Home / Headline / Penunjukan Sri Mulyani Tidak Perlu Dikhawatirkan

Penunjukan Sri Mulyani Tidak Perlu Dikhawatirkan

34628_52980_Ade Komarudin Golkar

Ade Komarudin

Jakarta, BP

 Ketua DPR RI Ade Komarudin (Akom) menegaskan, penunjukan Sri Mulyani sebagai   Menteri Keuangan RI tidak perlu dikhawatirkan meski  dikenal sebagai sosok berhaluan neolib dan kental dengan kepentingan Amerika Serikat.
“DPR RI yakin dengan pengalaman Sri Mulyani yang  mampu mengembalikan situasi dan kondisi ekonomi  lebih baik, khususnya  menghadapi tantangan global,” ujar Akom kepada sejumlah wartawan di Gedung DPR RI, Jakarta, Rabu (27/7).
Menurut Akom, intervensi asing tidak akan mampu menggoyahkan kekuatan bangsa dan negara karena pemerintah, DPR  dan rakyat  kompak  bersama-sama  membangun bangsa. Dan Presiden Jokowi  memahami latarbelakang dan kemampuan menteri  menjalankan pemerintahan ke depan.
 “Yang penting semua kekuatan bangsa  kompak. Buktinya semua mendukung  UU Tax Amnesty  dan kini mulai berjalan. Pertumbuhan ekonomi sudah mulai membaik sedangkan  negara lain masih mengkhawatirkan,” kata Akom.
Soal penunjukan Ketua Umum Hanura Wiranto sebagai Menkopolhukam menggantikan Luhut B Panjaitan, Akom menegaskan, tidak ada yang salah dan tidak perlu mengungkit masa lalu, karena hanya akan menguras energy. “Itu sudah masa lalu, dan sudah selesai.  Yang penting semua kompak. Insya Allah Indonesia akan bangkit dan mampu mensejahterakan rakyat,” tambahnya.
Dikatakan, perombakan  kabinet jilid II ini sudah mendapat respon positif pasar, sehingga Jokowi melakukan langkah  tepat. Karena itu, semua pihak harus mendukung agar pemerintah mampu mewujudkan kesejahteraan rakyat.
Pengamat ekonomi Ichsanodin Noorsy mengatakan, dalam situasi ekonomi AS dan Uni Eropa menuju resesi, juga situasi ekonomi RRC  melamban,  model kebijakan ekonomi yang dipilih Presiden Jokowi  melalui para tokoh tersebut bisa diyakini berpijak pada neoliberal sejati. Artinya, liberalisasi perekonomian akan berjalan tanpa hambatan dan meningkat sebagaimana kebijakan yang telah diterbitkan, peran swasta  makin kukuh dalam penyediaan hajat hidup orang banyak, dan kebijakan membatasi belanja anggaran untuk penyediaan kebutuhan sosial pun akan makin menjadi pedoman sakral.
Tetapi kata Noorsy, tidak berarti penilaianyang dibangun bahwa Indonesia sebagai kancah pertempuran ekonomi AS dan RRC akan menyurut. “Benar  kehadiran Sri Mulyani, Tom Lembong, Airlangga Hartarto, Bambang Brodjonegoro sebagai Kepala Bappenas, dan Enggartiasto Lukita akan menginjeksi semangat baru pergerakan ekonomi nasional. Tetapi semangat dan gairah ini justru mengindikasikan  jalur kebijakan keuangan tetap dikendalikan barat sementara jalur perdagangan dan infrastruktur akan didominasi RRC,” papar Noorsy. #duk
Baca:  Sri Mulyani Minta Pengusaha Siap Bersaing
bebas bayar, pembayaran mudah dan cepat, transaksi online, pembayaran tagihan dan tiket, transfer dana online
x

Jangan Lewatkan

Musda FBBI: Batak Berkarya, Indonesia Berjaya

Palembang, BP–Forum Bangso Batak Indonesia (FBBI) DPD Sumsel melaksanakan Musyawarah Daerah di Hotel Aryaduta Palembang 20 Juli 2019. “Batak Berkarya, ...