Home / Headline / Kota Palembang Dari Kacamata Malthe Comrad Bruun Dan Marsden

Kota Palembang Dari Kacamata Malthe Comrad Bruun Dan Marsden

BP/IST
Kraton Palembang tempo dulu

KERAJAAN Palembang didirikan pada awal abad 17 oleh Ki Gede ing Suro , seorang bangsawan Jawa yang melarikan diri dari perang saudara di Demak. Tetapi tidak sampai tahun 1659 ketika Pangeran Kusumo Abdurrahim alias Kiyai Mas Endi mendeklarasikan kemandirian Palembang dan menggunakan gelar Susuhunan Sultan Abdurrahman Khalifat al-Mukminin Sayidil Iman .
Dari sana, Palembang naik sebagai pelabuhan alternatif di jalan menuju Selat Malaka.
Lada dari Sumatera dan timah dari Bangka adalah dua barang yang paling umum. Malthe Comrad Bruun, seorang ahli geografi Prancis, menggambarkan komunitas heterogen yang terdiri dari orang Jawa, Melayu, Cina , India , Arab , dan bahkan Siam ketika ia mengunjungi kota itu pada akhir abad ke-18.

BP/IST
Malthe Comrad Bruun

Malthe Conrad Bruun memiliki nama Prancisnya yaitu Conrad Malte-Brun , (lahir 12 Agustus 1775 di Thisted , meninggal 14 Desember 1826 di Paris ). Dia adalah seorang Denmark – penyair , humas , jurnalis dan geografi Perancis .
Sedangkan seorang orientalis, linguis, numismatis, dan perintis dalam studi ilmiah mengenai Indonesia dari Inggris , William Marsden mengatakan, dalam bukunya History of Sumatra mencatat bahwa sementara keluarga kerajaan akan berbicara dalam bahasa Jawa Tinggi, rakyat jelata berbicara bahasa Melayu-Jawa campuran .
Penting untuk dicatat bahwa, selama periode selanjutnya, orang Jawa, Cina dan Melayu telah berasimilasi sepenuhnya, memunculkan identitas Palembang, sangat mirip proses yang sama dengan Betawi. Pengaruh campuran semacam ini dapat dilihat dalam masakan, mulai dari tempoyak, brengkes , dan pindang hingga pempek hingga ragit dan martabak .
Orang Jawa sangat mempengaruhi dialek Palembang, dan tidak banyak orang yang tahu bahwa bahasa Palembang memiliki nilai yang tinggi — dipengaruhi oleh orang Jawa! Berikut beberapa contohnya:
• Palembang sehari-hari : Nak nanyo, di mano nian ruma kau tu?
• Palembang halus : Ayun betaken , di pundi nian rompok niko ni?
• Standar Bahasa Indonesia: Jika perlu tahu, di mana rumahmu / kamu tinggal di mana?

Baca:  Ma'ruf Amin Optimistis Menang di Sumsel

Belanda dan Inggris datang pada akhir abad ke 17 untuk berdagang, tetapi kedaulatan kesultanan tetap tidak tertandingi sampai pertengahan abad ke-18, tepat setelah cadangan timah besar ditemukan di pulau Bangka, yang berada di bawah yurisdiksi Kesultanan Palembang.
Belanda adalah yang pertama mendirikan loji di Sungai Aur (sekarang 10 Ulu di Palembang Selatan).
Raffles sangat khawatir dengan langkah ini, dan dia meminta Sultan Mahmud Badaruddin II untuk mengusir Belanda sehingga Inggris dapat memonopoli perdagangan. Sultan tidak yakin dengan ketakutan Inggris.
Beliau tidak ingin terlibat dalam persaingan mereka. Sebaliknya, ia mengizinkan keduanya untuk mengatur pos perdagangan mereka sendiri.

Baca:  PRIJAI FONDS...

Singkat cerita loji Belanda dibakar dan ada yang tewas dalam kejadian tersebut, yang menurut Belanda, diatur oleh orang Inggris. Raffles, ketika mengetahui posisinya, masih berusaha meyakinkan Sultan untuk menyerahkan Bangka kepada Inggris, yang tentu saja ditolak oleh Sultan.
Raffles kemudian mengirim ekspedisi ke Palembang untuk ‘menghukum’ Sultan.
Orang Inggris menaklukkan Palembang, dan Namun Sultan berhasil dievakuasi ke Musi Rawas. Bangka berganti nama menjadi Duke of York’s Island.
Pada bulan Agustus, orang-orang Inggris menyerang benteng Sultan di Musi Rawas.
Ekspedisi itu gagal, dan penduduk Bangka Meares ditembak mati. Mayor Robinson kemudian memutuskan untuk berdamai dengan Sultan .

Wiliam Marsden

Meskipun Bangka masih tetap sebagai koloni Inggris. Namun pada tahun 1813, Raffles memecat Robinson dan menghapuskan Kesultanan .
Setelah Konvensi London, pada tahun 1816, Palembang kembali ke Belanda bersama dengan semua koloni Inggris di Sumatra.
Hal pertama yang dilakukan Belanda adalah mengembalikan Kesultanan, dengan Mahmud Badaruddin sebagai Sultan. Tetapi Ahmad Najamuddin ditipu untuk mengikuti Belanda ke Batavia. Dari sana, dia kemudian diasingkan ke Cianjur.
Herman Muntinghe, pejabat Belanda, tidak benar-benar mempercayai Sultan. Dia meminta Pangeran untuk diserahkan ke Belanda untuk jaminan.
Sultan bereaksi dengan serangan ke pos Belanda. Pertempuran ini terjadi pada 12 Juni 1819, yang dikenal sebagai Pertempuran Menteng —ujungnya ‘Muntinghe dipaksa mundur ke Batavia.
Serangkaian ekspedisi dikirim oleh Belanda pada 1819–1821, tetapi tidak ada yang berhasil. Namun dalam ekspedisi terakhir, Belanda (dipimpin oleh Hendrk Marcus de Kock) berhasil menaklukkan Palembang dengan beberapa permainan kotor.
Pada Bulan Ramadhan pada bulan Juni 1821. Sesuai perjanjian setiap Jumat dan Minggu, kedua belah pihak melakukan gencatan senjata , kedua belah pihak harus menghormati hari hari suci dua pihak.
Tapi de Kock melihat ini sebagai peluang, dan dia malah melakukan serangan mendadak pada subuh ( saat sahur) pada 24 Juni.
Palembang akhirnya jatuh pada keesokan harinya, Sultan dan semua keluarga kerajaan diasingkan ke Ternate. Hindia Belanda secara resmi membuat koloni Palembang pada bulan Juli 1821, dan Kesultanan secara resmi dihapus untuk terakhir kalinya pada 7 Oktober 1823.
Agak ironis bahwa saat ini orang menyebut Palembang sebagai Bumi Sriwijaya ‘Tanah Sriwijaya’ dan bahkan tidak tahu sedikit tentang Kesultanan yang perkasa ini.#osk

Baca:  Pengobatan Gratis Masuk Dalam Kegiatan TMMD Ke 104

Sumber : Jawad Yuwono (Quora) dan Wikipedia

bebas bayar, pembayaran mudah dan cepat, transaksi online, pembayaran tagihan dan tiket, transfer dana online
x

Jangan Lewatkan

Berusaha Kabur, Dua Bandit Dihadiahi Timah Panas

Baturaja, BP — Dua orang pelaku pencurian dengan pemberatan (curat) berhasil diamankan Polsek Semidang Aji Ogan Komering Ulu (OKU). Spesialis ...