Home / Pemerintahan / Penyebaran LGBT dan Narkoba Mengkhawatirkan

Penyebaran LGBT dan Narkoba Mengkhawatirkan

Jazuli Juwaini

Jakarta, BP–Ketua Fraksi PKS Jazuli Juwaini mengatakan, Fraksi PKS menolak tegas perilaku LGBT dan penjualan miras secara bebas. Untuk itu   PKS serius mengawal agar perilaku LGBT dan peredaran bebas miras menjadi objek terlarang dalam undang-undang. Pelarangan perilaku LGBT melalui revisi UU KUHP, sementara miras melalui RUU Pelarangan Minuman Beralkohol.

Seluruh rakyat kata Jazuli perlu menyadari bahwa Indonesia darurat LGBT, miras dan narkoba. Data-data telah banyak dipaparkan  peneliti, akademisi dan aktivis kemanusiaan dan  sungguh  menyedihkan.

Baca:  Teroris Itu Mengancam Negara dan Bertujuan Politik

“Tanpa kita sadari penyebaran LGBT, miras dan narkoba sudah sangat luas dan mengkhawatirkan bahkan menjadi ancaman serius bagi ketahanan bangsa. Ancaman terhadap ideologi, identitas dan karakter bangsa khususnya nilai-nilai agama, relijius, dan kemanusiaan,” ujar  Jazuli di ruangan Fraksi PKS DPR, Jakarta, Senin (12/2), dalam diskusi bertajuk ‘Indonesia Darurat LGBT dan Miras’.

Jazuli mengajak seluruh elemen bangsa menjadikan permasalahan LGBT dan miras sebagai tanggung jawab moral bersama sebagai warga negara.  Sebab, Ini soal penyimpangan nilai, identitas dan karakter bangsa kita dan jelas bertentangan dengan ideologi Pancasila.

Baca:  Paripurna DPD RI Kembali Ricuh, Pimpinan Dituding Ilegal

“Kita bangsa yang berketuhanan dan beradab sesuai adat ketimuran. LGBT dan miras jelas bukan budaya kita, bukan Indonesia banget” tutur Jazuli.

Menurut dia, salah satu cara efektif untuk mencegah perilaku  itu berkembang luas dan merusak generasi bangsa dengan melarang secara tegas dalam undang-undang. Meski demikian, PKS mendesak Pemerintah bekerja sama dengan lembaga-lembaga sosial dan keagamaan untuk secara masif merangkul,  merehabilitasi dan menyembuhkan setiap warga negara dengan perilaku LGBT dan ketergantungan miras dan narkoba.

Baca:  Pelemahan Rupiah Jangan Digunakan Untuk Kampanye

Karena lanjut Jazuli, mereka adalah saudara kita, anak-anak kita, dan bagian dari generasi bangsa yang harus mendapatkan perhatian dan pelayanan untuk sembuh dan direhabilitasi.

Dikatakan, tanggung jawab kita bersama  mencegah penyebaran perilaku dan penyimpangan melalui larangan yang tegas dalam undang-undang serta merangkul, merehabilitasi mereka agar sembuh. #duk

bebas bayar, pembayaran mudah dan cepat, transaksi online, pembayaran tagihan dan tiket, transfer dana online
x

Jangan Lewatkan

Harga Kopra Jeblok, Senator Malut Minta Pemerintah Turun Tangan

Jakarta, BP–Harga kopra di Maluku Utara (Malut) jeblok sejak enam bulan terakhir. Semula Rp10.000 kini hanya dihargai Rp3.200 per kilo. ...