Home / Hukum / Tak Laksanakan Kewajiban, Manajemen SSC Diambil Alih

Tak Laksanakan Kewajiban, Manajemen SSC Diambil Alih

Palembang, BP
Karena tidak melaksanakan kewajibannya, sesuai perjanjian kerjasama pihak Kodam II/Swj terhitung mulai 31 J

Kol ARH Syaeful Mukti Ginanjar

anuari 2017 akhirnya melakukan penghentian kerja sama dan pengambilalihan manajemen/pengelolahan SSC (Sriwijaya Sport Center) yang berlokasi di Jl Merdeka, Palembang dari PT LMP (Luwiwan Megah Perkasa)  dengan Dirut Agus Haryanto. Selanjutnya, pengelolaan sementara dilakukan oleh Puskopad Kodam II/Swj sampai penyelesaian tunggakan PNBP.

 
Kapendam II Sriwijaya yang baru, Kol ARH Syaeful Mukti Ginanjar, mengatakan operasional SSC saat ini berjalan seperti biasa, hanya manajemennya yang diambil alih oleh Kodam II/Swj dan Puskopad dengan tidak melaksanakan PHK pemutusan hubungan kerja terhadap karyawan SSC yang ada.
 `     Hal ini dilakukan karena banyaknya permasalahan atas pemanfaatan aset SSC milik TNI AD, dalam hal ini Kodam II/Swj oleh PT MLP, antara lain tunggakan PNBP (Penerimaan Negara Bukan Pajak) sesuai hasil temuan BPK RI tahun 2007 sampai tahun 2015 sebesar Rp11.670.189.587,” katanya, Rabu (1/2).
        Menurut Mukti, sebelum dilaksanakan upaya pengambil alihan manajemen SSC, Kodam II/Swj telah menyampaikan peringatan penutupan sementara SSC, namun sama sekali tidak diindahkan dan tidak ada niat baik dari manajemen SSC untuk menyelesaikan.
    “Kita sudah mengajukan peringatan pertama : tanggal 26 Februari 2016 dan peringatan kedua : tanggal 23 Maret 2016 serta peringatan ketiga :  melalui SuratPangdam II/Swj nomor B/2409/XI/2016 tanggal 2 November 2016, intinya agar Dirut PT. LMP menyelesaikan pembayaran PNPB kepada Negara sesuai hasil temuan BPK RI semester II TA. 2015 sebesar Rp. 11.670.189.587, apabila sampai tanggal 10 November 2016 belum terlaksana maka operasional SSC akan ditutup sampai batas waktu yang tidak ditentukan,” katanya.
     Penutupan SSC tanggal 6 Desember 2016, yang intinya bahwa kerjasama operasional SSC oleh PT. LMP dihentikan untuk sementara waktu TMT penerbitan surat yakni tanggal 6 Desember 2016 sampai dengan adanya kepastian penyelesaian permasalahan pemanfaatan asset SSC oleh PT. LMP.
        Dan ditambahkannya Agus Hariyanto selaku Dirut SSC tidak kooperatif.
“Dalam berbagai undangan untuk menghadiri rapat koordinasi penyelesaian permasalahan SSC, pihak manajemen SSC tidak pernah hadir tanpa alasan yang jelas, sehingga pihak Kodam menganggap tidak ada niat baik untuk menyelesaikan masalah tunggakan ini,” katanya. #osk
Baca:  Puncak HUT Ke 70 Persit KCK dan HUT Ke-52 Dharma Pertiwi Kodam II Sriwijaya
x

Jangan Lewatkan

Sopir Mobil Box Terjepit Stir

Palembang, BP–Setelah mobil box yang dikendarainya terlibat adu kambing dengan truk trailer di Jalan RE Martadinata, Kelurahan 3 Ilir, Kecamatan ...