Home / Headline / Netralitas TNI Dan Polri Di Pemilu Harga Mati

Netralitas TNI Dan Polri Di Pemilu Harga Mati

BP/IST
Panglima TNI Marsekal Hadi Tjahjanto dan Kapolri Jenderal Pol HM Tito Karnavian saat di Gedung PSCC Palembang, Jumat (20/4).

Palembang, BP

Panglima TNI dan Kapolri Tito Kanarvian memberikan pangarahan kepada 5000 anggota TNI dan Polri di PSCC, Jumat (20/4). Dalam kesempatan itu, Panglima TNI dan Kapolri meminta anggota TNI dan Polri untuk menjaga netralitas dalam Pilkada, Pileg dan Pilpres mendatang.

Panglima TNI Hadi Tjahjanto mengatakan, pertemuan ini penting. Dirinya telah melakukan roadshow di Jawa, Jateng, Sultra, Balikpapan, Tarakan, Aceh, Riau dan Pekan Baru.

“Saya bangga bisa bertemu 5000 orang TNI dan Polri. Paling banyak selama saya roadshow. Terima Ksib prajurit TNI dan Polri. Artinya saudara bisa memberikan darma bakti ke ibu pertiwi.Saya yakim dengan adanya kerjasama TNI dan Polri, pemuka agama, tokoh adat. Sehingga semua masalah bisa ditanangi dengan baik. Hasilnya situasi kondusif, rakyat tenang dan aman dalam melaksanakan tugasnya. Saya rasa bangga dengan kalian semua,” ujarnya.

Hadi menjelaskan, tahun ini ada 171 pilkada. Nanti ada pileg dan pilpres.

“Ini rawan disusupi isu negatif. Sehingga bisa berkembang menjadi tindakan anarkis. Jika dikembangkan ancaman siber, hoak, kampamye hitam. Dan mobilisasi masa. Saya yakin TNi dan polri punya facebook, twiter, pilih mana imformasi yang bukan hoax. Tahapan pilkada 2018 dan tahapan pemilu. Pilkada, pileg dan pilpres akan lancar, aman keamanan dan sukses. Karena tugas itu tugas mulia yang harus dilaksanakan. Yang kita lakukan pengamam distribusi logistik, penetapan dan paska penetapan,” katanya.

Baca:  Pangdam II Sriwijaya Dan Masyarakat Shalat Idul Adha Bersama

Hadi menambahkan, TNI dan Polri sudah ada mou dalam pilkada serentak yakni sinkronisasi keamanan pemilu. “Netralitas dalam pemilu harga mati. TNi dan Polri harus memegang teguh netralistas. Bagi TNI dan Polri tegak lurus dalam satu komando dari panglima TNI dan Kapolri.Perlu diketahui TNI dan Polri mendapat kepercayaan yang paling tinğgi dari masyarakat. Bayangkan kalau TNI dan Polri tidak netral. Rakyat tidak percaya. Kalau kita bisa melaksanakan tugas di tahun ini dengan baik. Insya Allah, kita akan ditingkatkan tunjangan kinerja.

Menurutnya tunjangan khusus babinsa dan babinkamtibmas. Jaga kepercayaan TNI dan Polri. Jangan dirusak oleh oknum tidak bertanggungjawab. Tingkatkan kemampuan dini dari anmacaman keutuhan NKRI di pilkada dan pileg.TNI dan Polri sebagai aparat negara harus berdiri tegak. Dalam menjaga kebehinekaan. Unsur pimpinan dekat dan menyatu dengan anak buah.

Baca:  Segera Umumkan Nama Ketua DPRD Sumsel

“Sehingga tau menyelesaikan masalah. Babinsa dan Babinkamtibmas dan kades kalau ada masalah keamanan segera lapor ke Kapolsek, Dandim. Pada 2018 ada tunjangan babinsa dan babinkamtibmas. Tetap jaga solidaritas TNI dan Polri dalam menjaga peran. Kalau babinsa dan babinkabtismas sinergi maka akan aman. Tugas sama ditempat sama. Tunjangan khususnya harus sama,” terangnya.

Menurutnya, ada 2 kekuatan besar di Indonesia yakni TNI dan Polri. Kalau TNI dan Polri ada sinergitas maka kemanan bisa dijaga.

Sedangkan Kapolri Tito Kanarvian mengatakan, dirinya bangga bisa bertemu dengan Panglima ditempat ini. Apa yang disampaikan Panglima sangat jelas. Membuat TNI dan Polri solid. Sementara ada upaya pendiktomikan TNI dan Polri, dengan ada pembedaan tugas.

“TNI dan Polri harus solid. Karena ada faktor substansial di NKRI ini. Pada 5 Oktober 2017 Penglima TNI juga manyampaikan hal yang sama diulangi lagi di rapim TNI dan Polri oleh Presiden. Politik TNI dan Polri adalah politik negara. Kadang kadang anggota tni dan polri alergi dengan kata kata politik. Bagaimana memperoleh kekuasaan untuk bermanfaat untuk orang banyak. Tapi kalau visi tidak baik akan merugikan orang banyak, itu berbahaya. Bicara politik bicara kepentingan, bicara loyalitas,” katanya.

Baca:  H Alex Noerdin Maju Di Dapil Sumsel II, Ishak Di Sumsel I

Tito mengungkapkan, NKRI harus dipertahankan. “Revolusi dunia sekarang siber. Yang tidak mengenal batas wilayah. Revolusi bidang komunikasi, perbankan, ekonomi, perdagangan, militer. Harus diwaspadai operasi memecah belah bangsa, agar saling curigai.Dilempar isu untuk memecah belah, keagamaan,” katanya.

Tito menjelaskan, menjaga NKRI berdiri utuh, tidak goyang, mampu bersaing dengan negara lain. Peran Polri, TNI, intelejen itu sangat penting untuk menjaga keutuhan negara. “TNI yang kuat, Polisi yang kuat, punya intelejen yang kuat dan birokrasi yang efektif dan efisien.

Fakta di Indonesia, anggota TNI 450 ribu dan Polri 423 ribu anggota. Unsur kepercayaan publik itu penting sekali. Saat ini, dari sekian banyak lembaga Polri dan TNI adalah lembaga yang palling dipercayaai publik. TNI 94 persen masyarakat percaya, KPK 87 persen dan Polri 70 persen. Kepercayaan masyarakat harus terus kita tingkatkan,” katanya.#osk

bebas bayar, pembayaran mudah dan cepat, transaksi online, pembayaran tagihan dan tiket, transfer dana online
x

Jangan Lewatkan

Tujuh Anggota MPR PAW Dilantik

Jakarta, BP–Wakil Ketua MPR Oesman Sapta Odang (OSO) menjelaskan, MPR sebagai  lembaga permusyawaratan, dan salah satu pelaksana kedaulatan rakyat mempunyai ...