Home / Headline / Pejabat Jangan Terprovokasi Isu Mutasi

Pejabat Jangan Terprovokasi Isu Mutasi

76ilustrasi-mutasiMuratara, BP

Isu mutasi pejabat medio Agustus mendatang terus bergulir di kalangan pejabat Pemerintah Kabupaten (Pemkab) Muratara. Bergulirnya isu tersebut membuat pejabat tidak konsentrasi bekerja karena banyak yang merasa was-was.

Bupati Muratara HM Syarif Hidayat langsung menepis isu tersebut. Ia meminta kepada seluruh Pegawai Negeri Sipil (PNS) atau pejabat tidak galau atau was-was dengan adanya isu yang beredar. Jangan sampai dengan adanya isu tersebut memengaruhi kinerja pelayanan kepada masyarakat.
“Isu itu belum tentu benar.Jadi untuk pejabat jangan galau dan harus bekerja dengan maksimal serta harus profesional, “ujarnya, kemarin.

Dikatakannya jikapun ada mutasi tentunya dilakukan untuk mengisi kekosongan jabatan. Sebab ada beberapa jabatan SKPD yang kosong. Dan tentunya ia secara profesional tidak akan menepatkan sembarangan orang untuk mengisi kekosongan jabatan.

“Apabila nantinya ada mutasi tentunya untuk memenuhi kekosongan jabatan disetiap SKPD,” terangnya.

Dalam kesempatan itu juga ia mengingatkan kepada seluruh PNS harus bekerja semaksimal mungkin dan secara profesional, sebab kinerja yang kami nilai jika bagus dan programnya memang benar-benar terlaksana sesuai dengan visi dan misi tentunya akan dipertahankan.

“Kalau kerjanya maksimal dan program benar-benar terlaksana sesuai misi dan visi akan dipertahankan. Sebaliknya bagi yang tidak mampu akan kita evaluasi dan tentunya tidak akan gegabah dalam meletakkan pejabat untuk mengisi jabatan yang ada, “bebernya.

Untuk itu ia menghimbau kepada PNS jangan mudah terpancing atau terprovokasi dengan adanya isu mutasi yang beredar. Sebagai abdi negara harus bekerja secara profesional dan melayani masyarakat.

Karena menurutnya jabatan itu hanya amanah dan tidak abadi, jadi jika ada kesempatan harus dimanfaatkan dengan maksimal.

“Jangan sekali-kali terpancing dengan isu yang ada, sebagai abdi negara itu bekerja dan melayani masyarakat dengan baik, “ingatnya.

Terpisah salah satu pejabat di lingkungan Pemkab yang namanya tidak mau disebutkan menanggapi dengan adanya isu mutasi yang berkembang di kalangan pejabat, mengatakan mutasi itu adalah hal yang wajar-wajar saja dilakukan di lingkungan pemerintahan. Hal demikian tidak perlu dipikirkan dan apalagi menjadi galau, karena tugas PNS itu adalah melayani masyarakat dan bekerja secara maksimal.

“Hal yang wajar jika ada mutasi di lingkungan Pemkab, kemungkinan saja itu dilakukan untuk mengisi kekosongan dan tentunya tidak akan memengaruhi kenierjanya, apalagi harus takut karena jabatan itu bersifat sementara sewaktu-waktu akan hilang,” ucapnya.#wan
x

Jangan Lewatkan

Alex Noerdin Sambangi Istana Bogor, Bahas Progres Asian Games

Bogor, BP— Untuk memastikan persiapan Asian Games 2018 berjalan baik, Presiden Joko Widodo (Jokowi) didampingi Wapres Jusuf Kalla memimpin Rapat ...