pantai Sungai Musi di Palembang, pada tahun 1907.

BP/IST
The Refinery at Soengei Gerong (Palembang) dari Dutch Colonial Petroleum Me.

Sementara BPM adalah satu-satunya perusahaan yang beroperasi di daerah ini sampai 1910-an, perusahaan-perusahaan minyak Amerika meluncurkan bisnis mereka di wilayah Palembang dari tahun 1920-an.
Standard Oil of New Jersey mendirikan anak perusahaan, American Petroleum Company, dan, untuk mencegah undang-undang Belanda membatasi aktivitas perusahaan asing, American Petroleum Company mendirikan anak perusahaannya sendiri, Perusahaan Minyak Kolonial Belanda (Nederlandche Koloniale Petroleum Maatschapij, NKPM).
NKPM mulai membangun di daerah Sungai Gerong pada awal tahun 1920, dan menyelesaikan pembangunan jaringan pipa untuk mengirim 3.500 barel per hari dari ladang minyak mereka ke kilang di Sungai Gerong.
Kedua kompleks kilang itu seperti daerah kantong, pusat kota yang terpisah dengan rumah, rumah sakit, dan fasilitas budaya lainnya yang dibangun oleh Belanda dan Amerika.
Pada tahun 1933, Standard Oil memasukkan kepemilikan NKPM ke dalam Perusahaan Vacuum Standar, sebuah perusahaan patungan baru, yang namanya diganti menjadi Standar Vacuum Petroleum Maatschappij (SVPM).
Caltex (anak perusahaan dari Standard Oil California and Texas Company) mendapatkan konsesi eksplorasi ekstensif di Sumatra Tengah (Jambi) pada tahun 1931. Pada tahun 1938, produksi minyak mentah di Hindia Belanda berjumlah 7.398.000 metrik ton, dan saham BPM mencapai tujuh puluh dua persen, sedangkan bagian NKPM (StandardVacuum) adalah dua puluh delapan persen.
Sedangkan daerah yang paling produktif dalam produksi minyak mentah adalah Kalimantan Timur hingga akhir 1930-an, sejak itu Palembang dan Jambi mengambil alih posisi tersebut.
Semua produksi minyak mentah diproses di tujuh kilang saat ini, terutama di tiga kilang ekspor besar: pabrik NKPM di Sungai Gerong, kilang-kilang BPM di Plaju, dan satu di produksi minyak mentah di Hindia Belanda berjumlah 7.398.000 metrik ton, dan saham BPM mencapai tujuh puluh dua persen, sedangkan bagian NKPM (StandardVacuum) adalah dua puluh delapan persen.
Semua produksi minyak mentah diproses di tujuh kilang saat ini, terutama di tiga kilang ekspor besar: pabrik NKPM di Sungai Gerong, kilang-kilang BPM di Plaju, dan satu di produksi minyak mentah di Hindia Belanda berjumlah 7.398.000 metrik ton, dan saham BPM mencapai tujuh puluh dua persen, sedangkan bagian NKPM (StandardVacuum) adalah dua puluh delapan persen.
Dengan demikian Palembang saat itu menjadi dua dari tiga kilang minyak terbesar di nusantara.
Pada tahun 1920-an, dengan bimbingan Thomas Karsten, sebagai salah satu pelopor proyek arsitektur di kota-kota di Hindia Belanda, Komisi Lalu Lintas (Lintas) Palembang dibentuk untuk meningkatkan kondisi transportasi di Palembang.
Komisi ini mengambil tanah dari sungai untuk menjadi jalan beraspal. Rencana lalu lintas di kota Palembang didasarkan pada rencana kota Karsten, di mana Ilir berada dalam bentuk cincin jalan, mulai dari tepi Sungai Musi.
Sejak saat itu mereka membangun banyak jembatan kecil di kedua sisi Sungai Musi, termasuk Jembatan Wilhelmina di atas Sungai Ogan yang secara vertikal membagi daerah Ulu.
Jembatan ini dibangun pada tahun 1939 dengan tujuan menghubungkan kilang minyak di timur ke barat, di mana stasiun kereta api Kertapati berada.
Pada akhir tahun 1920, kapal uap laut mengarungi Sungai Musi secara teratur.
Pada 1930-an, Keresidenan Palembang adalah salah satu dari “tiga raksasa” dalam ekonomi ekspor Hindia Belanda, bersama dengan Sabuk Perkebunan Sumatera Timur dan Kalimantan Tenggara, dan kota Palembang adalah pusat perkotaan yang paling padat penduduknya di luar Jawa. .
Populasinya adalah 50.703 pada tahun 1905; itu mencapai 109.069, sedangkan penduduk Makassar dan Medan adalah 86.662 dan 74.976, masing-masing. Itu hanya dilampaui oleh tiga kota besar yang terletak di Jawa: Batavia , Surabaya dan Semarang .#osk

Baca:  Dirut Perusahaan Pengadaan Semen Benton Diperiksa Polresta Palembang

Sumber: Triposo

bebas bayar, pembayaran mudah dan cepat, transaksi online, pembayaran tagihan dan tiket, transfer dana online
x

Jangan Lewatkan

Balar Sumsel Tindaklanjuti Temuan Batu Megalit di Empat Lawang

Palembang, BP Balai Arkelologi (Balar) provinsi Sumatera Selatan (Sumsel) segera menindaklanjuti  penemuan banyak batu megalit di Kabupaten Lahat, Empat Lawang ...