Home / Headline / TNI Siap Tanggulangi Karhutla

TNI Siap Tanggulangi Karhutla

7Palembang, BP
           Tentara Nasional Indonesia memastikan siap untuk membantu masyarakat dan pemerintah menanggulangi kebakaran hutan dan lahan (karhutla) yang mengakibatkan terjadinya kabut asap dan berdampak luas seperti  yang terjadi pada tahun 2015 lalu.
          Panglima  TNI Jenderal TNI Gatot Nurmantyo, saat menghadiri acara Gelar Siaga Api dan program DMPA (Desa Makmur Peduli Api) di Desa Sungai Baung, Air Sugihan, Kabupaten OKI, Kamis (24/3), menegaskan pada prinsipnya TNI selalu siap jika diminta bantuan untuk menanggulangi kebakaran lahan dan hutan.
          “Setiap saat siap untuk kepentingan masyarakat banyak, tidak itu kemarau atau musim hujan TNI selalu siap,” tegasnya.
          Lebih lanjut Gatoot menyampaikan di sebuah perusahaan sudah memiliki sistem sendiri, ada alat, ada manusia yang harus dilatih agar bisa mencegah terjadinya kebakaran lahan seperti sedia kala, selanjutnya memadamkan api. “Jadi di sini saya bersama-sama Pak Wilem Rampangilei dari BNPB, Mendagri, serta Kapolri dan Gubernur Sumsel adalah dalam rangka berupaya bersama masyarakat untuk sama-sama mencegah kebakaran lahan,’” ucapnya.
        Sementara itu Kepala BNPB Wilem Rampangilei, di sela acara gelar siaga api dan program DMPA (Desa Makmur Peduli Api) di Desa Sungai Baung, Air Sugihan mengatakan, kebakaran lahan yang terjadi selama ini terus terjadi di setiap tahun, hal itu pula yang membuat anggapan seolah tidak bisa teratasi.
       Hal itu tidak lepas dari kebakaran lahan dan hutan yang telah menjadi isu nasional. Selain itu karena mengganggu kehidupan masyarakat banyak serta telah mengganggu sistem perekonomian Indonesia.
       “Sebanyak 0,2 persen sistem ekonomi kita terganggu selama musim kebakaran lahan tahun lalu, atau menimbulkan kerugian hingga 221 triliun,” katanya.
        Dampak kabut asap serta kebakaran lahan dan hutan cukup besar, mulai dari aspek lingkungan, kesehatan,serta sangat sulit dilakukan pemulihan, pemulihan bisa dilakukan  dengan waktu yang cukup lama.
     Selain itu Wilem menyebutkan karhutla sudah menjadi isu internasional karna dampaknya yakni telah menghasilkan co2  karena asap yang dihasilkan akibat kebakaran lahan yang terjadi.
      “Oleh karenanya sesuai arahan dari bapak Presiden, melakukan pencegahan sedini mungkin berbasis masyarakat desa, terpadu, serta terarah terukur harus ditingkatkan,” tegasnya.
        Ia juga menyebutkan kedepan semua harus berperan dalam menekan kebakaran hutan dan lahan semua harus berperan, keterlibatan dunia usaha juga sangat diharapkan dalam upaya pencegahan.
         Harus diakui kebakaran lahan yang terus terjadi selama ini karena kurang efektifnya penanggulangan yang telah dilakukan selama ini, kedepan hal itu harus diperbaiki agar apa yang diharapkan bisa diraih.
          Sebagai catatan pada tahun lalu setidaknya 2,6 juta hektar hutan di Indonesia telah terbakar, sementara Sumsel sendiri sebanyak 775 hektar lahan juga ikut terbakar pada tahun lalu. #osk
Baca:  Kodim Sebar Timsus Buru Pembakar Lahan
bebas bayar, pembayaran mudah dan cepat, transaksi online, pembayaran tagihan dan tiket, transfer dana online
x

Jangan Lewatkan

APBD Sumsel 2020 Diprediksi Meningkat

Palembang, BP Wakil Ketua DPRD Sumatera Selatan (Sumsel) M Yansuri memprediksi ABPB Provinsi Sumsel 2020 akan terjadi peningkatan. “ Besarnya ...