Home / Pariwisata / Ketua ASITA Siap Garap Visit ASEAN@50

Ketua ASITA Siap Garap Visit ASEAN@50

ITB-Berlin-ThailandJakarta, BP

Ketua ASITA Asnawi Bahar siap menggarap paket Visit ASEAN@50 yang sudah diekspose di dua travel mart besar, ITB Berlin 9-13 Maret dan ASEANTA Manila 23 Januari 2016 lalu. Ketika level government (G to G) sudah rampung, sudah menandatangani Mou, tugas selanjutnya adalah industry. Merekalah yang akan menterjemahkan dalam bisnis, seperti membuat harga bersama, paket bersama, promosi bersama, dan lainnya.

Bisa dua negara satu destinasi, bisa pula 3 negara satu paket destinasi. Menarik tidaknya paket-paket itu, tergantung pada kreativitas industry. Karena ini menyangkut strategi harga, keistimewaan atraksi, pemilihan destinasi, mengukur waktu, dan selera pasar yang dibidik. “Kami siap untuk pertemuan lanjutan di level industry dengan pelaku bisnis pariwisata di ASEAN,” kata Asnawi Bahar di Berlin.

Baca:  Kemenpar Genjot Peningkatan Kapasitas Usaha Homestay

Menurut Asnawi, pelaku industri memang harus diajak berembuk bersama negara-negara ASEAN itu. “Agar jangan industry kita ditekan-tekan oleh negara tetangga, terutama soal harga. Kan, nanti promosi bersama-sama, yang masuk ke pasar Visit ASEAN@50 ini bisa dari costumer kita, juga bisa jadi berasal dari costumer negara tetangga. Jadi, harus equal dulu di depan,” sebut Asnawi.

Asnawi yang asli Padang ini mengaku bersemangat untuk memajukan pariwisata Indonesia saat ini, salah satunya karena Menpar Arief Yahya juga semangat mengejar target 20 juta di 2019 nanti. Artinya, jika start dari 9,4 juta, dalam 5 tahun minimal harus 20 persen bertumbuh. Sedangkan, rata-rata pertumbuhan ekonomi nasional saja hanya 5 persen? Apa artinya? “Pariwisata harus ngebut, harus semangat, harus berlari cepat. Karena itu saya ikut tertantang dan bersemangat,” aku Asnawi yang rajin mengikuti acara demi acara ITB Berlin di Messe itu.

Baca:  Ketua ASITA Asnawi Bahar: Kita Perlu Travel Mart

Dia juga berkeliling dan mengamati booth negara-negara lain di arena yang menampung 180 negara itu. Baik di hall Asia-Oceania-Australia, Eropa, Timur Tengah, Amerika dan Latin. Sempat terbelalak saat melintas stand LGBT Argentina yang diberi label CCGLAR – Camara De Comercio Gay Lesbica Argentina, juga stand IGLTA di sebelahnya, dalam perjalanan menuju booth Costa Rica.

Costa Rica adalah Negara di Amerika Latin yang dibicarakan public di Berlin karena desain boothnya dinilai paling fantastic tahun ini. “Rupanya betul, Costa Rica menggunakan konsep green, park, forest, yang semua material daun, ranting, dahan dan batang pohonnya diboyong dari negaranya. Kesannya sejuk, teduh, hijau dan paling beda. Sentuhannya bukan modern yang menggunakan multimedia dan konstruksi besi-besi yang kokoh,” kata Asnawi.

Baca:  Ketua Asita Asnawi Bahar: Saya Percaya Pariwisata Makin Maju

Menpar Arief Yahya melihat program Visit ASEAN@50 itu sangat strategis. Kunjungan wisman ke Indonesia saat ini masih kecil, hanya 10,4 juta orang tahun 2015. Malaysia sudah 25 juta, Singapore 15 juta, Thailand 30 juta, total baru sekitar 80 juta. Ditambah dengan Filipina, Laos, Vietnam, Kamboja, Timor Leste, maka jumlahnya 107 juta. “Artinya, kita ini minoritas di ASEAN sendiri, dalam hal tourism. Kita masih nomor 4, setelah Thailand, Malaysia, dan Singapore. Jumlah totalnya jika digabung, kita hanya 10 persen,” katanya. #duk

x

Jangan Lewatkan

Usung Tema ‘Perniagaan Maritim’, Festival Sriwijaya Jadikan Sumsel Destinasi Wisata

Palembang, BP Festival Sriwijaya punya misi istimewa tahun ini. Bukan sekadar penyelenggaraan festival tahunan bernuansa budaya masyarakat Sumatera Selatan (Sumsel), ...