Home / Headline / Hingga 31 Agustus 2017 Bombing Hot Spot Capai 3.353 Kali Sortir

Hingga 31 Agustus 2017 Bombing Hot Spot Capai 3.353 Kali Sortir

#Dengan 166 Kali Penerbangan

Jakarta, BP

Poto: Sekretaris Daerah Provinsi Sumatera Selatan (Sumsel),H Nasrun Umar

Sekretaris Daerah Provinsi Sumatera Selatan (Sumsel),H Nasrun Umar memaparkan progres pencegahan Kebakaran Hutan dan Lahan (Karhutlah) dan kegiatan utama restorasi gambut di wilayah Sumsel dalam rapat tim pengarah teknis Badan Restorasi Gambut di pimpin langsung Menteri Pekerjaan Umum dan Perumahan Rakyat (PUPR) RI, Basuki Hadimuljono, berlangsung di Gedung Utama Lt 17 Kantor Kementerian PUPR Jakarta, Senin (4/9).
Saat membuka rapat, Menteri PUPR RI, Basuki Hadimuljono menyampaikan arahannya bahwa lahan gambut harus dipelihara dengan baik dan berhati-hati. Basuki Hadimuljono, mengibaratkan pemeliharaan lahan gambut seperti merawat bayi yang harus dilakukan dengan penuh kasih sayang.
“Memelihara rawa dan lahan yang bergambut seperti merawat bayi yang harus penuh kasih sayang, selain itu perencanaan juga harus matang,” tegasnya.
Sekda Provinsi Sumsel, Nasrun Umar menyampaikan bahwa pada tahun 2015 Karhutlah diwilayah Sumsel seluas 736 ribu hektar, pada 2016 seluas 998 hektar turun 99,87 % dan di tahun 2017 sampai 31 Agustus 2017 operasi udara untuk pemadaman hotspot telah dilakukan bombing 3.353 kali sortir dengan 166 kali penerbangan dan jumlah air yang ditebar sebanyak 9.806 ton.
“Helikopter yang digunakan berasal dari BNPB, 1 unit helikopter M17, 1 unit helikopter M8, helikoter Bolkow 1 unit, dan helikoter Cassa 212 unit dari TNI AU,” terangnya.
Menurut Nasrun Umar, prioritas utama kegiatan restorasi adalah pencegahan karhutlah, diawali dengan pemetaan kawasan rawan karhutlah skala 1:50.000 dan menetapkan 171 Desa Peduli Api (DPA), termasuk di dalamnya 51 Desa Peduli Gambut (DPG) dari BRG, 51 Desa Makmur Peduli Api dari Perusahaan HTI, dan 35 Kelompok Tani Peduli API (KTPA) dari Perkebunan Kelapa Sawit, dan 5 Desa Sawit Tanggap Api (DSTA) dari IDH.
Selain itu, telah dilakkukan evaluasi terhadap 45 perusahaan, evaluasi lapangan yang terdiri dari 9 perusahaan HTI dan 36 perusahaan perkebunan dengan kriteria, 20 perusahaan dapat dikategorikan Sangat Baik (44%), 12 perusahaan dikategorikan Baik (27%), 9 perusahaan dikategorikan Cukup (20%), 4 perusahaan dikategorikan Kurang (9%), dan tidak ada perusahaan yang dikategorikan Sangat Kurang (0%).
“Siaga darurat asap telah dimulai 1 Februari 2017 dengan dukungan 252 unit posko 4.719 orang Satgas di lapangan, dukungan dari perusahaan HTI 1 unit camera thermal dan pada kawasan konsesi dibangun 167 titik kanal blok dan 341 lokasi embung,” kata Nasrun Umar.
Sebelumnya, Kepala Badan Restorasi Gambut Indonesia Nazir Foead melaporkan bahwa melalui Perpres 1 / 2016, BRG diberi mandat untuk melaksanakan tugas Koordinasi dan fasilitasi pelaksanaan restorasi gambut seluas 2 juta hektar di 7 provinsi yaitu Sumsel, Jambi, Riau, Kalbar, Kalsel, Kalteng, dan Papua. Dalam melaksanakan tugas tersebut, BRG menyusun dokumen perencanaan bernama Rencana Restorasi Ekosistem Gambut (RREG).
“Namun demikian karena alasan kebutuhan yang mendesak, maka khusus dokumen RREG tahun 2017 diganti dengan Rencana Kontingensi Restorasi Ekosistem Gambut (RK) sebagai dasar pelaksanaan restorasi gambut Tahun 2017.,” terang Nazir Foead.
Dalam rapat tersebut dilaksanakan juga penandatanagan naskah kerjasama MoU antara Dirjen Sumber Daya Air dengan Deputi Konstruksi Operasi dan Pemeliharaan BRG, serta MoU antara Kapokja Kedeputian Bidang Konstruksi Operasi dan Pemeliharaan BRG (Sumatera dan Kalimantan) dengan Kepala Balai Besar Wilayah Sungai dan Balai Wilayah Sungai di Linkungan Ditjen Sumber Daya Air.#osk

 

x

Jangan Lewatkan

Pembangunan IT di Muba Salip Sumsel

Palembang, BP–Beberapa terobosan pembangunan Informasi dan Teknologi (IT) digital di Kabupaten Musi Banyuasin (Muba) mendapat pengakuan dari sejumlah pihak, tidak ...